FOTO: Halaman Facebook resmi Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA).

Dua puluh dua obat lagi untuk berbagai penyakit telah disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) untuk dibebaskan dari pajak pertambahan nilai (PPN) agar lebih mudah diakses oleh konsumen.

Menurut Pemberitahuan FDA No. 2024-0329, yang ditandatangani oleh Direktur Jenderal Samuel Zacate, badan pengawas menyetujui Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR) untuk memasukkan 14 obat kanker, empat obat hipertensi, dan empat obat penyakit mental ke dalam daftar. obat-obatan dibebaskan dari PPN 12 persen.

Pernyataan tersebut tertanggal 15 Februari, namun baru dirilis di situs FDA pada hari Senin.

Obat kanker yang dibebaskan PPN adalah kapsul Sonidegib (sebagai fosfat) 200 miligram (mg); Pemetrexed (sebagai disodium heptahidrat) 100 mg bubuk; Asciminib (sebagai hidroklorida) dalam tablet 20 mg dan 40 mg; Palbociclib dalam tablet 75 mg, 100 mg dan 125 mg; Pemetrexed (sebagai disodium hemipentahydrat) 100 mg bubuk untuk infus dan 10 mg/mL larutan untuk injeksi; Cabazitaxel 60 mg/1.5 ml konsentrat untuk larutan injeksi; dan Entrectinib 100 mg dan kapsul 200 mg.

Untuk hipertensi, obat yang diberikan adalah Losartan Potassium+Amlodipine (sebagai besylate) tablet 100 mg/10 mg dan 100 mg/5 mg, dan Irbesartan+Amlodipine (sebagai besylate) tablet 300 mg/5 mg dan 300 mg/10 mg.

FDA juga mendukung cariprazine (sebagai hidroklorida) dalam kapsul 1,5 mg, 3 mg, 4,5 mg dan 6 mg sebagai pembebasan PPN. Cariprazine saat ini digunakan untuk mengobati skizofrenia dan episode manik atau campuran dan episode depresi yang berhubungan dengan gangguan bipolar.

Pembebasan PPN untuk obat-obatan ini mulai berlaku pada tanggal 19 Februari.

Sebagai contoh dampak pembebasan PPN, sepotong tablet salut selaput merek tertentu Losartan Potassium+Amlodipine (sebagai besylate) 100 mg/5 mg, digunakan untuk mengobati hipertensi ringan sampai sedang, efektif menurunkan darah. tekanan, saat ini dijual oleh jaringan toko obat populer seharga P30,75, termasuk PPN.

Sekarang dibebaskan dari PPN, harganya akan turun 10,7% menjadi P27,45.

Warga lanjut usia dan penyandang disabilitas yang berhak mendapatkan diskon tambahan 20% berdasarkan undang-undang dapat membeli obat yang sama dengan harga yang lebih rendah yaitu P21,96 – atau 28,6% lebih rendah dari harga jual aslinya yaitu P30,75.

Ke-22 obat tersebut menambah lebih dari 2.000 obat yang diindikasikan untuk pencegahan dan pengobatan diabetes, hipertensi, kanker, kolesterol tinggi, penyakit jiwa, tuberkulosis dan penyakit ginjal, serta obat dan alat kesehatan yang digunakan khusus untuk pencegahan dan pengobatan. COVID-19, yang dibebaskan dari PPN berdasarkan Undang-Undang Republik No. 10963, atau Undang-Undang Reformasi Pajak untuk Percepatan dan Inklusi atau Kereta Api, dan RA 11534, atau Undang-Undang Pemulihan Bisnis dan Insentif Pajak Bisnis ( MENCIPTAKAN).

Berdasarkan RA 11534, Departemen Kesehatan dan FDA akan mengidentifikasi obat-obatan tertentu untuk dimasukkan dalam Daftar Produk Kesehatan Bebas PPN yang pada akhirnya akan diteruskan ke BIR.

Zacate mendukung 22 obat baru tersebut menurut rilis terbaru FDA melalui surat tertanggal 5 Februari kepada Komisaris Pendapatan Internal Romeo Lumagui Jr.

Pembebasan PPN untuk obat-obatan dan peralatan medis yang tercakup dalam CREATE Act akan berlaku efektif pada tanggal FDA menerbitkan daftar terbaru, yang dapat diakses di

Pembaruan triwulanan

Menurut situs FDA, per 19 Februari, jumlah produk kesehatan yang dibebaskan PPN kini meliputi 538 obat hipertensi, 653 obat kanker, 288 obat penyakit jiwa, 74 obat tuberkulosis, 151 obat penyakit ginjal, 298 obat diabetes, 159 untuk kolesterol tinggi, 60 alat kesehatan yang digunakan langsung untuk mengobati COVID-19, dan 350 obat dan vaksin yang diresepkan dan digunakan langsung untuk mengobati COVID-19.

Berdasarkan undang-undang, FDA harus memberikan daftar terbaru 30 hari sebelum dimulainya setiap kuartal. Oleh karena itu, FDA harus menerbitkan daftar terbaru obat-obatan bebas PPN pada bulan Februari, Mei, Agustus, dan November setiap tahun.

Bulan lalu, BIR merilis Surat Edaran Memorandum Pendapatan No. 17-2024 pada 26 Januari, membebaskan 21 obat dari PPN berdasarkan Pemberitahuan FDA No. 2024-006 tanggal 2 Januari. 29 November 2023.

UNTUK MEMBACA: Update daftar obat bebas PPN; FDA menambahkan 59

Menteri Kesehatan Teodoro Herbosa menyambut baik penambahan obat baru ke dalam daftar pembebasan PPN karena akan menurunkan harga obat esensial tersebut.

“Salah satu hal yang ingin saya capai adalah menjadikan obat-obatan lebih mudah diakses dan lebih murah, sehingga lebih banyak orang sakit dapat memperoleh manfaat dari obat-obatan penyelamat jiwa ini. Artinya, semakin banyak masyarakat yang menerima obat-obatan tersebut dengan anggaran yang dialokasikan ke Kementerian Kesehatan, ”ujarnya. “Ini akan sangat membantu semua orang.”

Menurut Lumagui, BIR di bawah pengawasannya akan mengambil tindakan dan mengeluarkan surat edaran “yang akan membuat kehidupan masyarakat Filipina lebih mudah secara finansial.”


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

“Pemutakhiran daftar obat bebas PPN merupakan bagian dari pelayanan kepada Wajib Pajak. Kami akan memberikan informasi terbaru kepada pembayar pajak sesegera mungkin mengenai pengecualian yang diberikan kepada mereka berdasarkan undang-undang yang ada,” katanya. —DENGAN LAPORAN DARI INQUIRER RESEARCH INQ



Sumber