Reaksi Perdana Menteri Selandia Baru Christopher Luxon saat berbicara pada konferensi pers di Sydney pada 20 Desember 2023. FOTO FILE AFP

WELLINGTON – Selandia Baru pada hari Kamis menjadi salah satu negara Barat terakhir yang menyebut seluruh anggota Hamas sebagai “entitas teroris,” dan mengatakan bahwa serangan mereka pada 7 Oktober terhadap Israel menghancurkan anggapan bahwa Hamas adalah kelompok politik dan militer yang terpisah.

“Organisasi ini secara keseluruhan bertanggung jawab atas serangan teroris yang mengerikan ini,” kata Wellington, mengumumkan langkah untuk membekukan aset Hamas di Selandia Baru dan melarang warga memberikan “dukungan material” kepada kelompok tersebut.

“Serangan teroris Hamas pada Oktober 2023 sangat brutal dan kami dengan tegas mengutuknya,” kata Perdana Menteri Selandia Baru Christopher Luxon dalam sebuah pernyataan.

BACA: Israel ‘berperang’ saat orang-orang bersenjata Hamas melancarkan serangan mendadak dari Gaza

Luxon menekankan bahwa penunjukan tersebut adalah tentang Hamas “dan bukan merupakan cerminan dari rakyat Palestina di Gaza dan di seluruh dunia,” dan juga mengindikasikan bahwa dukungan kemanusiaan akan terus berlanjut.

“Penunjukan tersebut tidak menghalangi Selandia Baru untuk memberikan bantuan kemanusiaan dan bantuan pembangunan di masa depan untuk memberi manfaat bagi warga sipil di Gaza.”

Selandia Baru menetapkan Brigade Ezzedine al-Qassam, sayap militer Hamas, sebagai entitas teroris pada tahun 2010.

Namun mereka enggan mengikuti negara-negara Barat lainnya dalam memperluas penunjukan mereka ke seluruh kelompok – yang juga merupakan partai politik dan mendapat dukungan luas dari Palestina.

Hamas memenangkan pemilu di Gaza pada tahun 2006 dan sejak itu memerintah tanpa pemilu baru.

Alexander Gillespie, seorang profesor hukum di Universitas Waikato, mengatakan kepada AFP bahwa dengan membedakan antara sayap politik dan sayap bersenjata Hamas, Selandia Baru mungkin berharap dapat menciptakan ruang untuk “proses perdamaian di masa depan”.

Dia mengutip contoh di Irlandia Utara, di mana perbedaan antara Tentara Republik Irlandia dan sayap politik Sinn Fein memungkinkan lawan untuk terlibat dengan kelompok tersebut.

“Meskipun fiksi ini mungkin berhasil di sana,” kata Gillespie, “ini bukan lagi fiksi yang bisa diterapkan di Gaza, terutama setelah kekejaman yang terjadi pada 7 Oktober baru-baru ini.”

BACA: Selandia Baru memperketat undang-undang anti-terorisme setelah serangan terkait ISIS baru-baru ini

“Hamas, dalam bentuk apa pun, tidak bisa menjadi bagian dari pemerintahan masa depan Gaza.”

Namun, terdapat penolakan politik terhadap tindakan tersebut, terutama dari kelompok sayap kiri.

Beberapa tokoh politik Selandia Baru berpendapat bahwa penetapan “teroris” oleh Hamas harus disertai dengan penetapan serupa untuk Pasukan Pertahanan Israel.

Mereka menunjuk pada kampanye IDF selama berbulan-bulan di Jalur Gaza – yang diluncurkan sebagai tanggapan terhadap serangan 7 Oktober – yang menewaskan lebih dari 30.000 orang, menurut kementerian kesehatan di wilayah yang dikuasai Hamas.

Langkah seperti itu sangat kecil kemungkinannya, namun Selandia Baru pada hari Kamis juga mengumumkan sanksi terhadap sekitar selusin “pemukim ekstremis Israel” yang dituduh melakukan kekerasan terhadap warga Palestina.

“Kami memberlakukan larangan perjalanan terhadap sejumlah orang yang diketahui melakukan tindakan kekerasan. Orang-orang ini tidak akan bisa melakukan perjalanan ke Selandia Baru,” kata Menteri Luar Negeri Winston Peters.

Individu-individu tersebut belum disebutkan namanya secara publik.

Gillespie mengatakan sanksi terhadap Selandia Baru akan “lebih bersifat simbolis dibandingkan apa pun” dan “mirip dengan sanksi kami terhadap Rusia, Iran, dan Korea Utara”.

Namun, penunjukan baru sayap politik Hamas, “mungkin memiliki dampak yang lebih besar pada sumbangan dan dukungan keuangan, meskipun saya pikir dampaknya kecil,” tambahnya.

Selandia Baru pada hari Kamis juga memberikan sanksi kepada 61 warga Rusia dan entitas Rusia “termasuk mereka yang terlibat dalam jaringan pengadaan yang menghindari sanksi”.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

“Penunjukan ini mencakup entitas yang memperoleh teknologi untuk industri pertahanan Rusia dan pemimpin senior bank-bank Rusia tertentu,” kata Kementerian Luar Negeri Selandia Baru.



Sumber