Tentara Ukraina dari brigade ke-93 menembakkan howitzer self-propelled 2S1 Gvozdika ke arah pasukan Rusia, di tengah serangan Rusia ke Ukraina, dekat kota Chasiv Yar, di wilayah Donetsk, Ukraina, 22 Februari 2024. FOTO FILE REUTERS

BERLIN/MOSKOW – Amerika Serikat dan sekutu-sekutu utama Eropa pada Selasa mengatakan bahwa mereka tidak berencana mengirim pasukan darat ke Ukraina setelah Prancis menyatakan kemungkinan tersebut, dan Kremlin memperingatkan bahwa tindakan semacam itu pasti akan mengarah pada konflik antara Rusia dan NATO.

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan pada hari Senin bahwa sekutu Barat tidak boleh mengecualikan opsi apa pun dalam upaya menghindari kemenangan Rusia di Ukraina, meskipun ia menekankan bahwa tidak ada konsensus pada tahap ini.

Komentarnya, yang disampaikan pada pertemuan para pemimpin Eropa di Paris yang membahas cara-cara untuk meningkatkan melemahnya dukungan terhadap Kiev, muncul di tengah kemajuan pasukan Presiden Rusia Vladimir Putin di Ukraina timur, serta meningkatnya kekurangan amunisi dan tenaga kerja di Ukraina. Sisi Ukraina.

BACA: Menempatkan pasukan Barat di Ukraina bukanlah “kemungkinan” – Macron

Namun, Jerman, Inggris, Spanyol, Polandia dan Republik Ceko telah menjauhkan diri dari saran bahwa mereka dapat mengirim pasukan darat ke perang di Ukraina, yang kini sudah memasuki tahun ketiga.

“…Tidak akan ada pasukan darat, tidak ada tentara di wilayah Ukraina yang dikirim ke sana oleh negara-negara Eropa atau negara-negara NATO,” kata Kanselir Jerman Olaf Scholz pada hari Selasa.

Menteri Pertahanan Jerman Boris Pistorius juga bersikukuh.

“Sepatu bot di lapangan bukanlah pilihan bagi Jerman,” kata Pistorius kepada wartawan saat berkunjung ke Wina.

Gedung Putih kemudian menegaskan kembali bahwa mereka juga tidak berencana mengirim pasukan darat, melainkan mendesak anggota parlemen AS untuk meloloskan rancangan undang-undang bantuan keamanan yang terhenti yang akan memastikan pasukan Ukraina mendapatkan senjata dan amunisi yang mereka butuhkan untuk melanjutkan perjuangan mereka.

Dalam upaya untuk memperjelas pernyataan Macron, Menteri Luar Negeri Prancis Stephane Sejourne mengatakan pada hari Selasa bahwa presiden bermaksud mengirim pasukan untuk tugas-tugas tertentu seperti membantu pembersihan ranjau, produksi senjata di tempat, dan pertahanan dunia maya.

“(Ini) memerlukan kehadiran (militer) di wilayah Ukraina, tanpa melewati ambang batas pertempuran,” kata Sejourne kepada anggota parlemen Prancis.

Scholz mengatakan para pemimpin Eropa kini tampaknya bersedia, setelah perundingan hari Senin, untuk memperoleh senjata dari negara-negara di luar Eropa sebagai cara untuk mempercepat bantuan militer ke Ukraina.

Jerman telah menjadi penyedia bantuan militer terbesar kedua di Kiev sejak Rusia melancarkan invasi besar-besaran ke Ukraina pada 24 Februari 2022, namun sangat waspada terhadap tindakan yang akan membawa aliansi NATO ke dalam konflik langsung dengan Rusia.

teguran Rusia

Kremlin segera mengeluarkan peringatan tentang apa yang dipertaruhkan.

“Fakta dari pembahasan kemungkinan pengiriman kontingen tertentu dari negara-negara NATO ke Ukraina merupakan elemen baru yang sangat penting,” kata juru bicara Dmitry Peskov kepada wartawan, mengomentari pernyataan Macron.

Ketika ditanya tentang risiko jika anggota NATO mengirim pasukan untuk berperang di Ukraina, Peskov berkata: “Dalam hal ini, kita perlu membicarakan bukan tentang kemungkinannya, namun tentang keniscayaan (konflik langsung).”

Rusia dan Amerika Serikat – kekuatan besar di balik NATO – memiliki gudang senjata nuklir terbesar di dunia. Presiden Joe Biden memperingatkan bahwa konflik antara Rusia dan NATO dapat memicu Perang Dunia III.

BACA: Pejabat Rusia memperingatkan Perang Dunia III jika Ukraina bergabung dengan NATO

Kemungkinan, khususnya, pengiriman pasukan Jerman ke wilayah bekas Soviet sangat sensitif bagi Rusia, yang perlawanan sengitnya terhadap invasi Hitler selama Perang Dunia II merupakan bagian integral dari identitas nasionalnya. Putin bahkan mengklasifikasikan tindakan Rusia di Ukraina sebagai perlawanan terhadap “Nazi”, sebuah posisi yang ditolak oleh Kiev dan negara-negara Barat sebagai sikap yang sinis dan tidak masuk akal.

Seorang pejabat senior Ukraina menyambut baik keputusan Macron untuk meningkatkan kemungkinan pengiriman pasukan Barat ke negaranya.

“Ini menunjukkan, pertama-tama, kesadaran mutlak akan risiko yang ditimbulkan oleh Rusia yang militeristik dan agresif terhadap Eropa,” kata penasihat presiden Ukraina Mykhailo Podolyak dalam komentar tertulis atas pernyataan Macron.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, yang terguncang oleh penolakan beberapa anggota Partai Republik AS untuk memberikan lebih banyak bantuan ke Kiev, telah meningkatkan lobinya kepada pemerintah-pemerintah Eropa untuk meminta lebih banyak peluru artileri dan senjata jarak jauh.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Republik Ceko bulan ini mengumumkan rencana, yang didukung oleh Kanada, Denmark dan negara-negara lain, untuk membiayai pembelian cepat ratusan ribu amunisi dari negara-negara ketiga untuk dikirim ke Ukraina.



Sumber