Eduardo Acuna, yang tidak terlalu menonjolkan diri sejak menjabat posisi puncak di Cineworld musim panas lalu, hadir di New York minggu ini untuk meresmikan auditorium 4DX terbesar di dunia di Regal Times Square yang telah direnovasi.

Peserta pameran bermitra dengan CJ 4DPLEX, inovator teknologi bioskop dalam format mutakhir seperti ini yang menggunakan audio imersif, pergerakan (kursi banyak bergerak), pengaruh lingkungan seperti air, angin, dan petir. Ini adalah auditorium 4DX terbesar di dunia, dengan 296 kursi, lebih dari dua kali lipat rata-rata, layar setinggi 60 kaki, mesin kabut, dan kipas angin badai.

Renovasi pada bekas kapal andalan tersebut dimulai beberapa tahun yang lalu, namun telah dipercepat dalam enam bulan terakhir. “Kami perlu membuka ini. Kami sudah menginvestasikan banyak uang dalam hal ini. Saya dapat mengatakan bahwa ini jauh lebih besar dari yang kami harapkan. Jumlah ini jauh melebihi anggaran. Tapi aku juga tidak menyesalinya. Saya pikir kami perlu berkembang di sini,” kata Acuna kepada Deadline di teater sebelum pemutaran perdana 4DX Dune: Bagian Kedua.

“Times Square sangat cocok untuk auditorium jenis ini. Karena ada banyak turis yang berjalan-jalan dan mereka berkata, ‘Oh, saya belum pernah melihatnya. Kami tidak memilikinya di kampung halaman saya. Ini hampir seperti pergi ke taman hiburan.”

Cineworld, perusahaan induk Regal, mengajukan pailit pada tahun 2022, hancur karena Covid dan utang, dan keluar pada Agustus lalu. Perusahaan publik Inggris tersebut dihapuskan, meninggalkan kreditor dalam kendali, dan mereka memilih Acuna sebagai CEO baru. Sebelumnya, dia mengarahkan operasi grup teater Meksiko Cinépolis di Amerika.

“Ini adalah pekerjaan impian. Regal selalu menjadi perusahaan bersejarah. Ketika saya memasuki industri ini 20 tahun lalu, Regal adalah yang terbesar [exhibitor] Di dalam dunia. Semua orang bercita-cita bekerja di Regal. Dan sekarang, menjadi CEO [of Cineworld]Itu hanyalah salah satu hal paling menarik, tantangan paling menarik dalam karier saya.”

Fokus mereka – “pelanggan dan budaya kami”. Secara internal, dia mencatat penurunan akibat Covid dari Bab 11 hingga pemogokan. “Ini adalah momen penting bagi perusahaan… Orang-orang perlu mendengar bahwa masa yang lebih baik akan segera tiba.”

“Saya benar-benar yakin industri kita akan menjadi lebih besar dan lebih baik di tahun-tahun mendatang,” katanya, “lebih besar dan lebih baik dari sebelumnya.”

Terhadap pelanggan, “Kita perlu mendengarkan.” Beberapa menginginkan kursi malas, yang lain menginginkan “pengalaman imersif yang sangat keren”. Dan beberapa pasar mungkin perlu istirahat, itulah sebabnya Regal melihat elastisitas harga – lebih rendah, bukan lebih tinggi. “Ada beberapa pasar di mana Anda bisa naik lebih tinggi dan orang-orang akan membayar. Namun saya yakin ada beberapa pasar di mana, jika Anda menurunkan harga sedikit, Anda bisa mendapatkan layanan.”

Untuk film keluarga, “Anda harus membayar empat atau lima tiket, atau berapa pun. Mungkin Anda akan membawa lebih banyak keluarga jika tiketnya lebih murah.”

“Saya pikir kita perlu melakukan sesuatu untuk mengeluarkan orang-orang dari rumah mereka.”

Acuna menggantikan mantan CEO Moody Greidinger, yang membangun Cineworld menjadi raksasa melalui serangkaian akuisisi.

Cineworld sekarang bersifat pribadi, jadi tidak melaporkan pendapatan. “Kami sebenarnya menghasilkan banyak uang tahun lalu… Kami sebenarnya menghasilkan lebih baik dari yang kami harapkan.”

“Sayangnya, kami tidak memiliki filmnya, atau hasilnya untuk ditayangkan dalam beberapa bulan terakhir” karena pemogokan yang dilakukan oleh aktor dan penulis skenario.” Namun ia ingat, tahun 2019 adalah tahun rekor. “Saya rasa kami belum pulih. Kita tidak bisa mencapai tingkat rekor. Ini tidak berarti kita kehilangan uang.

“Saya seorang yang optimis. Saya ingin melihat sisi positifnya, dimana kita menertibkan perusahaan kita, memperbaiki segala sesuatu yang perlu diperbaiki. Dan kami bersiap untuk sukses pada tahun 2025 dan 2026… dan dalam beberapa tahun kami akan bermain menyerang, bukan bertahan.”

Salah satu keuntungan yang terkenal adalah streamer seperti Apple dan Amazon merilis film di bioskop. “Para streamer sudah menyadari bahwa sebuah film dianggap lebih baik jika dirilis di bioskop. Dan kemudian Anda mendapatkan lebih banyak penayangan, lebih banyak langganan, dan lebih banyak retensi pada layanan streaming.”

“Beberapa studio bahkan memperluas jendela teaternya,” katanya. Tidak ada nama.

Tentang itu, bukit pasir 2 Akhir pekan ini adalah masalah besar. “Kau tahu bagaimana keadaannya? Dan saya tidak ingin membuat prediksi. Tapi tahukah Anda, ketika kami tidak punya film, lalu kami punya Senjata Teratas: Maverick? Dan itu terlihat sangat mirip dengan itu. Karena kita belum punya film baru dalam dua bulan terakhir, kan? …Saya tidak tahu apakah itu akan berhasil. Senjata unggul angka. Namun yang terjadi adalah ketika orang-orang berpikir, ‘Kita hanya perlu keluar. Kita perlu menonton film. Dan ini adalah pertunjukan yang sempurna untuk dilihat.”

Sumber