Saat itu fajar di Las Vegas, perhentian kedua kursus LIVGolf 2024, yang membuat pegolf enggan mengenakan celana pendek, yang merupakan salah satu identitas lapangan yang ditawarkan sebagai alternatif PGATour. Dalam suasana yang ditandai dengan Superbowl di Sin City, hari pertama Negara Bagian Nevada menjadi momen bagi para bawahan yang terkadang berjuang di lapangan yang penuh tuntutan.

Jadi veteran Inggris Paul Casey dan Harold Varner III(63) – yang terakhir di Mayakoba – memesan klasemen di mana hanya satu pemenang utama, Bubba Watson, yang finis di lima besar. Replika ini tidak menyertakan Jon Rahm (68) dan Sergio García (69), dua orang hebat Spanyol.

Pembalap Spanyol terbaik sebenarnya adalah David Puig. Setelah awal yang sibuk di Meksiko, ketika punggungnya berbalik dan dia harus disusupi, pemain Catalan itu mengkonfirmasi keajaiban yang ada di tangannya di Las Vegas. Dengan lima birdie, tiga berturut-turut dan dua bogey, ia mencetak 67 pukulan, yang memberinya posisi kedua pada awalnya.

Tiga belas lubang di karburator

Sementara itu, Rahm mengambil 13 hole untuk mencapai under par. Berawal dari bogeyman, langsung terkoreksi, tapi sejak itu dia kesulitan untuk bermain di Las Vegas Country Club, tempat yang hanya dia kunjungi beberapa kali selama masa kuliahnya, yang memiliki rumput Bent yang sangat hijau, lebih populer di Amerika Serikat, bahwa dia benar-benar merasakan denyut nadinya. Cepat. Faktanya, beberapa putt panjang menyelamatkannya dari masalah.

Dia kemudian menggabungkan opsi bagus dengan beberapa tembakan pemulihan hingga menit ke-18, yaitu hole 1, par 5, dia mengeluarkan buku bakatnya. Iron tidak mencapai area tersebut pada tembakan keduanya dan memilih untuk memukul seluruh green dari luar. Jaraknya sekitar 20 meter, saya tinggalkan satu lagi. Perjuangan keras 68 yang harus dia perjuangkan selama dua hari ke depan untuk lolos ke kemenangan LIVGolf pertamanya.

Pembalap Spanyol kedua dalam balapan tersebut, Eugenio López Chacarra -Seluruh pasukan bermain di bawah 68 tembakan. Ini adalah awal yang baik bagi Madrid, yang sudah terbiasa dengan cuaca dingin di Oklahoma, tempat mereka berada sejak awal tahun, dan akhirnya mencapai konsistensi. Dia mencatatkan satu-satunya eagle pada hari itu – sebuah prestasi luar biasa untuk sebuah turnamen dengan jumlah pemain sebanyak itu – memuncaki kartu yang hanya memiliki satu bogey dan satu birdie lainnya.



Sumber