EKSKLUSIF: Hanya sedikit orang yang mewujudkan tindakan menyeimbangkan media tradisional dengan batas digital seperti Bill Owens.

Sebagai produser eksekutif 60 menit, dia adalah pengurus waralaba siaran TV dalam dekade keenamnya, salah satu dari sedikit program sepak bola non-NFL yang mampu menarik perhatian massal. Hal ini juga bertujuan untuk menyampaikan berita tentang topik-topik seperti pemilu 2024, Tiongkok, Gaza, perbatasan selatan AS, Cillian Murphy dan banyak lainnya dengan cara yang mungkin tidak pernah dilibatkan oleh Gen Z.

“Saya benar-benar ingin menemukan pemirsa yang berminat,” katanya kepada Deadline dalam sebuah wawancara di kantor pusat acara tersebut di Far West Side Manhattan. “Kami tidak mencoba menarik orang-orang di media sosial atau TikTok dengan menjadi sesuatu yang seperti itu 60 menit bukan itu. Kami ingin menggunakan bahasa yang sama, kami tidak ingin membuat omong kosong. …Dan ada penonton untuk itu. Saya tidak peduli berapa umurmu.

YouTube adalah jalan penting bagi mereka yang belum pernah mendengar tentang Mike Wallace atau Andy Rooney. Platform itu 60 menit Sepupu perusahaan Viacom, yang pernah digugat sebesar $1 miliar, kini menjadi penyelamat. Tanpa kemeriahan, musim terakhir acara tersebut mulai memposting episode penuh pada hari Rabu, setelah penayangan perdananya pada Minggu malam. Hasilnya: pendapatan penayangan dan iklan meningkat dua kali lipat dari tahun ke tahun, menurut program tersebut. 60 menit tambahan, bonus digital yang dipimpin oleh Owens, juga terus mendapatkan daya tarik di YouTube. Matthew Polevoy, produser senior yang mengawasi digital acara tersebut, juga mengatur dorongan untuk platform seperti TikTok, di mana klip wawancara Murphy meningkat tiga kali lipat. 60 menit‘tampilan mingguan.

Jalur tradisional untuk 60 menit, siaran TV, telah sukses untuk acara tersebut di musim ke-56. Siaran CBS berada di peringkat 10 Teratas Nielsen untuk 16 dari 17 episode musim ini. Acara ini memiliki rata-rata hampir 9 juta penonton musim ini, dan Minggu lalu, 25 Februari, acara tersebut menduduki peringkat ke-5 di antara total penonton, serta mereka yang berusia 18 tahun ke atas. Ketika acara baru hadir di CBS awal bulan ini, jaringan tersebut menjadi yang pertama sejak 1987 yang memiliki 16 acara dengan rating teratas di tangga lagu Nielsen. 60 menit berada di urutan ketiga dalam daftar itu.

Lesley Stahl, Anderson Cooper, Scott Pelley, Bill Whitaker, Cecilia Vega, Jon Wertheim, Sharyn Alfonsi dan Bill Owens, paling kanan, membuat ulang karya klasik 60 menit foto di kantor Owens. (Foto: Michele Crowe/CBS)

Michelle Crowe/CBS

Ratingnya tetap cukup stabil sehingga acara tersebut dapat terus menarik pemirsa pada musim gugur lalu, ketika acara tersebut diperluas enam episode menjadi 90 menit. Langkah tersebut, yang direncanakan sebelum pemogokan Hollywood menunda penayangan perdana musim baru jaringan tersebut, telah terbukti menjadi cara yang berguna untuk menjaga pemirsa tetap berada di orbit CBS bahkan tanpa episode baru. NCIS.

“Menurut saya 60 menit disebut 60 menit karena suatu alasan,” jawab Owens ketika ditanya tentang temuan inisiatif tersebut. “Meskipun demikian, sangat penting bagi saya dan pekerjaan yang kami lakukan dalam pertunjukan berdurasi 90 menit ini agar terasa seperti 60 menit dan mendorong batas, dan selama 90 menit terasa seperti bonus.” 60 menit liputan.” Salah satu contohnya adalah segmen yang dilaporkan oleh Leslie Stahl tentang percetakan 3D di Texas. “Saya akan membuat cerita itu kapan saja.” 60 menit episode setiap saat, katanya.

Jika ada waktu di mana perpanjangan masa jabatan menjadi penting, maka itu adalah pemilihan presiden tahun 2024, yang merupakan pertandingan ulang bersejarah antara Presiden Joe Biden dan pendahulunya, Donald Trump. Namun jangan berharap pendekatan masa lalu dapat diterapkan kali ini, saran Owens.

“Setiap empat tahun sekali, kami biasanya mencalonkan kedua calon tersebut, sebagai pelayanan publik,” ujarnya. “Saya tidak akan berkomitmen dengan cara apa pun saat ini karena ada banyak ketidakpastian, sejujurnya, di sini pada akhir Februari.” Pendidikan umum mengenai isu-isu ini lebih diprioritaskan mengingat betapa gentingnya sistem demokrasi – Owens mengutip segmen Anderson Cooper tentang pemilih palsu di Wisconsin yang dimulai awal bulan ini. “Saya pikir dalam pemilu kali ini kita mungkin perlu melakukan yang lebih baik dari sebelumnya. Di sekitar masalah, di sekitar segalanya.”

