EKSKLUSIF: Hampir dua dekade setelah produksi The King of Kong: Segenggam Koinsebuah film dokumenter video game yang muncul sebagai film klasik kultus sejak dirilis di Festival Film Slamdance 2007, Ed Cunningham menyelesaikan produksinya dalam Arkade dan Lagu Cinta: Balada Hari Walterfilm berikutnya yang mengambil tema dokumenternya, yang dikenal sebagai bapak olahraga.

Disutradarai oleh Seth Gordon, Raja Kong menawarkan gambaran dunia game arcade kompetitif dengan fokus pada pencarian skor tertinggi di game arcade klasik Donkey Kong. Fokus khusus film ini adalah persaingan sengit antara dua pemain: sang juara bertahan, pemilik restoran Billy Mitchell, dan penantang yang tidak diunggulkan, Steve Wiebe. Saat Wiebe tanpa lelah mengejar skor tinggi Donkey Kong, ia menghadapi hambatan dan skeptisisme dari komunitas game, terutama Mitchell dan organisasi Twin Galaxies, yang mengawasi skor tinggi video game. Seiring dengan terungkapnya film dokumenter ini, terungkap sejauh mana para pesaing ini akan berusaha mencapai kejayaan game.

Pendiri Galaksi Kembar, yang pada tahun 1983 didirikan sebagai penyedia resmi skor video game terverifikasi untuk Guinness World Records, Cunningham ditampilkan dalam Raja Kong sebagai ‘wasit video game dunia’, otoritas yang menggantungkan persaingan antara Mitchell dan Wiebe. Sebuah film dokumenter musikal untuk kencan malam, Arcade dan lagu cinta menemukan dia melawan tuntutan hukum yang mengancam warisannya pada usia 74, sambil mewujudkan mimpinya merekam dan menampilkan lagu-lagu cinta dalam gaya opera rock yang selalu dia dengar di kepalanya hampir sepanjang hidupnya.

Tindak lanjut dari film dokumenter ini ditandai dengan sebuah adegan di Raja Kong di mana Day mengungkapkan bahwa hatinya patah pada pertengahan tahun 80-an, selama masa keemasan arcade, dan mulai mendengar “lagu rock, cinta yang hebat” di kepalanya segera setelahnya. Dalam adegan tersebut, dia menyesali posisinya sebagai pencetak gol yang terbuka untuk diejek dan bahwa dia benar-benar ingin menjadi “artis gila, di atas sana menyanyikan lagu-lagu saya”.

Mengikuti Raja KongSetelah dirilis, Day tetap aktif dalam komunitas video game untuk waktu yang lama, sementara impian musiknya tertidur. Status quo mereka terguncang oleh serangkaian peristiwa yang dimulai pada tahun 2017, termasuk tuduhan kecurangan selama pertandingan melawan Raja Kong‘s Mitchell, yang mengakibatkan beberapa tuntutan hukum. Day digugat karena penipuan, menghadapi tuduhan bahwa dia memeriksa skor palsu untuk mengubah Mitchell menjadi pencetak gol, sehingga meningkatkan nilai dan visibilitas database skor tinggi miliknya sendiri. Pada periode yang sama, para penggemar film dokumenter tersebut bertemu Day di sebuah konvensi video game dan, setelah bertanya tentang impian musikal yang ia bagikan, akhirnya mendanai produksi album pertamanya di salah satu studio terbaik di Midwest.

Diproduksi oleh Jon Perkins, Gordon dan Cunningham, Arcade dan lagu cinta‘ EP adalah Scott Jackson, Kerry & Cathy Loveland, Paul Campoamor dan Harrison Kordestani. Pic merencanakan festival yang dimulai pada awal April.

Sebelumnya memproduksi film dokumenter sepak bola pemenang Oscar Tak terkalahkanCunningham juga berada di balik serial web tersebut H*Commerce: bisnis meretas Anda, yang memenangkan tiga Penghargaan Effie untuk periklanan yang efektif. Mantan pemain NFL untuk Cardinals dan Seahawks, Cunningham juga menghabiskan 30 tahun sebagai pembawa acara radio, reporter televisi dan komentator, memulai karirnya di CBS sebelum pindah ke ESPN dan ABC. Dia diwakili oleh Settebello Entertainment dan pengacara Zeke Lopez.

Sumber