Presiden Rusia Vladimir Putin menyampaikan pidato tahunannya di hadapan Majelis Federal di Moskow, Rusia, 29 Februari 2024. (REUTERS)

MOSKOW (Reuters) – Presiden Vladimir Putin mengatakan kepada negara-negara Barat pada Kamis bahwa mereka berisiko memicu perang nuklir jika mereka mengirim pasukan untuk berperang di Ukraina, dan memperingatkan bahwa Moskow memiliki senjata untuk menyerang sasaran di Barat.

Perang di Ukraina telah memicu krisis terburuk dalam hubungan Moskow dengan Barat sejak krisis rudal Kuba pada tahun 1962. Putin telah berbicara tentang bahaya konfrontasi langsung antara NATO dan Rusia, namun peringatan nuklirnya pada hari Kamis adalah salah satu peringatan paling besar. eksplisit.

Saat berbicara kepada anggota parlemen dan anggota elit negara lainnya, Putin, 71 tahun, mengulangi tuduhannya bahwa Barat bertekad melemahkan Rusia, dan menyatakan bahwa para pemimpin Barat tidak memahami betapa berbahayanya campur tangan mereka dalam hal yang mungkin terjadi. urusan dalam negeri.

Dia mengawali peringatan nuklirnya dengan rujukan khusus pada sebuah gagasan, yang dilontarkan oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron pada hari Senin, agar anggota NATO Eropa mengirim pasukan darat ke Ukraina – sebuah saran yang dengan cepat ditolak oleh Amerika Serikat, Jerman, Inggris – Brittany dan yang lain.

“(Negara-negara Barat) harus menyadari bahwa kita juga mempunyai senjata yang dapat mengenai sasaran di wilayah mereka. Semua ini benar-benar mengancam konflik penggunaan senjata nuklir dan kehancuran peradaban. Apakah mereka tidak memahaminya?!” kata Putin.

Berbicara menjelang pemilihan presiden pada 15-17 Maret, ketika ia dipastikan akan terpilih kembali untuk masa jabatan enam tahun berikutnya, ia memuji apa yang ia katakan sebagai persenjataan nuklir Rusia yang sangat modern dan terbesar di dunia.

“Kekuatan nuklir strategis berada dalam kondisi kesiapan penuh,” katanya, seraya mencatat bahwa senjata nuklir hipersonik generasi baru yang pertama kali dibicarakannya pada tahun 2018 telah dikerahkan atau berada pada tahap penyelesaian pengembangan dan pengujian.

Putin yang tampak marah menyarankan agar para politisi Barat mengingat nasib orang-orang seperti Adolf Hitler dari Nazi Jerman dan Napoleon Bonaparte dari Perancis, yang gagal menginvasi Rusia di masa lalu.

“Tetapi sekarang konsekuensinya akan jauh lebih tragis,” ujar Putin. “Mereka berpikir (perang) adalah sebuah karikatur,” katanya, seraya menuduh para politisi Barat melupakan arti perang yang sebenarnya karena mereka tidak menghadapi tantangan keamanan yang sama seperti yang dihadapi Rusia selama tiga dekade terakhir.

LEBIH BANYAK PASUKAN UNTUK PERBATASAN BARAT

Pasukan Rusia kini mempunyai inisiatif di medan perang di Ukraina dan maju di beberapa tempat, kata Putin. Rusia juga harus memperkuat pasukan yang dikerahkannya di sepanjang perbatasan baratnya dengan Uni Eropa, setelah Finlandia dan Swedia memutuskan untuk bergabung dengan aliansi militer NATO, tambahnya.

Pemimpin veteran Kremlin tersebut menolak anggapan Barat bahwa pasukan Rusia dapat melampaui Ukraina dan menyerang negara-negara Eropa sebagai hal yang “tidak masuk akal.” Ia juga mengatakan bahwa Moskow tidak akan mengulangi kesalahan Uni Soviet dan membiarkan Barat “menyeretnya” ke dalam perlombaan senjata yang akan menghabiskan terlalu banyak anggarannya.

Oleh karena itu, tugas kita adalah mengembangkan kompleks industri pertahanan guna meningkatkan potensi ilmu pengetahuan, teknologi, dan industri tanah air, ”ujarnya.

Putin mengatakan Moskow terbuka untuk berdiskusi mengenai stabilitas strategis nuklir dengan Amerika Serikat, namun menyatakan bahwa Washington tidak memiliki minat yang tulus dalam pembicaraan tersebut dan lebih fokus pada membuat klaim palsu mengenai tujuan Moskow.

“Baru-baru ini, semakin banyak tuduhan tidak berdasar terhadap Rusia, misalnya, bahwa kami diduga akan mengerahkan senjata nuklir di luar angkasa. Sindiran seperti itu… adalah sebuah taktik untuk memikat kami ke dalam negosiasi sesuai persyaratan Anda, yang hanya menguntungkan Amerika Serikat,” katanya.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

“… Menjelang pemilihan presiden AS, mereka hanya ingin menunjukkan kepada warganya dan semua orang bahwa mereka masih menguasai dunia.”



Sumber