Lsaudara laki-laki Marc Marquez kamu Alex Marquez Saya mengunjungi hari Rabu ini di “Sarang semut”. Pilot dari MotoGP saya berbicara dengan Pablo Motos tentang bagaimana Piala Dunia yang akan dimulai pada 10 Maret, Sirkuit Internasional Losail dengan perselisihan Grand Prix Qatar dan di mana keduanya akan berkumpul dalam tim Ducati Balap Gresini.

Kedua pembalap tersebut menegaskan bahwa mereka kompetitif bahkan sebelum mengambil tempat duduk. Marc menegaskan bahwa dia adalah anggota Klub Platinum “El Hormiguero” dan adiknya bukan. Setelah duduk, Álex ingin mengklarifikasi siapa “bos” di tim Gresini Racing Ducati: “Akulah yang bertanggung jawab di dalam kotak“Saat kami memulai, kami bertengkar pertama karena ketika Anda masuk ke dalam kotak, satu pembalap berada di kanan dan yang lainnya berada di kiri. Saya menghabiskan seluruh karir olahraga saya di sisi kanan kotak penalti, jadi selama negosiasi dengan manajer tim saya mengatakan kepadanya bahwa saya ingin bermain di sayap kanan, tetapi dia mengatakan kepada saya bahwa saudara saya tidak ingin berpindah sisi.“, kata anak tertua dari keluarga Márquez.

Pablo Motos ingin mengetahui apakah mereka rekan satu tim atau rival saat berbagi tim. “Kalian selalu berusaha membantu rekan satu tim, walaupun ada persaingan karena rival pertama seorang pembalap adalah rekan satu timnya dan sama-sama ingin menjadi yang terbaik di lintasan, namun dalam hal ini berbeda karena kami bersaudara.– kata Marek.Aku muak dengan pasangan yang buruk“, Alex mencatat. Pembalap “El Hormiguero” itu kemudian bertanya kepada Marc jika pada balapan tersebut ia berada di posisi kedua dan sang kakak berada di posisi pertama, apakah ia akan mengambil risiko dan memenangkan balapan meski saat menyalip keduanya bisa finis di belakang? tanah.Tahun lalu saya mengambil risiko dan menempati posisi ketujuh… Itu naluriah, tapi bagaimanapun juga Aku lebih memilih meminta maaf daripada meminta izin, meskipun itu saudaraku.– dia berkomentar sambil tertawa, menjelaskan bahwa dia akan melakukannya.

Setelah jeda iklan, Pablo Motos bertanya-tanya apakah Marc telah menjadi korban bujukan dari anggota band barunya. “Saat kami di Qatar, dia berusia 31 tahun dan kami memberinya krim anti kerut, karena sejak usia 30 tahun Anda harus menjaga diri sendiri.”, ungkap saudaranya Álex. “Selain itu, saya pikir mereka tidak akan melakukan apa pun terhadap saya dan Mereka memukul wajah saya. Saya setengah tuli sepanjang hari karena krim masuk ke telinga saya.“, kenangnya.

Tak lama kemudian, Marc mengaku mengendarai motor baru Ducati tidak sama dengan mengendarai Honda, motor lamanya. “Setiap sepeda motor mempunyai “rahasia” tersendiri dalam mengendarainya. Sebuah sepeda motor dapat dikendarai dengan sangat baik, namun pengendaranya harus mengendarainya dengan satu atau lain cara. Lalu aku Saya sudah mengendarai Honda selama 11 tahun, sekarang saya beralih ke Ducati dan saya harus mengotomatiskan semuanya agar tidak terjerumus ke dalam kelemahan motor kedua.ujar pebalap berusia 31 tahun itu yang mengaku tidak mudah baginya menukar Honda dengan Ducati.Itu adalah keputusan sulit yang harus saya buat, tapi begitu Anda mengambil keputusan itu, itu akan menjadi keputusan yang tepat. Itu sulit bagi saya karena ada orang-orang di sana yang mempunyai hubungan baik dengan saya dan dengan siapa saya telah bekerja selama 11, 12 atau 13 tahun, menjadi sponsor seumur hidup, tetapi Ada saat-saat dalam kehidupan seorang atlet ketika perubahan diperlukan untuk melanjutkan karir olahraganya dan giliran saya yang melakukan perubahan itu.“, dia berkata.

Pada titik ini, Álex mengungkapkan bahwa ketika saudaranya mengambil keputusan untuk meninggalkan Honda dan menandatangani kontrak dengan Ducati, muncul pertanyaan. “Sungguh menyakitkan setelah keputusan dibuat… Saya punya pertanyaan sepanjang hari“kata anak bungsu dari keluarga Márquez.”Saya tidak menanyakan apa pun kepadanya sebelum mengambil keputusan karena saya tidak ingin apa pun atau siapa pun mempengaruhi saya ketika mengambil keputusan, Saya ingin merasakan apa yang benar-benar saya butuhkan dan kemudian mengambil keputusan. Tapi begitu saya mengambil keputusan, saya mulai meminta informasiMarek menekankan.



Sumber