Menteri Keamanan Publik Tiongkok Wang Xiaohong menunggu kedatangan Wakil Asisten Presiden AS dan Wakil Penasihat Keamanan Dalam Negeri Jen Daskal untuk pertemuan di Diaoyutai State Guesthouse di Beijing, Selasa, 30 Januari 2024. Ng Han Guan/Pool via REUTERS

BEIJING — Tiongkok menawarkan dukungan kepada Hongaria, mitra strategisnya sejak lama, dalam masalah keamanan publik, lebih dari sekadar hubungan perdagangan dan investasi, dalam pertemuan yang jarang terjadi dengan Perdana Menteri Viktor Orban, pada saat NATO kesulitan memperluas jaringannya di Eropa.

Tiongkok berharap dapat memperdalam hubungan penegakan hukum dan keamanan dengan Hongaria saat keduanya memperingati 75 tahun hubungan diplomatik, kata Menteri Keamanan Publik Wang Xiaohong kepada Orban pekan lalu, kantor berita resmi Xinhua melaporkan.

Saat berkunjung ke Budapest, Wang mengatakan dia berharap upaya tersebut akan menjadi “sorotan baru dalam hubungan bilateral” di berbagai bidang seperti pemberantasan terorisme dan kejahatan transnasional.

Hal ini juga akan mencakup penguatan kapasitas keamanan dan penegakan hukum di bawah Inisiatif Satu Sabuk Satu Jalan (Belt and Road Initiative) yang dicanangkan oleh Presiden Xi Jinping, yang bertujuan untuk menghubungkan Tiongkok dengan dunia luar melalui hubungan perdagangan dan infrastruktur.

BACA: Hongaria tampaknya mundur dari rencana universitas Tiongkok setelah protes

Wang juga bertemu dengan Menteri Dalam Negeri Sandor Pinter dan menandatangani dokumen mengenai penegakan hukum dan kerja sama keamanan, lapor Xinhua pada Minggu, namun tidak memberikan rinciannya.

Jaminan keamanan Tiongkok datang pada saat Hongaria, sekutu Rusia, berupaya mengurangi ketergantungannya pada negara-negara Barat selama dekade terakhir di bawah kepemimpinan Orbán, dan baru-baru ini menolak tekanan untuk menyetujui ekspansi NATO di Eropa.

Hongaria adalah satu-satunya negara NATO yang belum meratifikasi permintaan Swedia untuk bergabung dengan blok keamanan tersebut.

Tiongkok telah bersikap kritis terhadap NATO, terutama setelah blok tersebut mengatakan tahun lalu bahwa Beijing menantang kepentingan, keamanan, dan nilai-nilainya dengan “ambisi dan kebijakan koersifnya”.

Media pemerintah Tiongkok menyebut NATO sebagai tantangan “serius” terhadap perdamaian dan stabilitas global.

BACA: Orbán berpidato di Hongaria untuk pertama kalinya sejak presiden negara itu mengundurkan diri

Pakta keamanan dengan Hongaria mewakili kemenangan diplomatik bagi Tiongkok di Uni Eropa, ketika blok tersebut menilai hubungannya dengan negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia tersebut atas perbedaan hak asasi manusia, ketidakseimbangan perdagangan, dan invasi Ukraina untuk Rusia.

Meningkatnya kedekatan negara Eropa Tengah dengan Beijing telah melemahkan front kolektif UE.

Dalam beberapa kesempatan, Hongaria mengesampingkan atau menentang posisi kritis UE terhadap Tiongkok dalam isu-isu seperti hak asasi manusia, dan menyambut baik investasi Tiongkok, meskipun UE menyerukan kepada para anggotanya untuk menyelaraskan hubungan dengan Tiongkok sejalan dengan hubungan dengan blok tersebut.

Hongaria adalah rumah bagi basis logistik dan industri terbesar Huawei Technologies di luar Tiongkok, meskipun ada peringatan dari Komisi Eropa bahwa raksasa telekomunikasi tersebut menimbulkan risiko terhadap keamanan UE.

Sejak tahun 2016, Huawei telah bermitra dengan perusahaan kecerdasan buatan yang berbasis di Shanghai, Yitu Technology, untuk mengerjakan solusi kota pintar guna meningkatkan keselamatan publik dan kepolisian melalui penggunaan AI dan pengawasan.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Hongaria akan segera menyambut pabrik pertama pembuat mobil Tiongkok, BYD, di Eropa.



Sumber