untuk sayaGempa bumi yang menyebabkan pengumuman penandatanganan Lewis Hamilton Oleh Ferrari untuk musim 2025 menyebabkan banyak kerusakan tambahan. Yang utama ada hubungannya dengan Carlos Sainzyang terpaksa harus mencari perlengkapan untuk mata kuliah tahun depan.

Pemain asli Madrid ini punya waktu untuk memilih opsi terbaik. Untuk saat ini, tujuan mereka adalah memulai kampanye 2024 dengan baik. Ini adalah tahun terakhirnya bersama tim Maranello dan ia ingin hengkang, meninggalkan kenangan saat ia menghabiskan waktunya bersama tim ikonik Italia tersebut.

Apa pun yang terjadi, pelarian Lewis memiliki arti penting lainnya. Juara tujuh kali itu membiarkan kursinya kosong mercedes yang tentu saja menjadi incaran banyak pesaing. Brackley perlu menemukan seseorang untuk menemaninya George Russel.

Hal ini bergantung pada Republik Ceko

Dan masih ada kemungkinan untuk mendapatkan tempat di Red Bull. Namun hal ini hanya akan terjadi jika Perez Ceko tidak menandatangani kontrak yang bagus pada tahun 2024. “Checo harus memberikan performa yang konsisten. Ia diketahui tak selalu bisa tampil di level tertinggi Max Verstappentapi kalau finis runner-up dengan satu atau dua kemenangan, niscaya dia masuk musim 2025,” ujarnya. Helmut Marektentang.

Penasihat minuman energi memuji Checo atas kerja sama timnya, tetapi tahu bahwa pada titik ini mereka dapat memasukkan siapa pun yang mereka inginkan ke dalam mobil. Inilah makna menjadi tim terkuat di Kejuaraan Dunia F1 saat ini. “Menjadi partner Max adalah sesuatu yang sangat diinginkan. Tapi hal buruknya bagi siapa pun yang datang adalah tidak ada seorang pun di tim yang bisa mengalahkan Max dan dia bisa dengan cepat kehilangan semangat.“, tambah pemimpin Austria yang berpengalaman.

Verstappen dan Sainz bertarung sampai mati di Meksiko.BALAP BANTUAN MERAH

Opsi jika Aztec keluar

Faktanya Red Bull juga ingat bahwa jika mereka memutuskan untuk tidak memperpanjang suku Aztec, mereka akan memiliki tim kedua (el Aplikasi Visa Cash RB) di mana mereka berada Daniela Ricciardo dan Yuki Tsunoda. “Mereka berdua berpeluang dipromosikan ke Red Bull. Ini berlaku untuk seseorang yang jelas-jelas mendominasi musim di tim,” katanya.

Dan setelah itu dia mendiskusikan nama-nama lain yang mereka miliki dalam portofolionya. “Alex Albon Kami tidak memiliki dia bersama kami karena dia memiliki kontrak dengannya Williams pada akhir tahun 2025. Meskipun Carlos Sainz mungkin ingin membuat keputusan sebelum kita. Kami mampu memutuskan masa depan setelah liburan.“, menggarisbawahi.

Namun dalam kalimat tentang Sainz ini dia mengisyaratkan bahwa mereka tertarik pada angka “55”. Ingatlah bahwa pemain asal Madrid, yang bermain untuk tim Austria, termasuk dalam struktur Austria Banteng Merah. Itu terjadi hampir satu dekade yang lalu. Kebetulan, dia dikaitkan dengan Verstappen pada tahap yang jauh ini. Dan kenyataannya pemain asal Spanyol itu meninggalkan rasa yang enak di mulut tim Faenza, sesuatu yang Marko sendiri selalu akui ketika ditanya tentang masa-masa itu. Carlos menyukai Red Bull. Masalahnya adalah ini apriori waktu. Kita akan lihat apa yang terjadi pada akhirnya.



Sumber