Karier Caoimhin Kelleher naik ke level selanjutnya musim ini.

Kesabaran terbukti menjadi suatu kebajikan karena kiper Republik Irlandia menikmati masa kerja panjang di tim Liverpool yang sudah lama ia dambakan.

Antara awal Februari dan pertengahan April, ia bermain dalam 14 pertandingan berturut-turut, termasuk kemenangan final Piala Carabao atas Chelsea di Wembley. Kekhawatiran atas absennya Alisson karena cedera hamstring mereda karena Kelleher tampil cemerlang. Pada akhir musim, ia telah mencatatkan 26 penampilan di semua kompetisi – lebih banyak dibandingkan gabungan empat musim sebelumnya.

“Itu adalah pertama kalinya dalam karir saya saya mengalami masa seperti itu dan saya menyukainya,” katanya Atletik, “Saya berhasil melakukannya. Aku sudah menunggu saat seperti itu. Itu adalah kesempatan besar bagi saya untuk menjadi pemain nomor satu Liverpool selama itu.

“Ini adalah waktu saya untuk menunjukkan level yang saya yakini dapat saya capai dan level yang menurut orang-orang di klub dapat saya capai. Saya membuktikan bahwa saya cukup bagus untuk bermain di Premier League — saya merasa nyaman di sana. Saya selalu memiliki keyakinan itu pada diri saya sendiri. Membuktikannya kepada orang-orang sungguh memuaskan.”

Itu jauh berbeda dari musim 2022-23 ketika tersingkirnya Liverpool lebih awal dari kedua piala domestik membuat Kelleher semakin frustrasi karena ia hanya bermain empat kali sepanjang musim.


Kelleher banyak bermain di tim utama karena cedera Alisson (Jan Kruger/Getty Images)

“Ketika Anda akan bertanding tanpa bermain selama beberapa bulan, itu sangat sulit, terutama bagi seorang penjaga gawang,” jelasnya.

“Saya selalu berusaha menjadi profesional dan tetap fokus karena apa pun bisa terjadi dan Anda mungkin dipanggil. Namun bermain setiap minggu, saya merasa jauh lebih nyaman. Itu adalah perasaan terbaik.

“Pengambilan keputusan saya lebih baik. Saya berada dalam ritme yang hanya Anda dapatkan dengan bermain secara teratur. Ada kegembiraan yang Anda tahu Anda dapatkan dari permainan. Kepercayaan diri tumbuh karena mengetahui saya tidak hanya bermain minggu ini tetapi juga minggu depan.”

Kelleher tentu saja menunjukkan perkembangannya melawan Chelsea di Wembley ketika dia bermain bagus sebelum kapten Virgil van Dijk mencetak gol kemenangan di menit-menit akhir.

“Ini akhirnya menjadi satu-satunya trofi kami musim ini sehingga menjadikannya lebih istimewa dan menjaga clean sheet pada hari itu sangatlah penting,” katanya.

“Bermain melawan Man City di kandang (hasil imbang 1-1 di Anfield pada bulan Maret) adalah salah satu hal besar bagi saya dengan persaingan di antara kami. Anda tidak akan bermain di pertandingan yang lebih penting dari itu di dunia sepakbola dan saya pikir saya melakukannya dengan sangat baik. Anda berpikir, ‘Ya, saya mampu melakukan ini setiap minggu pada level tinggi’. Saya menyukai hal itu dan saya ingin melakukannya setiap saat. Ambisi utama saya adalah menjadi pemain nomor satu.”

Pemain berusia 25 tahun itu realistis mengenai peluangnya meraih status tersebut di Anfield mengingat ia bersaing dengan Alisson. Pemain internasional Brasil itu baru berusia 31 tahun dan memiliki sisa kontrak tiga tahun.

“Akan sangat bagus jika hal itu terjadi di Liverpool, tapi saya tidak bodoh. Saya tahu bahwa Ali telah menjadi penjaga gawang terbaik di dunia selama bertahun-tahun.

“Saya mengalami saat-saat yang luar biasa di Liverpool. Ini merupakan perjalanan yang gila bagi saya dan perjalanan yang sangat saya sukai. Saya mencintai klub ini, saya mencintai para penggemar dan saya memiliki hubungan yang baik dengan para pemain dan staf. Entah itu di sini, di Liverpool atau di tempat lain, saya merasa langkah selanjutnya bagi saya adalah menjadi pemain nomor satu.”

Kelleher, yang terikat kontrak hingga 2026, banyak dikaitkan dengan kepindahan dari Merseyside musim panas lalu tetapi akhirnya bertahan setelah berbicara dari hati ke hati dengan Jurgen Klopp. Dia belum mengadakan pembicaraan dengan direktur olahraga baru Richard Hughes dan pelatih kepala baru Arne Slot mengenai masa depannya.


