‘MELAWAN GANG PIDANA’ Yulia Navalnaya, janda pemimpin oposisi Kremlin Alexei Navalny, yang meninggal pada 16 Februari di penjara Rusia, berpidato di Parlemen Eropa di Strasbourg, Prancis, pada 28 Februari.

STRASBOURG, Prancis — Yulia Navalnaya, istri mendiang politisi oposisi Rusia Alexei Navalny, pada Rabu mendesak politisi dan pejabat Eropa untuk menyelidiki aliran keuangan di Barat yang terkait dengan Presiden Rusia Vladimir Putin dan sekutunya.

Navalnaya berbicara di depan Parlemen Eropa di Strasbourg, 12 hari setelah suaminya meninggal mendadak di koloni hukuman Rusia, pada usia 47 tahun.

Navalnaya mengatakan kepada anggota parlemen Eropa di Strasbourg: “Putin membunuh suami saya.”

‘Monster berdarah’

“Atas perintahnya, Alexei disiksa selama tiga tahun. Dia kelaparan di sel batu kecil, terisolasi dari dunia luar dan tidak menerima kunjungan, panggilan telepon, dan bahkan surat,” katanya. “Dan kemudian mereka membunuhnya. Bahkan setelah itu, mereka menganiaya tubuh dan ibunya.”

Dalam 12 hari sejak kematian suaminya, Navalnaya telah mempertaruhkan klaimnya untuk memimpin oposisi Rusia yang terpecah-pecah, dengan mengatakan bahwa dia akan melanjutkan pekerjaannya.

Berbicara dalam bahasa Inggris, suaranya terkadang terputus-putus, dia menggambarkan Putin sebagai “monster berdarah” dan mengatakan kepada anggota parlemen bahwa tidak mungkin bernegosiasi dengannya.

Tepuk tangan meriah

“Anda tidak dapat merugikan Putin dengan resolusi lain atau serangkaian sanksi yang tidak berbeda dengan resolusi sebelumnya,” katanya, sambil menyerukan tindakan yang lebih efektif terhadap aliran uang elit penguasa.

“Putin adalah pemimpin geng kriminal terorganisir. Ini termasuk peracun dan pembunuh, tapi mereka hanyalah boneka. Yang paling penting adalah orang-orang yang dekat dengan Putin – teman-temannya, rekannya, dan pemegang uang mafia,” katanya.

“Anda dan kami semua harus melawan geng kriminal. Dan inovasi politik di sini adalah menerapkan metode untuk memerangi kejahatan terorganisir dan bukan persaingan politik. Bukan pernyataan keprihatinan, tapi pencarian rekan mafia di negara Anda, pengacara dan pemodal rahasia yang membantu Putin dan teman-temannya menyembunyikan uang.”

Mengenakan gaun hitam dengan kerah dan garis putih, dia disambut dengan tepuk tangan meriah di Parlemen Eropa.

Navalnaya mengatakan dia tidak yakin apakah pemakamannya akan berlangsung damai atau apakah polisi akan melakukan penangkapan.

BACA: Biden bertemu dengan istri dan anak perempuan Navalny pada hari Kamis – Gedung Putih

Navalny, 47, meninggal di koloni hukuman Arktik pada 16 Februari. Sekutunya menuduh Putin membunuhnya karena pemimpin Rusia tersebut diduga tidak dapat mentolerir gagasan pembebasan Navalny sebagai kemungkinan pertukaran tahanan.

Mereka belum menerbitkan bukti yang mendukung tuduhan ini, namun berjanji menjelaskan bagaimana dia dibunuh dan oleh siapa.

Kremlin membantah keterlibatan negara dalam kematiannya dan mengatakan tidak mengetahui adanya perjanjian untuk membebaskan Navalny sebelum kematiannya.

Sertifikat kematian Navalny, menurut para pendukungnya, menyatakan dia meninggal karena sebab alamiah.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Pemakaman dan penguburan Navalny akan berlangsung di Moskow pada hari Jumat, kata juru bicaranya, tetapi sekutunya menuduh Kremlin menggagalkan upaya mereka untuk menyelenggarakan acara yang lebih besar sehari sebelumnya.



Sumber