untuk sayawartawan Antoni Pampliega Dia adalah pahlawan pada hari Rabu ‘Katakan’bagian kesehatan mental “Tidak Langsung”. Dalam pidato tamu yang berjudul Andrea Ropero dia menekankan bahwa hal pertama yang Anda pikirkan ketika mendengarkan seorang koresponden perang adalah tingginya risiko fisik, tetapi bukan risiko psikologis.

Antonio Pampliega memulai wawancara, atas permintaan Andrea Ropero, dengan mengungkapkan pengalaman profesionalnya sebagai koresponden perang. “Lebih dari satu dekade. Saya pernah ke Afghanistan, Suriah, Somalia, Ukraina… Di semua, atau hampir semua, lubang hitam yang ada di planet ini,” kata seorang warga Madrid yang memiliki pengalaman sangat traumatis di Suriah.Saya meliput perang di Suriah bersama dua rekan lainnya dan kami diculik oleh al-Qaeda. Dan kami diculik selama sepuluh bulan– ujar jurnalis kelahiran 1982 itu.

Andrea Ropero ingin tahu apakah dia sering mengingat kembali masa-masa itu. “Tidak lagi, hampir 9 tahun telah berlalu. Ketika saya kembali, saya tahu saya sering kembali ke momen itu. Aku butuh obat tidur, aku takut keluar, aku selalu menoleh ke belakang… Tapi setelah sekian lama Hanya ada satu hal yang tersisa bagi saya, yang muncul kembali seiring berjalannya waktu, yaitu saya tidak suka kebisingan dan keramaian. Saya menghabiskan 202 hari sendirian di kamar saya tanpa mendengar satu suara pun. Jadi ketika saya pergi ke bar, restoran, dimana ada banyak kebisingan, saya menjadi marah, saya menjadi sangat marah dan saya harus pergi“, jelas Antonio Pampliega.

Antoni Pampliega.ATRESMEDIA

Setelah dibebaskan dan kembali ke Spanyol, Antonio Pampliega membutuhkan waktu lebih dari setahun sebelum dia menyadari ada yang tidak beres dengan kepalanya. “Ketika Anda kembali, tingkat euforianya sedemikian rupa sehingga Anda tidak menyadari bahwa Anda sebenarnya merasa tidak enak badan. Tidak ada yang memberi tahu Anda, “Hei, mungkin ini saatnya berbicara dengan psikiater atau psikolog.” Jadi aku melanjutkan hidupku. Kapan pukulan itu datang? Itu terjadi ketika saya menerbitkan buku tentang penculikan itu, karena suatu hari itu adalah sebuah wawancara, hari berikutnya, berikutnya, berikutnya… Itu adalah kenangan yang terus-menerus tentang penculikan itu.– aku seorang reporter perang dari Madrid.

– wanita Aragon bertanya kepada lawan bicaranya ketika dia meminta bantuan. “Saya mengatakan secara verbal bahwa saya membutuhkan bantuan pada musim gugur 2017. Saya dipekerjakan untuk menulis buku “Trenches of Hope” dan Saya harus pergi ke Afghanistan. Ada dua masalah di Afghanistan saat itu: tentu saja Taliban, dan penculikan. Tentu saja, saya harus tinggal di sana selama sebulan dan saya takut. Untuk pertama kalinya dalam hidup saya, saya merasa takut dan harus menyerahkan diri ke tangan seorang profesional.“, tegas Antonio Pampliega yang mengungkapkan apa yang dideritanya: “Stres pasca-trauma. Pada satu tingkat… Jika skalanya 100, menurut saya 80, 85 atau semacamnya.“.

Wyoming Hebat - Menengah

Antoni Pampliega.ATRESMEDIA

Wanita asal Huesca ini mengingat kembali pernyataan lawan bicaranya yang mengatakan dirinya adalah pecandu perang. “Terang, Kami adalah pecandu perang. Itu sebabnya kami kembali lagi dan lagi… Karena sisi “buruk” dari perang adalah rumah sakit. Kerang-kerang itu yang jatuh ke toko roti, pasar, dll, dll. Tapi nanti Ada sisi adrenalin yang melaju ke depan pertarungan. “Ini memberi Anda kesibukan yang tidak Anda alami di sini.”Hal tersebut dibenarkan oleh Antonio Pampliega.

Reporter perang tersebut menyerahkan dirinya ke dokter spesialis, namun tidak menyelesaikan pengobatannya. “Ketika saya menyerahkan diri saya ke tangan seorang spesialis, saya mendapatkan pekerjaan. Jadi tentu saja saya melewatkan perawatan ini. Mengapa? Karena saya masih kurang memperhatikannya,” kata Antonio Pampliega yang membeberkan konsekuensi serius dari keputusan ini: “Dia mencoba membunuhku karena kepalaku“.”Pada akhirnya, ada sesuatu yang berbunyi klik dan Anda berkata, “Ini dia.” Dan Anda tidak memikirkan konsekuensinya. Kamu tidak memikirkan orang tuamu, saudara laki-lakimu, semua penderitaan yang mereka derita karena penculikan itu, kamu tidak memikirkan istrimu. Apakah dia egois? Tentu saja dia egois, tapi saya harus istirahat mental karena tidak tahan lagi.– dia mengumumkan, jelas terharu dan dengan air mata berlinang.

Jurnalis “El Intermedio” menjadi tertarik dengan perasaan Antonio Pampliega saat ini. “Sekarang aku kacau, aku kacau. Saya di rumah orang tua saya mendapatkan perawatan untuk mencoba menjadi seseorang. Kami bahkan tidak akan memberikan kata sifat yang memenuhi syarat – orang“, kata lawan bicara yang fokus pada pemulihan dan pengembangan lebih lanjut dan kepada siapa Andrea Ropero bertanya apa yang akan dia katakan kepada semua orang yang tidak memutuskan untuk mengambil langkah dan meminta bantuan spesialis kesehatan mental.”Biarkan mereka memberikannya, itu sangat penting. Saya ingat ketika Igo Errejn keluar ke Kongres untuk berbicara tentang kesehatan mental dan anggota parlemen lainnya tertawa. Apa yang Anda tertawakan? Dalam kasus saya, karena percobaan bunuh diri, saya dijadwalkan untuk mendapatkan jaminan sosial pada Mei 2024. Apakah ini yang kamu tertawakan? Apakah menurut Anda ini lucu? Kita perlu bicara lebih banyak, tapi kita perlu melakukan lebih banyak lagikata seorang koresponden perang yang diculik oleh al-Qaeda di Suriah selama 202 hari.



Sumber