MANILA, Filipina — Seorang pejabat Departemen Energi (DOE) yakin bahwa 1,5 juta lapangan kerja dapat diciptakan di sektor energi terbarukan jika amandemen ketentuan ekonomi dalam Konstitusi 1987 disetujui.

Pada sidang Panitia Umum DPR tentang Resolusi Kedua DPR (RBH) No. 7, Wakil Menteri Energi Sharon Garin mengatakan 1,5 juta lapangan kerja baru mungkin terjadi karena tambahan 357,459 orang telah dipekerjakan di sektor energi terbarukan pada tahun 2022, jika pemerintah mengizinkan. Kepemilikan asing 100 persen di industri ini.

Dengan pedoman tersebut, Garin mengatakan mungkin ada 10 lapangan kerja langsung dan 30 lapangan kerja tidak langsung yang dihasilkan per megawatt (MW).

“[The] Estimasi penciptaan lapangan kerja langsung dan tidak langsung kontrak baru tahun 2023 berdasarkan potensi kapasitas minimal 1,5 juta posisi,” kata Garin saat menjadi panitia rapat dengar pendapat, Rabu.

“Selain investasi dalam pengembangan [renewable energy]Selain itu, komponen lain yang akan masuk karena adanya investasi triliunan investor asing adalah pengembangan pelabuhan. Kami membutuhkan setidaknya 10 pelabuhan baru untuk melayani proyek pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai,” tambahnya.

Selain itu, mungkin ada lebih banyak lapangan kerja dari investasi asing di pelabuhan dan penambangan logam tanah jarang seperti vanadium, komponen penting dari paduan baja yang digunakan dalam pembuatan kendaraan luar angkasa, reaktor nuklir, kapal induk, dan banyak aplikasi lainnya.

“Dalam pertambangan, komponen baterai mencakup logam tanah jarang yang berasal dari sumber daya asli kami, termasuk vanadium dan skandium […] Jalur transmisi tambahan, termasuk jaringan listrik ramah lingkungan yang diusulkan baru-baru ini, akan membutuhkan lebih banyak tembaga,” katanya.

Namun, mantan anggota parlemen dan ketua Bayan Muna saat ini, Neri Colmenares, menyatakan kekhawatirannya mengenai pembukaan perekonomian yang lebih luas, dan menyatakan bahwa idealnya pemerintah harus mengendalikan layanan publik utama untuk memastikan bahwa operasional didorong oleh layanan dan bukan oleh keuntungan.

Colmenares juga hadir dalam persidangan sebagai narasumber.

“Menurut saya, ini akan ada implikasinya […] Apa itu pelayanan publik? Ini adalah industri yang penting bagi suatu negara – air, listrik, transportasi, komunikasi, yang kami harap akan dioperasikan oleh pemerintah. Hal ini tidak boleh terjadi pada perusahaan swasta, karena ketika mereka diprivatisasi, tentu pelayanannya hanya sekedar renungan dan keuntungan menjadi motivasi utama,” kata Colmenares.

“Masalahnya di sini bukan hanya akan diprivatisasi, tapi juga akan menjadi milik asing. Pelayanan publik kepada masyarakat Filipina menjadi pelayanan kepada pemegang saham asing,” tambahnya.

Colmenares juga menggarisbawahi bahwa fakta bahwa orang asing mengoperasikan industri penting menimbulkan masalah keamanan nasional, dengan menyebutkan kemungkinan bahwa National Grid Corporation of the Philippines (NGCP) dapat dikendalikan oleh investor Tiongkok yang dapat memanipulasi pasokan listrik di negara tersebut ketika ketegangan meningkat. Laut Filipina Barat. .

UNTUK MEMBACA: NGCP: Kepemilikan Tiongkok bukanlah ancaman terhadap keamanan nasional

“Yang kedua tentu saja adalah implikasinya terhadap keamanan nasional. Apakah kita tidak takut jika ada negara asing yang mengelola jaringan listrik, air bersih, bahkan transportasi dan komunikasi kita, kita akan mendapat masalah yang sangat besar, karena ini adalah urat nadi masyarakat, Pak Presiden?” dia berkata.

“Jadi kalau kita buka pembatasan, bisakah China naik dari 40% menjadi 80 (persen) atau 90% di NGCP? Bisakah negara lain bergabung? Ketika Tiongkok berurusan, misalnya, Tuan Presiden, dengan perusahaan generasi atau distribusi besar kita, lalu terjadi perselisihan di Laut Filipina Barat, mereka dapat dengan mudah mematikan Luzon dan kita tidak punya pilihan selain bertekuk lutut pada Tiongkok. Apakah ini yang kita antisipasi Pak Presiden? Dia bertanya.

Ini bukan pertama kalinya masyarakat mengkhawatirkan keterlibatan Tiongkok dalam NGCP. Pada Mei 2023, Perwakilan Kota Santa Rosa Dan Fernandez mempertanyakan apakah NGCP bertanggung jawab atas pemadaman listrik yang melanda Bandara Internasional Ninoy Aquino pada 1 Januari 2023.

NGCP kemudian “dengan tegas membantah” tuduhan bahwa mereka berada di balik permasalahan listrik, dan bersikeras bahwa sistem mereka tidak dapat dikendalikan dari jarak jauh. Pejabat NGCP juga mencatat bahwa mereka adalah perusahaan Filipina dan tetap berkomitmen untuk menyediakan listrik ke negara tersebut.

Baik DPR maupun Senat mendengarkan usulan perubahan ketentuan ekonomi UUD 1987: panitia gabungan mulai membahas RBH nomor 7 pada Senin lalu, sedangkan Senat mulai membahas RBH nomor 6 pada awal Februari.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Kedua usulan tersebut berupaya untuk mengubah Pasal XII, Pasal Pengumuman.



Sumber