Artikel palsu yang dibuat oleh para pemilih “bersifat informatif bagi orang-orang yang baru mendengarnya, tentu saja ketika semua tuntutan hukum ini sedang berlangsung,” kata Owens. “Dan di pihak Demokrat, mereka mempunyai persoalan dan masalahnya sendiri.”

Owens yakin “banyak orang masih belum mengambil keputusan” tentang siapa yang akan mereka pilih pada musim gugur ini. “Saya tahu banyak orang melempar barang ke TV sambil menonton 60 menit di kedua sisi koridor. Tapi saya berharap orang-orang yang mungkin kesulitan menentukan arah apa yang sedang terjadi akan mendengar sesuatu 60 menit ini membantu menginformasikan keputusan yang mereka buat.”

Dalam perbincangan selanjutnya, Owens memberikan klarifikasi. “Saya tidak mengatakan kami tidak akan mewawancarai presiden dan siapa pun calonnya,” ujarnya. “Kami mungkin akan melakukannya. Tapi ada banyak waktu antara dulu dan sekarang. Dan saya tidak yakin hal-hal tidak akan terjadi di kedua sisi.”

baik 60 menit

Presiden Joe Biden pada ’60 Menit’ pada tahun 2022.

CBS

Perbatasan selatan, yang merupakan titik rawan pemilu, telah berulang kali menjadi fokus perhatian. Cecilia Vega, yang bergabung dengan program ini sebagai koresponden tahun lalu, telah melaporkan tentang Texas dan respons Operasi Lone Star terhadap imigrasi ilegal. Segmen yang menampilkan wawancara dengan Gubernur Greg Abbott akan tayang Minggu ini. Duduk bersama produser dan editornya di ruangan dekat Owens pada hari kerja baru-baru ini, dia kagum dengan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk membuat drama tersebut — hampir setahun. “Sangat sulit menemukannya di tempat lain,” katanya.

Pemutaran tes membantu menjaga standar tetap tinggi. Diselenggarakan oleh Owens, mereka mengizinkan penulis, produser, dan pihak lain untuk mengukur reaksi. Setiap segmen ditampilkan tiga kali.

Danai jenis pengumpulan berita itu 60 menit‘ Merek dagang ini bukan hal biasa, mengingat ketidakstabilan perusahaan induknya, Paramount Global. Ditanya tentang hal ini, Owens tersenyum dan bercanda: “Apa yang bisa Anda katakan -ku?” Menjadi lebih reflektif, dia menambahkan: “Anda tidak bisa mengabaikannya. Ternyata kita berada dalam bisnis fakta. Sulit untuk mengabaikannya. [CBS CEO and Paramount+ News and Sports Content Chief] George Cheeks, yang saya laporan, hebat dan sangat mendukung 60 Minutes, selama saya punya itu….”

Musim panas lalu, CBS News mengalami pergantian kepemimpinan, menambahkan pengawasan berita individu ke dalam tugas Wendy McMahon. Owens mengatakan langkah itu berjalan dengan baik. “Dia memikirkan tentang penulisan, penceritaan, dan warisan CBS News,” katanya. “Hanya itu yang bisa kamu minta, untuk orang tua sepertiku yang sudah lama berada di sini. … Standarnya sangat tinggi, dia membawa energi yang besar.”

Owens, yang diangkat ke jabatan puncak lima tahun lalu, awalnya menjabat 60 menit sebagai produser Scott Pelley pada tahun 2003, dia menghormati tradisi acara tersebut tetapi juga bersedia mempertanyakan status quo. Pengunjung melewati lobi, di mana kursi putar berwarna kuning yang dilapisi kaca dari pertunjukan perdana tahun 1968 terletak di depan logo stopwatch yang ikonik, tetapi ketika mereka sampai di kantornya, banyak pembicaraan tentang menginterogasi sistem di masa lalu.

Terkadang proses ini melibatkan struktur pertunjukan itu sendiri. Komentar Rooney di akhir acara ditayangkan selama lebih dari 40 tahun, hingga kematiannya pada tahun 2011. Jika dia tidak ada, program tersebut memilih untuk mendistribusikan ulang jam tayang ke tiga segmen utama. Namun musim lalu, Owens memutuskan bahwa akhir setiap minggunya terlalu mendadak. “Itu bukan sesuatu yang diapresiasi masyarakat,” katanya. Jadi acara tersebut membuat tombol suka “menit terakhir” untuk setiap episode, dengan pembaruan pada cerita sebelumnya, pratinjau segmen yang akan datang, atau pemikiran penutup lainnya.

Namun, di era TikTok, tidak bisakah ada versi baru Rooney, yang menyampaikan karya pendek untuk meningkatkan sinyal acara lintas generasi? Owens tidak yakin. “Karena negara ini terpecah saat ini,” katanya, “kami hanya melihat 50% orang marah. …Saya sendiri tidak berpikir itu akan berhasil dan saya pikir tidak akan ada kesimpulan nyata selain sesuatu yang akan menjadi viral. Yang mana, oke, sekarang Anda sudah mendapat perhatian orang. Apakah Anda memberi tahu mereka sesuatu yang menarik?

Sumber