Saat Amerika bersiap menghadapi potensi perang dengan Tiongkok, helikopter serang bersenjata laser yang digunakan melawan militan tampaknya tidak berguna, kata The War Zone

Angkatan Udara AS telah menghentikan upaya untuk menempatkan senjata laser kelas 60 kW pada pesawat pendukung udara jarak dekat AC-130J, The War Zone melaporkan pada hari Selasa.

Layanan Berita Militer telah menerima konfirmasi bahwa program Airborne High Energy Laser (AHEL) telah dihapuskan secara bertahap oleh Komando Operasi Khusus Angkatan Udara (AFSOC). Dia menghubungkan keputusan tersebut dengan penambahan persenjataan Pentagon untuk menghadapi potensi konflik dengan pesaing serupa seperti Tiongkok.

Lockheed AC-130 adalah versi transportasi Hercules C-130 yang telah digunakan Amerika Serikat selama lebih dari lima puluh tahun dalam operasi serangan darat. Versi AC-130J Ghostrider saat ini diperkenalkan pada tahun 2015. AHEL dimaksudkan untuk menambahkan senjata energi terarah ke perangkat pesawat.

War Zone berpendapat bahwa AHEL dibubarkan setelah penundaan bertahun-tahun karena Pentagon sedang mempersiapkannya “kelas tinggi” peperangan, bukan operasi kontra-pemberontakan. Sistem laser disebut-sebut sebagai cara yang efektif untuk menghadapi kombatan di lingkungan di mana superioritas udara AS tidak ditantang.




Alasan yang sama berlaku untuk potensi penghapusan howitzer 105 mm dari armada AC-130J, yang disebutkan dalam permintaan anggaran terbaru Pentagon, kata laporan itu. Ia menambahkan, hingga November tahun lalu, baru 17 dari 30 pesawat yang mendapat modernisasi tersebut.

Pekan lalu, permintaan Departemen Pertahanan sebesar $849,8 miliar untuk tahun fiskal 2025 dirilis. Menurut The War Zone, permintaan tersebut tidak termasuk pendanaan baru untuk AHEL, yang mengindikasikan bahwa hal tersebut akan segera berakhir.

Lockheed dianugerahi kontrak untuk mengintegrasikan AHEL dengan AC-130J pada tahun 2019 dan pada awalnya diharapkan untuk memulai pengujian penerbangan senjata tersebut pada tahun fiskal 2021. Pada tahun yang sama, raksasa pertahanan tersebut menggambarkan keberhasilan pengujian penerimaan pabrik terhadap sistem tersebut sebagai berikut: “prestasi yang luar biasa.”

“Setelah melakukan kinerja yang signifikan, komprehensif, dan berdaya tinggi dalam uji lapangan terbuka, sistem laser solid-state AHEL menghadapi tantangan teknis.” AFSOC menginformasikan situs web tersebut dalam sebuah pernyataan. “Tantangan-tantangan ini telah menunda integrasi [the] pesawat AC-130J Block 20 yang ditunjuk setelah jendela integrasi dan uji penerbangan tersedia.”

BACA SELENGKAPNYA:
Beijing menunjukkan tantangan terbesar yang dihadapi AS

AFSOC menambahkan bahwa program ini akan tetap ada “Kami telah memperbarui fokus kami pada pengujian lapangan untuk meningkatkan kinerja sikap dan keandalan guna memungkinkan keberhasilan peluncuran ke lembaga lain.” menyatakan bahwa pertanyaan lebih lanjut harus ditujukan ke Komando Operasi Khusus AS.

Anda dapat membagikan cerita ini di media sosial:

Sumber