Dalam menghadapi keadaan yang tidak menguntungkan, di sinilah para pemain hebat harus muncul. Situasi yang dialami Guaguas setelah kalah 1-3 dari Ziraat Bank Ankara di pertandingan pertama mereka. Kini mereka harus menumbangkan juara bertahan Turki di Ankara dan melakukannya dengan rapi dengan skor 3-0 atau 3-1. Sesuatu yang hanya akan memaksa mereka untuk memaksakan satu set emas, yang juga harus mereka menangkan. Tidak ada jalan pendek atau panjang, yang ada hanya jalan menuju semifinal. Dan Guaguas nyaris mencapai tujuan ini.

Awal yang menghancurkan

Ada malam-malam ketika para pemain hebat harus melangkah maju untuk menorehkan nama mereka di emas. Dan itulah malam Paolo Zonca, meski dia bukan satu-satunya yang tampil apik di setiap aksi pertandingan. Pemukul Miguel Ángel de Amo menyetel simfoni kelima bola voli Spanyol untuk juga mencetak bola-bola mustahil melawan Nicolás Bruno atau Graham Vigrass. Sebuah permainan yang bahkan tidak dapat diimpikan bertahun-tahun yang lalu, dan kini tim Spanyol memainkannya dengan sempurna. Tanpa perbedaan besar di papan skor, mereka menekan pedal gas hingga skor menjadi 16:19 dan memenangkan set pertama 17:25.

Juara Turki itu merasakan tekanan dari Guaguas dan terpaksa bereaksi. Wouter ter Maat memahami pesan tentang neraka Turki yang mendukung mereka, namun alih-alih gemetar ketakutan di hadapan mereka, pasukan Sergio Miguel Camarero terus menunjukkan permainan hebat, menetralisir lawan mereka. Meski tuan rumah mendominasi di depan net, servis langsung dan serangan gigih dari Paolo Zonca dan Nicolás Bruno membuat set kedua semakin sengit. Praktis mereka unggul 20-24, namun tantangannya membuktikan bahwa Turki benar. Namun, hal ini tidak menghalangi set tersebut untuk ditutup demi keunggulan tim Kanarek menjadi 21:25.

Set ketiga tidak jauh berbeda dari apa yang kita lihat sejauh ini. Hal tersebut semakin terlihat jelas pada skor 12:19 yang menunjukkan pertandingan seperti apa yang dimainkan para pemain Guaguas. Pertandingan berakhir dengan skor 18:25 pada set ketiga dan memaksa game terakhir dimainkan. Perangkat emas yang tampak begitu jauh ada di sini.

Satu set emas yang benar-benar berbeda

Dengan Ziraat Bank Ankara yang memimpin, Guaguas memiliki peluang untuk memenangkan pertandingan, namun Wouter Ten Maat, yang membawa tim sejak set kedua, punya rencana lain. Pemain asal Belanda itu menjadi kuat dalam permainan netnya dan dalam setiap serangan, di mana ia menghentikan serangan Paolo Zonca yang bisa saja mencetak gol pada titik lain dalam pertandingan. Situasi yang terjadi 12-5 di papan skor, membuat pasukan Sergio Miguel Camarero hampir tidak memiliki peluang untuk kalah. Hasilnya tak mampu mereka pecahkan dan tersingkir di perempat final Liga Champions.



Sumber