Kelleher sangat memuji Alisson (Paul Ellis/AFP via Getty Images)

“Saya tidak akan mengatakan bahwa saya mendorong (untuk pergi) musim panas lalu tetapi mengatakan, ‘Dengar, saya perlu memulai karir saya’. Jurgen berkata, ‘Jika terjadi sesuatu pada Ali, kami sangat membutuhkanmu untuk berada di sana’. Itu berhasil untuk yang terbaik musim ini karena saya memainkan 26 pertandingan.

“Akan ada beberapa diskusi selama beberapa minggu mendatang. Klub sibuk dengan kepergian manajer dan menunjuk yang baru. Dengan kedatangan semua staf baru, pembicaraan itu akan terjadi.”

Setelah liburan singkat di Ibiza, Kelleher akan bergabung dengan skuad Republik Irlandia akhir pekan ini untuk mempersiapkan pertandingan persahabatan bulan Juni melawan Hongaria (Selasa) dan Portugal (11 Juni). Dia tahu bahwa kembali menjadi penghangat bangku cadangan di level klub musim depan akan merusak aspirasinya untuk menjadi penjaga gawang pilihan pertama negaranya karena dia ingin menambah 12 capsnya.

“Saya suka bermain untuk negara saya. Saya beruntung bisa melakukan hal itu sejak saya berusia 15 atau 16 tahun,” katanya. “Sebagai seorang anak yang tumbuh di Irlandia, tim nasional adalah hal yang paling penting. Ambisi saya adalah menjadi pemain nomor satu Irlandia. Saya ingin membantu membawa kami ke turnamen besar. Itu adalah tujuan besar saya, tetapi untuk benar-benar mempertaruhkan klaim saya, saya harus bermain minggu demi minggu.”

Ini merupakan perjalanan yang panjang bagi Kelleher, yang tiba di akademi Liverpool dari Ringmahon Rangers di kota kelahirannya, Cork sembilan tahun lalu.

Dia pernah menjadi striker yang produktif di level muda sebelum pada usia 14 tahun dia beralih ke penjaga gawang setelah penjaga gawang reguler Ringmahon pergi. Ayahnya, Ray, merekomendasikan peralihan tersebut kepada pelatihnya Eddie Harrington dan hal itu terbukti menginspirasi.

“Saya kadang-kadang memikirkannya — bagaimana hal itu benar-benar merupakan sebuah keberuntungan ketika semuanya berjalan dengan baik,” katanya. “Saya mulai melakukan sedikit pelatihan sebagai penjaga gawang sebelum pemain lain berhenti, mungkin dengan pemikiran bahwa dalam satu tahun atau lebih saya mungkin menjadi ‘penjaga gawang. Tapi saya tidak pernah berencana untuk menjadi seperti itu secepat itu. Siapa tahu, jika saya menunggu satu tahun lagi, saya mungkin sudah terlambat untuk benar-benar menciptakan karier bagi diri saya sendiri. Sungguh menakjubkan melihat kembali bagaimana segala sesuatu tampak berjalan dengan sempurna.”

Kelleher merasa diberkati telah mempelajari keahliannya bersama Alisson selama enam tahun terakhir: “Hal terbesar adalah mentalitasnya dan caranya dalam bermain. Itulah yang Anda perlukan untuk menjadi yang terbaik. Dia selalu sangat tenang dan tenang. Dia tidak pernah menjadi terlalu tinggi, dia tidak pernah menjadi terlalu rendah. Menjadi penjaga gawang adalah tentang membuat keputusan dalam hitungan detik dan dia memiliki kejelasan yang Anda perlukan untuk membuat keputusan yang baik.”

Pada musim 2021-22, setelah mengambil alih posisi Adrian sebagai wakil Alisson, karier Kelleher melejit. Dia mencetak penalti ke-11 Liverpool dalam adu penalti yang luar biasa melawan Chelsea di final Piala Carabao di Wembley sebelum pemain lawannya Kepa Arrizabalaga melepaskan tembakan di atas mistar.


Kelleher mencetak gol penaltinya (Glyn Kirk/AFP via Getty Images)

“Itu salah satu hari terbaik yang pernah saya alami. Melihat ke belakang, selalu membuat saya sedikit tersenyum,” katanya. “Dari segi permainan, itu adalah sesuatu yang bahkan tidak dapat Anda impikan. Mimpinya adalah menyelamatkan penalti dalam adu penalti dan menjadi pahlawan daripada mencetak gol yang akhirnya menjadi pemenang.”

