Berikut ringkasan singkat berita utama hari ini:

Mahkamah Agung (SC) memutuskan Lorraine Badoy-Partosa, mantan juru bicara satuan tugas anti-pemberontakan pemerintah, bersalah atas penghinaan tidak langsung karena menandai seorang hakim di Pengadilan Regional Manila (RTC).

Dalam putusan setebal 51 halaman yang ditulis oleh Hakim Madya Marvic Leonen, Badoy diperintahkan untuk membayar denda sebesar P30.000 dan diperingatkan agar tidak mengulangi tindakan yang sama atau serupa di masa depan, atau menghadapi hukuman yang lebih berat.

Presiden Ferdinand Marcos Jr. mengatakan kepada parlemen Australia pada hari Kamis bahwa dia tidak akan membiarkan kekuatan asing menduduki “satu inci persegi” wilayah negaranya dan bahwa Manila berdiri teguh dalam mempertahankan kedaulatannya.

Australia dan Filipina memulai patroli maritim dan udara gabungan pertama mereka di Laut Cina Selatan pada bulan November, yang bertujuan untuk melawan sikap Tiongkok yang semakin tegas, yang mengklaim seluruh wilayah laut tersebut sebagai miliknya.

Penjaga Pantai Filipina (PCG) mendapatkan kembali akses penuh ke akun Facebook resminya pada hari Kamis, kata badan tersebut dalam sebuah pernyataan.

Peretasan tersebut, yang dilaporkan pada hari Senin, adalah serangan siber ketiga terhadap badan tersebut pada tahun ini.

Mantan Presiden Rodrigo Duterte membantah bahwa dia dan putrinya, Wakil Presiden Sara Duterte, menerima tas senjata dari tersangka pelaku kejahatan seksual, Pastor Apollo Quiboloy.

Duterte melontarkan pernyataan tersebut menanggapi tuduhan mantan anggota Kerajaan Yesus Kristus (KJC), yang mengaku melihat Duterte mengunjungi properti Quiboloy sambil membawa sekantong senjata api saat mereka pergi.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.



Sumber