Foto udara menunjukkan pesawat Boeing 737 MAX diparkir di landasan pacu pabrik Boeing di Renton, Washington, AS, 21 Maret 2019. FOTO FILE REUTERS

WASHINGTON — Boeing harus mengembangkan rencana komprehensif untuk menyelesaikan “masalah pengendalian kualitas sistemik” dalam waktu 90 hari, kata kepala Administrasi Penerbangan Federal AS pada hari Rabu, setelah keadaan darurat penerbangan bulan lalu menimbulkan kekhawatiran baru mengenai keamanan.

Kepala FAA menuntut rencana tersebut dalam sebuah pernyataan kritis terhadap pembuat pesawat tersebut setelah pertemuan seharian dengan CEO Dave Calhoun pada hari Selasa.

“Boeing harus berkomitmen terhadap perbaikan yang nyata dan mendalam,” kata Administrator FAA Mike Whitaker. “Membuat perubahan mendasar memerlukan upaya berkelanjutan dari pimpinan Boeing, dan kami akan meminta pertanggungjawaban mereka di setiap langkah, dengan pencapaian dan harapan yang dipahami bersama.”

BACA: AS melarang terbang beberapa pesawat Boeing MAX untuk pemeriksaan keselamatan setelah keadaan darurat kabin

Calhoun mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tim kepemimpinan Boeing “berkomitmen penuh” untuk mengatasi kekhawatiran FAA dan mengembangkan rencana tersebut.

“Kami memiliki gambaran yang jelas tentang apa yang perlu dilakukan,” kata Calhoun. “Boeing akan mengembangkan rencana aksi komprehensif dengan kriteria terukur yang menunjukkan perubahan besar yang dibutuhkan oleh Administrator Whitaker dan FAA.”

Boeing bergegas menjelaskan dan memperkuat prosedur keselamatan setelah panel pintu lepas pada penerbangan Alaska Airlines 737 MAX 9 baru pada 5 Januari, yang memaksa pilot melakukan pendaratan darurat saat penumpang berada di dalam. . .

Bloomberg News melaporkan pada hari Rabu bahwa Departemen Kehakiman sedang memeriksa ledakan Alaska Airlines MAX 9 untuk menentukan apakah ledakan tersebut termasuk dalam perjanjian penuntutan yang ditangguhkan pada tahun 2021 atas dua kecelakaan fatal 737 MAX 8 pada tahun 2018 dan 2019 yang menewaskan 346 orang.

Jika jaksa menentukan bahwa ledakan MAX 9 merupakan pelanggaran terhadap perjanjian tersebut, Boeing dapat menghadapi tanggung jawab pidana, kata laporan itu, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya.

Boeing mengatakan bulan lalu bahwa DOJ saat ini sedang mempertimbangkan apakah perusahaan tersebut memenuhi kewajibannya berdasarkan perjanjian tersebut. Departemen Kehakiman menolak berkomentar pada hari Rabu.

Saham Boeing turun 1% dalam perdagangan setelah jam kerja.

Batas produksi

Tingkat produksi Boeing dibatasi oleh FAA dan operasinya diawasi secara ketat oleh anggota parlemen dan pelanggan setelah insiden 5 Januari. Pernyataan baru FAA menimbulkan pertanyaan baru mengenai berapa lama pembekuan laju produksi akan berlangsung.

Whitaker mengatakan rencana Boeing harus mencakup hasil audit lini produksi FAA yang akan datang dan kesimpulan dari laporan panel peninjau ahli yang dirilis Senin.

UNTUK MEMBACA: Bagaimana tekanan produksi menjerumuskan Boeing ke dalam krisis lainnya

Laporan tersebut, yang dibuat pada awal tahun 2023, sangat kritis terhadap proses manajemen keselamatan perusahaan, dengan mengatakan bahwa Boeing mengalami “implementasi komponen budaya keselamatan positif yang tidak memadai dan membingungkan.”

Pekan lalu, Boeing tiba-tiba memecat Ed Clark, kepala program 737 MAX yang bermasalah, sebagai bagian dari perombakan manajemen.

FAA mengatakan pada hari Rabu bahwa Boeing harus mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan program Sistem Manajemen Keselamatan (SMS), yang menjadi komitmennya pada tahun 2019, dan menggabungkannya dengan Sistem Manajemen Mutu untuk “menciptakan perubahan yang terukur dan sistemik dalam kendali mutu manufaktur.”

Whitaker mengunjungi pabrik Boeing di Renton, Washington, tempat produksi 737 MAX, pada 12 Februari. Dia menyatakan keprihatinannya mengenai beberapa hal yang dilihatnya dalam perjalanan tersebut, kata dua orang yang diberi pengarahan mengenai masalah tersebut kepada Reuters.

Pertemuan FAA dengan Calhoun berlangsung lebih dari tujuh jam, kata sumber tersebut, dan sebagian besar fokus pada serangkaian masalah kualitas di perusahaan pembuat pesawat tersebut.

Hadirin termasuk CEO Boeing Commercial Airplanes Stan Deal, kepala kualitas baru pembuat pesawat Elizabeth Lund, dan Mike Fleming, wakil presiden senior Boeing dan manajer umum program pesawat terbang.

“Boeing harus melihat kembali seluruh aspek proses pengendalian kualitasnya dan memastikan bahwa keselamatan adalah prinsip panduan perusahaan,” kata Whitaker.

Kecelakaan Alaska Airlines adalah krisis besar kedua yang dialami Boeing dalam beberapa tahun terakhir, setelah kecelakaan pada tahun 2018 dan 2019 yang menyebabkan dilarang terbangnya 737 MAX selama 20 bulan, sehingga merusak reputasi Boeing.

Panel pintu yang terbang pada MAX 9 tampaknya tidak memiliki empat sekrup kunci, menurut laporan awal bulan ini dari Dewan Transportasi Keselamatan Nasional AS. Panel ini merupakan plug-in pada beberapa MAX 9, bukan pintu keluar darurat tambahan.

Laporan panel FAA merujuk pada isu-isu terkini, dan mengatakan bahwa hal tersebut memperkuat kekhawatiran bahwa “pesan atau perilaku terkait keselamatan tidak diterapkan di seluruh populasi Boeing.”

Para eksekutif industri penerbangan telah menyatakan rasa frustrasinya terhadap pengendalian kualitas Boeing. Airbus Perancis, satu-satunya pembuat jet komersial besar lainnya, pada bulan Januari melaporkan rekor pesanan jet tahunan dan mengonfirmasi peningkatan pengiriman sebesar 11% pada tahun 2023, mempertahankan posisi kepemimpinan manufakturnya melawan Boeing untuk tahun kelima.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Ledakan penutup pintu menyebabkan MAX 9 dilarang terbang selama berminggu-minggu di bulan Januari dan membuat marah pelanggan maskapai Boeing. Beberapa perusahaan, termasuk Alaska Airlines, mengumumkan bahwa mereka akan melakukan peningkatan kualitas pengawasan terhadap pesawat sebelum meninggalkan pabrik Boeing.



Sumber