Kelleher telah memenangkan keempat adu penalti yang pernah dia ikuti untuk Liverpool dan jumlah enam penyelamatannya dalam adu penalti tersebut lebih banyak daripada kiper lain dalam sejarah klub yang termasyhur.

“Sejak saya bermain sebagai penjaga gawang, saya selalu memiliki naluri yang baik mengenai ke mana seorang pemain akan menembak,” jelasnya. “Saya cukup cepat dan eksplosif. Saya dapat mencapai tikungan dengan cukup cepat, jadi jika tebakan saya tepat dengan penalti, saya selalu mendukung diri saya sendiri agar mempunyai peluang untuk menyelamatkannya. Semoga rekor adu penalti itu terus berlanjut.”

Akurasinya meluas hingga ke papan dart — setelah mengalahkan semua penantang di kompleks pelatihan klub musim ini. “Saya memainkan banyak dart. Jika Anda bertanya kepada orang-orang di klub, mereka mungkin akan mengatakan saya terlalu banyak bermain! Saya selalu menontonnya sejak saya masih sangat muda dan saya juga sering bermain golf.”


Liverpool telah menunjuk Arne Slot sebagai pelatih kepala baru mereka — dan Atletik telah menutupi setiap sudut


Mengucapkan selamat tinggal kepada Klopp sungguh emosional. Kelleher meninggalkan pelatih asal Jerman itu tanpa keraguan tentang hutang budinya kepadanya ketika mereka mengobrol di pesta kepergian di Hotel Titanic Liverpool.

“Dia satu-satunya manajer yang pernah saya miliki di Liverpool. Dia memberiku debut dan banyak kesempatan, jadi aku ingin mengucapkan terima kasih padanya atas semua yang telah dia lakukan untukku. Dia mengatakan saya telah berkembang menjadi penjaga gawang yang sangat baik dan dia akan mengikuti karir saya kemanapun saya pergi. Itu adalah kata-kata yang menyenangkan untuk didengar. Dia mendapat perpisahan yang luar biasa dan itu merupakan penghormatan yang pantas untuknya.

“Ketika seorang manajer sebesar dia meninggalkan jejak seperti itu di klub, ada sedikit ketidakpastian mengenai apa yang akan terjadi selanjutnya. Kami telah melihatnya di tim lain, seperti di Manchester United dan apa yang terjadi setelah kepergian Alex Ferguson. Mereka berjuang untuk meniru apa yang dia lakukan sebelumnya.

“Tetapi kami mempunyai skuad yang menarik, muda, lapar dan itu akan sangat membantu. Jurgen mengatakan ini terasa seperti awal dari sesuatu daripada akhir dengan skuad yang ditinggalkannya dan dia benar. Kami baru saja menjalani musim pertama setelah pembangunan kembali. Kelihatannya sangat menjanjikan dan manajer baru mewarisi skuad yang kuat. Dari apa yang saya dengar, Arne Slot memainkan sepak bola yang menarik, mirip dengan apa yang kami lakukan dalam beberapa tahun terakhir, jadi transisi ini tidak akan terlalu banyak.”


Kelleher sangat memuji kepergian Klopp (Clive Brunskill/Getty Images)

Pelatih kiper John Achterberg dan asistennya Jack Robinson juga telah pindah, tetapi jasa legenda Brasil Claudio Taffarel tetap dipertahankan.

“John sangat berarti bagi saya dan saya mengatakan kepadanya di pesta itu bahwa saya pasti tidak akan berada di tempat saya sekarang tanpa semua yang telah dia lakukan untuk saya. Pekerjaan yang dia lakukan sungguh luar biasa — selalu menjadi orang pertama yang masuk ke tempat latihan dan orang terakhir yang pulang. Dia membawaku dengan pesat. Saya sangat senang bekerja dengannya. Saya bersyukur dia menjadi pelatih saya selama ini. Jack juga brilian dan saya berharap mereka berdua baik-baik saja. Kami tahu bahwa Taffarel bertahan dan itu bagus. Pasti akan terasa jauh berbeda ketika kami melaporkannya pada awal Juli.”

Bagaimana lanskap Kelleher akan sangat bergantung pada jenis penawaran yang akan datang. Namun tidak ada keraguan bahwa sahamnya tidak pernah setinggi ini.

“Saya bangga dengan musim ini, saya benar-benar telah membuktikan diri,” tambahnya.

“Saya senang berada di Liverpool dan mudah-mudahan masih ada lagi yang akan datang ke sana. Namun saya merasa sudah menjalani tahun-tahun saya sebagai pemain nomor 2. Ambisi saya sekarang adalah menjadi pemain nomor 1. Saya siap dan mampu.”

(Foto: Simon Stacpoole/Offside/Offside via Getty Images)

Sumber