Apollo Quiboloy (kiri) dan Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr. (FOTO: halaman Facebook resmi Bongbong Marcos/FILE INQUIRER)

MANILA, Filipina — Presiden Ferdinand Marcos Jr. pada hari Rabu menertawakan tuduhan kontroversial pendeta Apollo Quiboloy mengenai rencana pembunuhan, dengan mengatakan “mengapa ada orang yang mau melakukan itu?”

“Saya hanya tidak mengerti apa yang dia katakan. Mengapa membunuhnya?” kata Marcos dalam sebuah wawancara penyergapan.

Marcos mengatakan mungkin Quiboloy takut dengan tuduhan yang ditujukan kepadanya.

“Cara terbaik untuk meredakan situasi ini adalah dengan memberikan kesaksian di komite DPR dan Senat,” kata Marcos.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.



Sumber