BUKAN THE ‘ASEAN WAY’ Penyanyi Amerika Taylor Swift tampil dalam konser sebagai bagian dari “The Eras Tour” di Sydney, Australia, pada 23 Februari. Di Manila, seorang anggota kongres menyatakan ketidaksenangannya dan meminta tindakan diplomatis atas laporan mengenai kesepakatan yang melatarbelakangi kunjungan ke Singapura. —AFP

Pasti ada “Bad Blood” yang muncul di Asia Tenggara – dan hal itu sudah berakhir dengan Taylor Swift.

Bahkan seorang anggota senior DPR pun menginginkan jawaban.

Ketua Komite Cara dan Sarana DPR, Perwakilan Albay Joey Salceda, meminta Departemen Luar Negeri (DFA) pada hari Rabu untuk mengirimkan catatan lisan ke Kedutaan Besar Singapura di Manila untuk menjelaskan perjanjian eksklusif antara Singapura dan perusahaan produksi. di balik tur dunia bintang pop Amerika itu.

BACA: Salceda mempertanyakan eksklusivitas Singapura di konser Taylor Swift

Secara khusus, Salceda meminta kedutaan untuk menjelaskan ketentuan eksklusivitas hibah yang diberikan oleh Singapore Tourism Board (STB) dan Kementerian Kebudayaan, Komunitas dan Pemuda (MCCY) kepada AEG Presents, yang menghalangi Swift untuk menampilkan “The Eras Tour” miliknya. tempat lain di Asia Tenggara.

Aktivitas ekonomi

Superstar global ini akan menampilkan enam pertunjukan yang terjual habis di National Stadium Singapura pada tanggal 2-4 Maret dan 7-9 Maret yang merupakan satu-satunya perhentiannya di wilayah tersebut. Lebih dari 300.000 tiket terjual untuk keenam pertunjukan tersebut, dengan sejumlah besar penggemar terbang ke negara kota pulau kaya tersebut untuk menyaksikan pertunjukan tersebut.

Baik STB maupun MCCY mengonfirmasi bahwa perjalanan tersebut menerima hibah setelah memperkirakan bahwa sektor pariwisata Singapura – industri perhotelan, ritel, perjalanan, dan restoran lokal – akan memperoleh manfaat dari perjalanan tersebut.

Namun dengan kondisi seperti itu, kata Salceda, “bukanlah hal yang dilakukan oleh tetangga yang baik… [as it] hal ini merugikan negara-negara tetangga, yang tidak mampu menarik penonton asing dan penggemarnya harus pergi ke Singapura.”

Persyaratan ini pertama kali diumumkan oleh Perdana Menteri Thailand Srettha Thavisin, yang mengatakan pemerintah Singapura telah menawarkan setidaknya $3 juta subsidi kepada AEG. Namun Salceda mengakui bahwa “kebijakan tersebut berhasil”, dengan menyebutkan bahwa permintaan regional terhadap hotel dan maskapai penerbangan di Singapura meningkat hingga 30 persen selama periode tersebut.

Ekonom, anggota kongres Albay mengatakan istilah eksklusivitas tampaknya “menyebabkan peningkatan pendapatan industri sebesar $60 juta. Jadi, donasi tersebut menghasilkan aktivitas ekonomi 30 kali lebih banyak.”

“Saya rasa kita tidak boleh membiarkan hal seperti ini berlalu begitu saja. Kita harus tetap mendaftarkan oposisi kita secara resmi… Hal ini juga bertentangan dengan prinsip hubungan berbasis konsensus dan solidaritas yang menjadi dasar pendirian Asean,” kata anggota parlemen tersebut, mengacu pada Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), blok regional yang beranggotakan 10 orang yang anggotanya meliputi Filipina dan Singapura.

Ia menambahkan, syarat eksklusivitas tersebut dapat dibahas pada pertemuan antar anggota Asean pada kesempatan berikutnya.

Ia juga mengakui bahwa hal ini juga harus mengingatkan Filipina untuk meningkatkan kemampuannya agar bisa menyelenggarakan konser berskala besar.

Tidak cukup besar

Sebelum Thavisin terungkap, ada spekulasi bahwa tur Swift tidak akan berhenti di Filipina karena tidak ada tempat yang cukup besar untuk produksi. Konser baru-baru ini yang diadakan di tempat konser terbesar di negara itu, Philippine Arena yang berkapasitas 55.000 kursi, dirusak oleh masalah logistik yang besar, seperti kurangnya pilihan transportasi masuk dan keluar dari wilayah tersebut.

Berbicara kepada Inquirer, Salceda mengatakan bahwa jika perjalanan Swift juga mencakup Filipina, maka hanya sepertiga wisatawan yang tertarik ke Singapura “akan menghabiskan sekitar P1,44 miliar untuk bisnis Filipina,” termasuk hotel, makanan, tiket pesawat, dan transportasi lokal. .


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Dengan asumsi bahwa Filipina juga setara dengan subsidi yang diberikan oleh Singapura, ia menambahkan, “bahkan total biaya yang dikeluarkan akan menghasilkan aktivitas ekonomi 10 kali lebih besar.”



Sumber