Reli Swedia akan menjadi kompetisi kejutan. Karena kondisi, sikap pilot dan pertempuran, yang antara jalan halus yang dikelilingi tumpukan salju penuh dengan jebakan. Jika babak pertama mengakhiri aspirasi dua favorit, Kalle Rovanpera dan Ott Tanaka, selain menyingkirkan dua teratas dari Piala Dunia, Thierry Neuville dan Elfyn Evans, Pada set kedua dia pergi dan balapan diputuskan. Takamoto Katsuta, sesuai dengan gaya gilanya, mencoba sisi negatifnya dan meninggalkan Esapekka Lappi di ambang kemenangan.

Lappi beraksi.EFE

Lappi harus bertahan satu menit enam detik. Pada pagi pertama, Vannas kehilangan sebagian penghasilannya. Tapi Katsuta tidak melampaui Sarsjoliden. Dia tidak melakukan kesalahan besar, dia hanya lewat dan salju melontarkan Toyota Yaris Rally1 ke tumpukan salju di sisi lain. Itu tidak lunak dan sebuah mobil Jepang menabraknya. Pengabaian. “Pertandingan sudah berakhir. Saya berusaha sangat keras, bahkan mungkin terlalu keras.”. “Kami terjebak di tumpukan salju dan tidak bisa keluar,” jelas “Taka”.

Saya sudah mencoba segalanya… mungkin terlalu banyak

Katsuta

Kosongkan jalan menuju Lappi. Esapekka adalah seorang pilot ikonik. Estetika tahun delapan puluhan – ingat Salonen, mitos Grup B – dan sesuai dengan aliran serum atau sampanye. Dia hanya memenangkan satu reli Finlandia pada tahun 2017. Dulu dia adalah talenta muda Toyota, sekarang dia mencari cakrawala lain. “Aku minta maaf tentang Katsuta. Dia memiliki kecepatan luar biasa tahun lalu dan lapangan ini bahkan lebih baik lagi. Sangat disayangkan, tapi hal seperti itu terjadi. Bank adalah teman Anda sampai Anda mulai menggunakannya terlalu sering. Saya memiliki hari yang panjang di depan saya,” aku Lappi.

Tumpukan salju adalah teman Anda… sampai Anda berusaha terlalu keras

Esapekka Lappi

Yang kedua melanjutkan Fourmaux dalam reli hidupnya. Di belakang mereka ada dua pemenang besar secara keseluruhan setelah Reli Swedia: Elfyn Evans dan Thierry Neuville. Pemain asal Wales ini semakin berkembang dan akan mampu mencetak poin, sementara pemenang Monte Carlo mengalami kesulitan dengan pernyataannya “Kami harus mengubah pengaturan di setiap tahap. Ini bukan rahasia. Saya hanya melakukan uji coba saja tanpa kendala apa pun,” tuturnya. Kondisinya tak lagi sama dengan turunnya salju dan tidak ada hujan salju. Itu adalah i20 yang tidak sesuai dengan rekan setimnya, Lappi.

Oliver Solberg tetap menjadi yang terbaik di WRC2, meski sudah kehilangan opsi naik podium. Mereka yang tidak mau menambahkan adalah Rovanpera dan Tanak yang terbang dan mengumpulkan waktu lebih baik… tanpa peluang apa pun setelah hari Jumat yang dramatis. Swedia akan menobatkan Lappi setelah penurunan yang meluas.

Klasifikasi

1. Laplandia 2h03.52

2. Fourmaux dalam 1:06

3. Evans dalam 1:23

4. Neuville pada 2:22

5. Solberg pada 4:01



Sumber