MANILA, Filipina — Meski berulang kali disampaikan, seorang anggota parlemen berpendapat bahwa pemerintah Filipina harus terus mengajukan protes diplomatik terhadap Tiongkok atas masalah Laut Filipina Barat (WPS) karena hal ini menunjukkan bahwa masyarakat Filipina belum melupakan dan masih berjuang untuk integritas wilayah.

Dalam sebuah pengarahan pada hari Rabu, Perwakilan Kota Mandaluyong Neptali Gonzales II mengatakan bahwa karena Filipina tidak dapat mengambil tindakan militer yang drastis, akan menjadi hal yang baik jika Departemen Luar Negeri (DFA) memprotes serangan Tiongkok yang terus berlanjut.

Hingga Juli 2023, DFA mengklaim telah mengajukan 97 protes diplomatik terhadap Tiongkok di bawah pemerintahan Presiden Ferdinand Marcos Jr.

Lebih lanjut, Gonzales memperingatkan bahwa begitu pemerintah menghentikan protesnya, negara-negara lain yang mendukung klaim Filipina mungkin akan ragu untuk mendukungnya juga.

“Tapi sementara ini yang bisa kami lakukan, kami tidak bisa mengirim kapal perang kami ke sana, dan sebagainya. Paling tidak, mengapa DFA ini terus menerus melakukan protes diplomatis, meski ada yang menganggap tidak terjadi apa-apa? Karena kami harus menunjukkan kepada dunia bahwa kami tidak akan melepaskan klaim kami,” kata Gonzales kepada wartawan.

(Kami tidak bisa mengirim kapal perang ke sana, dll. Paling tidak, mengapa DFA terus melakukan protes diplomatik, meskipun beberapa orang merasa mereka tidak berbuat apa-apa? Untuk menunjukkan kepada dunia bahwa kami tidak menyangkal klaim kami.)

“Karena kita diam saja, misalnya ada yang melakukan hal seperti ini, [tapos] Sudah berakhir, kita tidak memperhatikannya lagi, itu bukan orang kita [fellow] negara-negara yang mendukung tujuan kita juga akan kehilangan minat, jika kita sendiri tidak menunjukkan minat [paano] pa sila?” dia menambahkan.

(Karena jika kita diam, misalnya, ada sesuatu yang dilakukan terhadap kita dan kita tidak bereaksi, kita tidak bergerak, maka negara-negara mitra kita yang mendukung tujuan kita juga akan kehilangan minat; jika kita sendiri tidak menunjukkan minat apa pun. , lalu mengapa mereka melakukannya? )

UNTUK MEMBACA: DFA: 97 protes diplomatik diajukan terhadap Tiongkok, sejauh ini di bawah pemerintahan Marcos

Pernyataan itu disampaikan Gonzales setelah ditanya apakah panel yang dipimpinnya, yaitu komite khusus DPR untuk Laut Filipina Barat, akan melakukan dengar pendapat untuk menyelidiki insiden baru-baru ini yang melibatkan pihak Tiongkok dan Filipina.

Namun anggota parlemen menjawab bahwa mereka telah mengadakan beberapa dengar pendapat namun tidak dapat melihat bagaimana penyelidikan yang mendukung undang-undang tersebut akan membantu.

“Kita punya rencana, makanya tidak selalu, karena lho sebulan terakhir ini hampir setiap minggu ada yang melakukan serbuan, kalau nelayan kita dicegat kali ini ada kapal perang. Tapi kami sedang melakukan audiensi, tetapi Anda juga harus menyadari bahwa hasil audiensi kami juga sangat terbatas,” kata Gonzales.

(Rencananya kita adakan audiensi, tapi setiap kali kita adakan, karena tahukah kalian sudah sekitar satu bulan ini, hampir setiap minggu selalu ada penggerebekan, entah itu nelayan kita yang dilarang melaut, lalu sekarang ada kapal perang. Tapi kalau kita melakukan audiensi, Anda juga perlu menyadari bahwa hasilnya sangat terbatas.)

“Bisakah kita mendapat pengarahan, tidak bisakah kita – ako sebagai ketua Komite Khusus Laut Filipina Barat, saya tidak percaya kita bahkan bisa melakukan penyelidikan untuk undang-undang kasi papaano kung, siapa yang akan Anda panggil, untuk bersaksi di sisi lain? ‘Di naman pupunta yan Dito,” imbuhnya.

(Sebagai ketua Komite Khusus Laut Filipina Barat, saya yakin kita tidak bisa melakukan investigasi terhadap undang-undang tersebut, karena siapa yang akan Anda panggil pihak lain untuk bersaksi? Mereka tidak akan muncul.)

Meski begitu, Gonzales meyakinkan publik bahwa ia terus berkomunikasi dengan anggota Satuan Tugas Nasional Laut Filipina Barat.

Minggu lalu, Penjaga Pantai Filipina (PCG) mendakwanya Rekan-rekan China memblokir sinyal sistem pelacakan digunakan oleh kapal-kapal Filipina selama operasi WPS baru-baru ini.

Hal ini sempat menghalangi kapal-kapal ini untuk menyampaikan posisi mereka di laut, kata juru bicara PCG Komodor Jay Tarriela.

Kemudian pada hari Senin, Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) mengatakan akan menerapkan toleransi maksimum dalam menghadapi “tantangan apa pun [from] pasukan asing” di DM.

Juru bicara AFP Kolonel Francel Margareth Padilla mengatakan pihaknya mendukung PCG dan lembaga penegak hukum maritim Filipina lainnya yang beroperasi di perairan yang disengketakan, menyusul insiden terbaru di wilayah yang disengketakan.

Pada tanggal 12 Juli 2016, Pengadilan Arbitrase Tetap (PCA) memutuskan bahwa klaim sembilan garis putus-putus Tiongkok, yang mencakup sebagian besar WPS, tidak memiliki dasar sejarah atau hukum.

PCA mengambil keputusannya setelah pengacara yang didukung oleh pemerintahan mendiang mantan presiden Benigno Aquino III membawa kasus mereka ke Den Haag. Namun Tiongkok tidak berpartisipasi dalam diskusi tersebut meskipun diminta oleh PCA dan tidak mengakui keputusan tersebut.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Terlepas dari keputusan tersebut, keterlibatan Tiongkok dalam WPS terus berlanjut – menyebabkan beberapa insiden diplomatik dan protes selama bertahun-tahun, bahkan ketika negara tersebut menikmati hubungan yang lebih baik dengan Beijing di bawah penerus Aquino, mantan Presiden Rodrigo Duterte.



Sumber