Presiden Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr. 28 Februari 2024 (foto file INQUIRER / NIÑO JESUS ​​​​​​ORBETA)

MANILA, Filipina — Presiden Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr. kembali ke Filipina pada hari Kamis setelah kunjungan kenegaraan dua hari ke Australia.

Kantor Komunikasi Kepresidenan menyebutkan pesawat presiden mendarat di Manila sekitar pukul 20.30.

Selama Anda tinggal di AustraliaMarcos berpidato di depan parlemen Australia.

Dia memperbarui janjinya untuk mempertahankan kedaulatan Filipina di tengah ancaman di Laut Cina Selatan.

“Kerja sama yang lebih erat dalam bidang ini ditekankan sepenuhnya dalam pidato saya di hadapan Parlemen Australia yang terhormat – pidato pertama yang disampaikan oleh presiden Filipina. Demikian pula, saya menyoroti dukungan kita yang tak tergoyahkan terhadap perdamaian dan keharmonisan regional, yang harus dibayar mahal oleh nenek moyang kita dalam Perang Dunia II,” kata Marcos dalam pernyataan kedatangannya.

“Saya menyampaikan kepada para pengambil kebijakan di Australia mengenai peran penting kedua negara kita sebagai pendukung tatanan internasional berbasis aturan dan pentingnya hal ini di tengah kompleksitas geopolitik global saat ini,” tambahnya.

Presiden juga mengatakan kepada Australia bahwa negara-negara maju harus membantu negara-negara yang terkena dampak perubahan iklim secara tidak proporsional.

Selama berada di sana, Marcos juga melakukan pertemuan bilateral dengan Perdana Menteri Anthony Albanese, serta anggota parlemen Australia lainnya.

Bingkai acara ini juga menyaksikan penandatanganan tiga perjanjian antara Australia dan Filipina, salah satunya terkait dengan kerja sama maritim.

Perjanjian lainnya membahas teknologi siber dan kebijakan persaingan.

Presiden akan kembali ke Australia dalam empat hari untuk menghadiri KTT Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara – Australia.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.



Sumber