Rohan Sequeira, dokter kardiometabolik di Rumah Sakit Sir JJ dan direktur medis di St. Louis.

Pakar kesehatan masyarakat melaporkan bahwa banyak dokter dan profesional kesehatan lainnya tidak memiliki informasi akurat tentang pengurangan dampak buruk tembakau (RTH), sehingga membatasi pilihan bagi perokok dewasa untuk mencari metode yang lebih efektif untuk berhenti merokok.

“Ada banyak misinformasi tentang THR dan nikotin di komunitas layanan kesehatan. Banyak dokter tidak memahami bahwa efek berbahaya dari pembakaran rokok jauh lebih besar daripada risiko minimal nikotin bagi kesehatan,” kata Dr. Konstantinos Farsalinos, ahli jantung, pakar kesehatan masyarakat dan peneliti eksternal di Universitas Patras dan Universitas Patras. Attica Barat di Yunani.

“Kita perlu meyakinkan para dokter tentang ilmu pengetahuan di balik THA karena mereka dianggap sebagai sumber informasi kesehatan yang dapat diandalkan oleh masyarakat umum,” kata Farsalinos.

Rohan Sequeira, dokter kardiometabolik di Rumah Sakit Sir JJ dan direktur medis di Rumah Sakit St. Elizabeth Mumbai, juga mencatat kurangnya informasi tentang alternatif nikotin bebas asap rokok di komunitas medis.

“Beberapa dokter percaya bahwa merokok lebih baik daripada vaping karena mereka tidak memahami perbedaan antara pembakaran pada rokok dan aerosol pada vape. Kita perlu mendidik dokter dan memberi mereka informasi yang benar tentang vape dan alternatif nikotin lain yang tidak terlalu berbahaya,” kata Sequeira.

Vape, produk tembakau yang dipanaskan (HTP), dan nikotin oral dianggap sebagai bentuk THA. Produk-produk ini tidak membakar tembakau atau menghasilkan asap yang menghasilkan ribuan bahan kimia berbahaya dan berpotensi membahayakan yang menyebabkan penyakit terkait rokok.

Lorenzo Mata Jr., seorang pendukung THR asal Filipina, mengatakan dia sepenuhnya mendukung seruan Farsalinos dan Sequeira.

“Saya menyerukan kepada para pendukung THR dan para profesional kesehatan lainnya di Filipina untuk bekerja sama memberikan fakta ilmiah tentang THR kepada para dokter lokal dan bagaimana hal ini dapat membantu jutaan orang Filipina berhenti merokok melalui alternatif nikotin yang tidak terlalu berbahaya.” , kata Mata, presiden dari THR. Quit for Good, sebuah organisasi nirlaba dan non-aksi yang mempromosikan pengurangan dampak buruk sebagai strategi penuh kasih untuk mengurangi dampak buruk terhadap kesehatan manusia dan masyarakat yang disebabkan oleh rokok dan produk tembakau mudah terbakar lainnya.

THR adalah strategi kesehatan masyarakat yang bertujuan untuk memberikan alternatif yang lebih aman untuk mengurangi dampak buruk akibat merokok dan memberikan nikotin kepada orang-orang yang tidak dapat atau tidak mau berhenti merokok sendiri.

Hal ini mencakup serangkaian kebijakan, peraturan dan tindakan pragmatis yang mengurangi risiko kesehatan dengan menyediakan bentuk produk atau zat yang lebih aman, atau mendorong perilaku yang tidak terlalu berisiko.

THR tidak hanya fokus pada pemberantasan produk atau perilaku. Dengan menyediakan produk nikotin yang lebih aman, THR menawarkan pilihan baru kepada jutaan orang di seluruh dunia yang ingin berhenti merokok namun tidak mampu melakukannya dengan pilihan yang tersedia sebelumnya.

“Sebagai pakar medis yang dihormati dan sumber informasi kesehatan yang kredibel, dokter berperan penting dalam membantu masyarakat berhenti merokok,” kata Mata.

“Mereka dapat memberikan pasien nasihat yang menarik untuk berhenti merokok, menawarkan konseling singkat, meresepkan obat berhenti merokok, menghubungkan mereka dengan sumber daya tambahan untuk berhenti merokok, dan menindaklanjuti dengan dukungan berkelanjutan untuk membantu mencegah kekambuhan.”

Penelitian terbaru menemukan bahwa informasi yang salah tentang vaping tersebar luas dan banyak konsumen serta dokter secara keliru percaya bahwa nikotin menyebabkan penyakit yang berhubungan dengan merokok.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

“Informasi yang salah ini menghalangi banyak perokok untuk beralih ke vaping dan menghalangi dokter untuk merekomendasikannya kepada perokok, yang berdampak buruk pada kesehatan masyarakat,” tegas Mata.



Sumber