untuk sayaHanya melakukan perhitungan sebelum memulai permainan. Dalam dua pekan terakhir mereka berhasil memperkecil jarak dengan Real Madrid dan Girona serta berhasil menjauhkan diri dari Atl├ętico Madrid. Gol Lamine Yamala setelah seperempat jam menegaskan optimisme Cul. Lewandowski berhasil mencetak gol dengan peluang yang sangat jelas, namun sejak saat itu gagal. Tak ada seorang pun yang mampu memahami alasannya dengan baik, Bara putus asa.

Seperti biasa, bagian belakangnya patah. Kesalahan defensif terjadi satu demi satu. Patut dicermati kelemahan pertahanan Barcelona dan bahkan kembalinya Ter Stegen pun tidak dapat mencegahnya. Kurang lebih sama, tim Barcelona kembali ke masa lalu seperti sebelum Xavi mengumumkan hengkang dari tim pada 30 Juni lalu. Liga dipastikan utopia, bukan hal baru, dan siapa pun yang ingin berbuat curang dan memimpikan Liga Champions, biarlah. Tidak ada argumen yang mendukung. Bara memainkan dua permainan bagus (Ossuna dan Alavs) dan kemudian terjatuh di pertandingan berikutnya. Dan karena tidak ada margin untuk kesalahan lagi, selamat tinggal.

Dengan baik Laminy Yamal Ia tidak memiliki nama. Saat ini, bocah berusia 16 tahun ini menanggung seluruh beban ofensif tim. Karena golnya, kurangnya keseimbangan, assistnya… Dia sedang dalam masa pemulihan dan jika bukan karena dia, tim Barcelona akan kehilangan harapan di liga untuk waktu yang lama. Tapi dia tidak bisa melakukan semuanya sendiri. Ngomong-ngomong, MVP pertandingan itu.

Harapannya tinggi Kembalinya Ter Stegen kepada kiper Barcelona. Pemain Jerman itu telah kembali ke tim untuk mencoba memperhitungkan jumlah kebobolan gol sejak kepergiannya. Yang mengejutkan adalah bagaimana dia masuk ke dalam permainan. Usai melepaskan bola, ia beberapa kali melakukan kesalahan berbahaya yang hampir membuat timnya kehilangan gol. Parahnya, terjadi gol bunuh diri.

Peluit kembali terdengar di Montjuc. Masyarakat menjadi marah Usai babak pertama, peluit dibunyikan oleh tim dan setelah itu para pemain menuju ruang ganti. Ini bukan kasus pertama musim ini, namun yang pertama sejak Xavi mengumumkan akan meninggalkan tim pada 30 Juni. Pada akhirnya, lebih banyak peluit dan lagu kebangsaan dibunyikan untuk menutupinya.

Xavi Dia menjadi sangat marah setelah gol Granada sebelum jeda. Baik Gndogan maupun Frenkie de Jong lupa mengikuti Ricard, yang sendiri memasuki area penalti untuk melepaskan tembakan kuat tanpa hambatan yang berhasil masuk ke gawang. Pelatih menjadi marah dan meninju kursi bangku cadangan. Dia juga tidak menyukai arbitrase. Dia melihat tab baru.



Sumber