CV Guaguas menjadi juara XLIX SM El Rey Cup dengan mengalahkan Unicaja Costa de Almería dalam tiga set (25-27/17-25/20-25). Para pemain Gran Canaria melakukan servis dan menyerang dengan lebih baik, sehingga mereka bisa memenangkan set pertama secara merata. dan menggunakannya di awal yang kedua dan ketiga. Divisi Miguel Ángel de Amo, terpilih sebagai MVP Turnamen, berkat penyerangnya Walla Bezerra, Paolo Zonca dan Nicolás Bruno bersinar, memungkinkan mereka memenangkan trofi baru untuk rekor mereka di paviliun Eropa yang penuh sesak di Leganés dengan empat ribu penonton .

Duel dua tim terbaik turnamen ini tidak mengecewakan. Sejak awal, kedua tim sukses bersaing untuk saling bertukar kendali papan skor di Paviliun Eropa yang padat pengunjung. Empat ribu penonton menikmati divisi Miguel Ángel de Amo setelah serangan Nicolás Bruno dan penampilan ofensif spektakuler Neaves dan Fran Ruiz. Hasil yang menyakitkan juga dipastikan oleh para murid Sergio Miguel Camarero akan memiliki dua peluang pertama untuk menutup set pertama, sesuatu yang akan mereka capai dengan tembakan dari pemain Argentina Nicolás Bruno.

Gran Canarian memanfaatkan kesalahan servis Unicai Costa de Almería gunakan di awal set kedua. Tim Carlos Carreño tahu bagaimana melawan arus untuk mencegah juara bertahan SVM menempuh jarak terakhir. Minimnya kesinambungan pertahanan dan tujuh kesalahan di laga pertama membuat permainan menjadi lebih mudah bagi Gran Canaria berkat distribusi Miguel Ángel de Amo, bidikan Bruno, Zonka dan Walla bersinar. Para pemain Almeria sempat terpaut tiga poin, 16:19, namun kesuksesan Gran Canaria membuat set tersebut dimenangkan.

CV Guaguas tidak mau menunggu untuk memenangkan gelar liga kedua setelah dia kembali dan poin dari Zoncy dan Bezerra memungkinkan mereka mencapai paruh set dengan keunggulan. De Amo terus dengan mahir mengelola banyak sumber serangan tim Sergio Miguel Camarero dan dinobatkan sebagai MVP Copa del Rey, meskipun tim masih harus menderita tekanan dari Unicaja Costa de Almería yang sedang kesulitan. King of Cups dikaitkan dengan pertandingan dengan poin dari Neaves dan Fran Ruiz, tapi itu akan menjadi perjuangan yang sia-sia. Jean Pascal Diedhiou mencetak poin terakhir dan memungkinkan CV Guaguas memenangkan gelar baru untuk rekornya.



Sumber