FOTO FILE: Mantan Presiden AS Donald Trump memberi isyarat pada hari sidang pengadilan atas tuduhan memalsukan catatan bisnis untuk menutupi pembayaran rahasia kepada bintang porno sebelum pemilu 2016, di Mahkamah Agung Negara Bagian New York York, di New York wilayah Manhattan. Kota York, AS, 15 Februari 2024. REUTERS/Andrew Kelly/File foto

gunung MENYENANGKAN, Michigan/COLUMBIA, SC. — Donald Trump akan berpidato di depan pendukungnya pada rapat umum kampanye pada hari Sabtu untuk pertama kalinya sejak hakim di New York memutuskan bahwa dia harus membayar denda sebesar $354,9 juta karena secara curang melebih-lebihkan kekayaan bersihnya untuk menipu kreditor.

Mantan presiden tersebut, yang dijadwalkan untuk hadir pada rapat umum pemilu di Michigan, dijadwalkan untuk berbicara pada waktu yang sama dengan Nikki Haley, saingan terakhirnya untuk nominasi presiden dari Partai Republik, yang dijadwalkan untuk mengadakan sebuah acara di Carolina Selatan.

BACA: Trump didenda $354,9 juta dan dilarang berbisnis di New York selama 3 tahun

Pada Sabtu pagi, Haley tidak membuang waktu untuk mengejar Trump setelah putusan hari Jumat, yang memberinya kemunduran hukum lagi dalam kasus perdata yang membahayakan kerajaan real estatnya.

Trump juga menghadapi empat persidangan pidana di tingkat negara bagian dan federal, termasuk satu persidangan yang dijadwalkan dimulai di New York pada 25 Maret atas dugaan pembayaran uang tutup mulut kepada seorang bintang porno. Artinya, Trump akan menjadi mantan presiden AS pertama yang diadili atas tuduhan pidana.

Haley sering mengatakan bahwa “kekacauan” terjadi setelah Trump dan dia tidak bisa menjadi presiden atau kandidat yang efektif karena banyaknya masalah hukum yang dihadapinya.

“Dia akan diadili pada bulan Maret dan April. Dia akan diadili pada bulan Mei dan Juni. Dia sendiri mengatakan dia akan menghabiskan lebih banyak waktu di pengadilan daripada di kampanye,” kata Haley kepada Fox News.

BACA: Sidang Trump di New York dimulai pada 25 Maret

Trump bereaksi dengan marah terhadap keputusan hari Jumat itu dalam postingan di platform media sosialnya, setelah Hakim Arthur Engoron juga melarang Trump menjabat sebagai pejabat atau direktur perusahaan mana pun di New York selama tiga tahun.

Jaksa Agung New York Letitia James menuduh Trump dan perusahaan keluarganya melebih-lebihkan kekayaan bersihnya sebanyak $3,6 miliar per tahun selama satu dekade untuk mengelabui para bankir agar memberinya kondisi pinjaman yang lebih baik.

Dalam postingan di platform media sosialnya, Trump menyebut Engoron “bengkok”, James “korup”, dan kasus yang menjeratnya adalah “GANGGUAN PEMILU” dan “PERBURUAN PENYIHIR”.

Trump hampir mendapatkan nominasi presiden dari Partai Republik dan prospek kemungkinan pertarungan ulang dalam pemilihan umum dengan Presiden AS dari Partai Demokrat Joe Biden menyusul kemenangan pencalonan dalam pemilu baru-baru ini di Iowa, New Hampshire, dan Nevada.

Menjelang rapat umum di Michigan, yang menjadi tuan rumah kontes pencalonan Partai Republik pada tanggal 27 Februari dan 2 Maret, Trump muncul di sebuah konvensi bagi para sneakerhead di Philadelphia, di mana ia meluncurkan merek sepatu ketsnya sendiri – dengan bagian atas berwarna emas dan logo bendera Amerika.

“Saya sudah lama ingin melakukan ini,” kata Trump, sebelum mendesak generasi muda untuk memilih.

Haley, yang tidak memiliki kejelasan jalur menuju nominasi Partai Republik, menolak mengundurkan diri. Dia berpotensi menjadi kandidat terakhir di negara bagian asalnya, South Carolina, yang akan mengadakan pemilihan pendahuluan pada 24 Februari, di mana dia tertinggal dari Trump dalam jajak pendapat.

Pada hari Jumat, Haley juga menyerang Trump karena tidak mengomentari kematian Alexei Navalny, pemimpin oposisi paling terkemuka di Rusia.

Layanan penjara Rusia mengatakan Navalny, 47, meninggal pada hari Jumat di koloni hukuman “Serigala Kutub” Arktik. Negara-negara Barat, termasuk Biden, menyalahkan Presiden Rusia Vladimir Putin atas kematian tersebut. Para pemimpin Barat tidak menyebutkan bukti apa pun.

Haley menuduh Trump bersikap ramah terhadap Putin dan para pemimpin otoriter lainnya.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

“Siapapun yang tidak bisa mencela seorang diktator, itu adalah sebuah masalah,” kata Haley kepada CNN pada hari Jumat.



Sumber