FOTO FILE: Seorang profesional medis berjalan di Rumah Sakit Severance di Seoul, Korea Selatan, 21 Februari 2024. REUTERS/Kim Soo-Hyeon/File Foto

SEOUL – Presiden Yoon Suk Yeol pada hari Selasa berjanji untuk melanjutkan rencana meningkatkan jumlah siswa yang diterima di sekolah kedokteran guna meningkatkan layanan kesehatan di Korea Selatan, dan mengatakan tidak ada pembenaran atas protes yang dipicu oleh reformasi ini.

Lebih dari 9.000 dokter muda, atau sekitar dua pertiga dari jumlah total peserta pelatihan medis di Korea Selatan, berhenti dari pekerjaan mereka minggu lalu karena rencana tersebut, dengan mengatakan bahwa sektor kesehatan tidak kekurangan dokter dan pemerintah harus memperhatikan gaji dan kondisi kerja. masalah terlebih dahulu.

BACA: Terlalu banyak bekerja dan tidak diketahui, dokter Korea Selatan melakukan pemogokan massal

Beberapa menteri mengancam para pengunjuk rasa dengan tindakan hukum, termasuk penangguhan izin mereka, sambil meminta dokter mengadakan pembicaraan untuk mengakhiri perselisihan tersebut.

Namun, Yoon tetap mempertahankan sikap garis keras yang sama seperti saat menghadapi pemogokan pengemudi truk pada tahun 2022, ketika perselisihan tersebut mulai mengganggu rantai pasokan dan mengancam akan melumpuhkan industri-industri penting.

“Ini bukan masalah negosiasi atau kompromi,” katanya mengenai rencana tersebut, yang juga mencakup perluasan perlindungan hukum bagi dokter dan rencana untuk meningkatkan layanan kesehatan di daerah pedesaan.

“Sulit untuk membenarkan dalam keadaan apa pun tindakan kolektif yang membahayakan kesehatan masyarakat dan mengancam kehidupan dan keselamatan manusia,” kata Yoon dalam komentar yang disiarkan televisi, seraya menambahkan bahwa paket reformasi layanan kesehatan mencakup banyak tuntutan komunitas medis. .

Banyak warga Korea yang mendukung rencana Yoon, dan peringkat dukungannya telah meningkat dalam beberapa minggu terakhir menjelang pemilihan umum pada bulan April. Jajak pendapat Gallup Korea baru-baru ini menunjukkan 76% dukungan terhadap rencana tersebut.

Pada hari Selasa, otoritas kesehatan memberikan hak kepada perawat untuk melakukan beberapa prosedur medis yang biasanya dilakukan oleh dokter, karena pihak berwenang berupaya mengurangi tekanan pada staf rumah sakit.

“Kami menganggap hal ini positif karena pemerintah memberikan perlindungan kepada perawat,” kata seorang pejabat dari Asosiasi Keperawatan Korea, yang menolak disebutkan namanya karena itulah pendapatnya. Asosiasi belum mengeluarkan pernyataan resmi.

BACA: Mengapa dokter magang di Korea Selatan mogok karena kuota sekolah kedokteran?

Pemogokan tersebut mengganggu layanan di rumah sakit-rumah sakit besar, di mana ruang gawat darurat menolak pasien dan beberapa operasi serta prosedur lainnya dibatalkan atau ditunda.

Beberapa dokter senior dan profesional swasta tidak ikut serta dalam pemogokan, namun mengadakan demonstrasi untuk mendesak pemerintah membatalkan rencana tersebut.

Wakil Menteri Kesehatan Park Min-soo mengulangi seruannya kepada dokter-dokter muda yang bergabung dalam pemogokan untuk kembali bekerja pada tanggal 29 Februari sehingga mereka dapat terhindar dari hukuman termasuk penangguhan izin dan kemungkinan penuntutan dan pemenjaraan.

Park mengatakan pemerintah melakukan tinjauan hukum yang menyimpulkan bahwa pemerintah mempunyai hak untuk membatasi tindakan dokter demi kepentingan publik, sehingga memicu keberatan dari beberapa dokter senior.

“Ini adalah penyalahgunaan kekuasaan. Ini adalah kemunduran bagi demokrasi,” kata Chung Jin-haeng, seorang profesor kedokteran di Universitas Nasional Seoul.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Menanggapi tuntutan para pengunjuk rasa untuk memberikan perlindungan hukum yang lebih besar terhadap malpraktek medis, Menteri Kesehatan Cho Kyoo-hong mengatakan pemerintah sedang mempercepat upaya untuk membuat undang-undang tentang apa yang disebutnya sebagai perlindungan hukum yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi dokter, yang akan memungkinkan pasien dengan cepat mendapatkan kompensasi atas cedera yang mereka alami. menderita selama prosedur medis dan medis untuk berkonsentrasi pada pekerjaan mereka.



Sumber