untuk sayaDesember 2023 Tom LockyerKapten Kota Lutondan kemudian jatuh ke rumput Vitality Stadium menderita serangan jantung selama pertandingan antara timnya dan Bournemouth asuhan Andoni Iraola.

Pertandingan dihentikan, dengan Luton menerbitkan bahwa “staf medis kami mengonfirmasi bahwa Lockyer menderita serangan jantung di lapangan tetapi sudah merespons ketika dia ditandu keluar.”

Loker ya dia mengalami kecelakaan serupa di bulan Meiketika dia diganti 12 menit sebelum final play-off Liga Premier melawan Coventry, di mana Luton berhasil melaju.

“Saya yakin itu adalah momen yang jauh lebih menakutkan bagi mereka dibandingkan bagi saya. Saya tidak tahu apa yang terjadi, tapi saya sudah menjalani operasi dan hal itu tidak boleh terjadi lagi. Saya mengalami episode fibrilasi atrium. jantungku berdebar kencang. “Empat kali lebih cepat dari yang seharusnya. Sekarang saya hanya ingin mengatakan sesuatu dan melanjutkan hidup,” kata Lockyer setelah insiden pertama.

Tom Lockyer menjelaskan detail serangan jantung dan kondisi medisnya saat ini

Dalam preview pertandingan antara Luton Town dan Manchester United, di mana timnya kalah 1-2, Tom Lockyer mengenang insiden Bournemouth dan berbicara tentang kesehatannya setelah dua gangguan jantung yang terjadi dalam beberapa bulan.

“Saya baik-baik saja. Saya sangat beruntung berada di sini. Saya melakukannya dengan sangat baik. Ini bukanlah sesuatu yang terjadi setiap hari, bukan? Senang rasanya bisa mengatakan bahwa saya pulih dengan baik, semua orang berhak mengetahuinya. Ini merupakan beberapa bulan yang sulit, tapi saya merasa baik-baik saja,” kata Lockyer “Olahraga Langit”.

Bek asal Wales berusia 29 tahun ini mengingat kembali penderitaannya akibat serangan jantung di Vitality Stadium: “Saya berlari menuju garis tengah dan saya merasa sangat pusing, berpikir bahwa dalam sedetik semuanya akan baik-baik saja. Ini tidak terjadi dan saya terbangun dengan sakit kepala. paramedis di sekitarku.” Itu terjadi pada bulan Mei, tapi saya langsung tahu bahwa kali ini berbeda, terakhir kali saya terbangun hampir seperti dalam mimpi dan kali ini saya terbangun entah dari mana.”

Kepanikanku semakin bertambah, aku tak bisa berkata-kata, aku tak bisa bergerak, aku berusaha memahami apa yang sedang terjadi. Ketika hal ini terjadi, saya ingat berpikir, “Saya bisa saja mati di sini.”

Tom Lockyer

“Ada lebih banyak kepanikan, saya tidak dapat berbicara, saya tidak dapat bergerak, saya mencoba memahami apa yang sedang terjadi. Saya ingat ketika hal ini terjadi, saya berpikir, “Saya bisa saja mati di sini.” Ini adalah pemikiran nyata yang telah saya pikirkan. “Saya tidak bisa bergerak atau bereaksi, saya panik. Saya merasakan mereka memasang infus di lengan saya. Ketika saya sadar kembali, saya merasa lega. Saya masih hidup dan untungnya hal itu terjadi di tempat kejadiannya,” jelas sang pesepakbola.

Aku mencari dan mencari jawaban. Itu hanyalah hari lain di kantor dan semuanya berjalan baik sampai apa yang terjadi terjadi.

Tom Lockyer

Tom Lockyer mengakui dia masih tidak tahu mengapa dia menderita dua kali serangan jantung: “Saya telah mencari jawabannya. Itu hanyalah hari biasa di kantor dan semuanya berjalan baik sampai apa yang terjadi.”

Saya berbicara dengan Eriksen, Daly Blind dan Charlie Wyke yang memiliki masalah jantung serupa

Tom Lockyer

“Saya berbicara dengan Eriksen, Daly Blind, dan Charlie Wyke yang semuanya memiliki masalah jantung serupa dan kesamaannya adalah mereka semua membutuhkan waktu untuk memproses apa yang terjadi. “Saya belum tahu apakah saya sudah bisa mengatasinya, tapi mungkin karena kita sebagai atlet bisa menghadapi sesuatu dengan cara yang berbeda dan memilah-milahnya,” jelasnya.

Jantungku berhenti selama dua menit empat puluh detik. Saya tahu saya benar-benar mati

Tom Lockyer

Tom Lockyer sangat jelas dan menegaskan bahwa jantungnya berhenti selama “dua menit empat puluh detik”: “Saya tahu saya benar-benar mati.”

Saat ini, Tom Lockyer sedang fokus pada kelahiran anaknya dan tes kesehatan yang masih dijalaninya, dan saat ini ia sudah tidak memikirkan untuk bermain sepak bola lagi.



Sumber