MANILA, Filipina — Proposal untuk mengadakan pemungutan suara perubahan Piagam (Cha-cha) bersamaan dengan pemilu paruh waktu tahun 2025 adalah ide yang buruk, kata Wakil Pemimpin Minoritas Senat Risa Hontiveros pada hari Rabu.

Pada konferensi pers, Hontiveros mempertahankan pendiriannya terhadap segala bentuk amandemen Konstitusi 1987.

“Saya pikir mereka memaksakan pemungutan suara atas inisiatif orang-orang palsu mereka atau pemungutan suara untuk apa yang disebut amandemen ketentuan ekonomi dalam Konstitusi – menurut saya itu adalah ide yang buruk,” kata Hontiveros kepada wartawan.

(Saya rasa hal ini memaksa dilakukannya pemungutan suara atas inisiatif orang-orang palsu Anda atau pemungutan suara untuk apa yang disebut amandemen ketentuan ekonomi Konstitusi – menurut saya itu ide yang buruk.)

Hontiveros sebelumnya berjanji akan bekerja keras untuk mendapatkan setidaknya tujuh suara di Senat untuk menghentikan pencalonan baru Cha-cha. Dia juga memperingatkan bahwa mengubah Konstitusi “adalah tindakan yang berbahaya, tidak praktis, memecah belah, dan sembrono.”

BACA: Hontiveros masih bersaing untuk mendapatkan 7 suara melawan Cha-cha

Senator oposisi tersebut tidak secara tegas menyatakan mengapa ia menganggap mengadakan pemungutan suara bersamaan dengan pemilu 2025 sebagai ide yang buruk, namun menekankan ketidaksetujuannya terhadap perubahan ketentuan ekonomi dan politik dalam Konstitusi.

“Aku masih tidak yakin – [Constituent Assembly] Apakah Senat atau DPR melakukan hal ini? Saat ini, saya benar-benar menentangnya,” tambahnya.

(Tidak jelas apakah Majelis Konstituante dilakukan oleh Senat atau DPR. Saat ini, saya sangat menentangnya.)

Pernyataan Hontiveros muncul setelah Presiden Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr. menegaskan bahwa dia ingin pemungutan suara Cha-cha bertepatan dengan pemilu 2025 karena jika dilakukan secara terpisah akan memakan biaya yang besar.

“Ini kita pelajari karena kalau kita pisahkan antara plebisit dan pemilu, maka ada dua pemilu. Itu sangat mahal. Jadi mungkin kita bisa melakukan ini bersama-sama,” kata Marcos dalam campuran bahasa Inggris dan Filipina tadi.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.



Sumber