Yulia Navalnaya, istri mendiang pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny, ikut serta dalam Konferensi Keamanan Munich (MSC), pada hari diumumkan bahwa Alexei Navalny meninggal di layanan penjara di wilayah Yamalo-Nenets tempat dia menjalani hukumannya. , di Munich, Jerman bagian selatan, pada 16 Februari 2024. (Foto oleh KAI PFAFFENBACH/POOL/AFP)

Brussels, Belgia – Janda Alexei Navalny akan bertemu dengan para menteri luar negeri Eropa di Brussels pada hari Senin, para pejabat Uni Eropa mengumumkan, seiring dengan peringatan Presiden Brasil Luiz Inácio Lula da Silva agar tidak terburu-buru mengambil keputusan atas kematiannya.

Kritikus Kremlin berusia 47 tahun itu meninggal di penjara Arktik pada hari Jumat setelah menghabiskan lebih dari tiga tahun di balik jeruji besi, sehingga memicu kemarahan dan kecaman dari para pemimpin Barat dan pendukung mereka.

BACA:Lawan Putin, Alexei Navalny, meninggal di penjara Arktik, kata Rusia

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell mengatakan dia akan menyambut Yulia Navalnaya di Dewan Hubungan Luar Negeri blok tersebut pada hari Senin.

“Para menteri UE akan mengirimkan pesan dukungan yang kuat kepada pejuang kemerdekaan di Rusia” dan “menghormati” kenangan Navalny, tambahnya di X, sebelumnya Twitter, pada hari Minggu.

Navalny adalah pemimpin oposisi paling terkemuka di Rusia dan memperoleh banyak pengikut dengan berkampanye melawan korupsi di pemerintahan Presiden Vladimir Putin.

Beberapa jam setelah pengumuman kematian suaminya, Navalnaya, yang tidak bertemu dengannya selama dua tahun, mengatakan dia menganggap Putin bertanggung jawab secara pribadi.

Dia menyerukan komunitas internasional untuk “bersatu dan mengalahkan rezim yang jahat dan menakutkan ini.”

Lula mengimbau agar berhati-hati

Menteri Luar Negeri Italia Antonio Tajani mengatakan kata-kata Navalnaya “akan membuat kita merasakan ancaman yang menimpa warga Rusia dan seluruh wilayah Eropa” di mana “kekerasan, kebrutalan, dan perang telah terjadi dengan cara yang memalukan dan tidak bertanggung jawab.”

Namun komentar Lula sangat kontras dengan pesan yang datang dari banyak negara Barat, yang para pemimpinnya secara langsung atau tidak langsung menyalahkan Putin atas kematian Navalny.

BACA: Kematian Navalny meninggalkan keputusasaan dan sikap apatis di Moskow

Berbicara kepada wartawan di Addis Ababa, tempat ia berpartisipasi dalam pertemuan puncak Uni Afrika, Lula mengatakan penting untuk menghindari “spekulasi” dan menunggu hasil otopsi.

“Jika Anda menghakimi sekarang dan mengatakan saya tidak tahu siapa yang memerintahkan pembunuhan itu dan bukan mereka, Anda harus meminta maaf nanti. Mengapa terburu-buru menuduh?

Navalny bisa saja sakit atau mempunyai masalah kesehatan, kata Lula, memperingatkan agar tidak “meremehkan” tuduhan pembunuhan.

Lula mendapat kritik dari negara-negara Barat karena bersikap terlalu lunak terhadap Putin, rekannya di kelompok BRICS – yang mewakili Brasil, Rusia, India, Tiongkok, dan Afrika Selatan, namun baru-baru ini ia memperluas cakupannya hingga mencakup beberapa negara berkembang lainnya.

Lula, 78 tahun, mengkritik tanggapan AS dan Eropa terhadap invasi Rusia ke Ukraina, dan mengatakan bahwa Kiev juga turut bertanggung jawab atas konflik tersebut dan menolak untuk mematuhi sanksi Barat terhadap Moskow.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov pada hari Jumat menuduh para pemimpin Barat memberikan reaksi yang “sama sekali tidak dapat diterima” dan “histeris” terhadap kematian Navalny.

Lebih dari 400 orang ditahan di Rusia pada acara untuk mengenang Navalny

Orang-orang berkumpul di monumen Batu Solovetsky untuk mengenang para korban penindasan politik untuk mengenang pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny, di Saint Petersburg, Rusia, 17 Februari 2024. REUTERS/Stringer

Penghormatan terus berlanjut

Duta Besar AS di Moskow mengunjungi kuil darurat untuk Navalny pada hari Minggu, ketika pihak berwenang Rusia menutup peringatan dan penghormatan kepadanya.

Lynne Tracy difoto di Solovetsky Stone, sebuah monumen penindasan politik yang telah menjadi situs penting penghormatan kepada Navalny.

Di monumen peringatan darurat terpisah yang dikenal sebagai “Wall of Pain,” sebuah monumen perunggu penindasan era Soviet, polisi memasang pagar untuk mencegah pelayat masuk.

Beberapa lusin petugas polisi terlihat di dekatnya, namun beberapa orang diizinkan masuk melalui pagar dan meletakkan bunga, kata seorang reporter AFP.

Kelompok hak asasi manusia mengatakan polisi telah menahan lebih dari 400 orang pada pertemuan yang menghormati tokoh oposisi tersebut.

Di beberapa kota di Eropa, pendukung Navalny terus memberikan penghormatan kepadanya pada hari Minggu.

Di Jerman, orang-orang meletakkan bunga dan lilin pada sebuah peringatan di depan kedutaan Rusia di Berlin.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Di Rumania, penghormatan serupa juga muncul di depan kedutaan Rusia di Bukares



Sumber