Kelompok oposisi Meksiko melakukan protes terhadap pemerintahan Presiden Meksiko Andrés Manuel López Obrador, menyerukan ‘pertahanan demokrasi’, di Mexico City, Meksiko, pada 18 Februari 2024. REUTERS/Luis Cortes

MEXICO CITY — Massa dalam jumlah besar memenuhi alun-alun utama Mexico City pada hari Minggu untuk mendukung otoritas pemilu negara tersebut, dan menuduh Presiden Andrés Manuel López Obrador mencoba melemahkan badan tersebut menjelang pemilihan presiden pada bulan Juni.

Penyelenggara mengatakan 700.000 orang hadir dalam demonstrasi yang mungkin menandai salah satu protes terbesar terhadap López Obrador di akhir pemerintahannya.

Pemerintah Mexico City, yang dikendalikan oleh partai MORENA yang dipimpin López Obrador, tidak segera mengumumkan jumlah korban jiwa.

UNTUK MEMBACA: Meksiko melampaui Tiongkok sebagai sumber utama impor barang AS

Protes tersebut, salah satu dari beberapa protes dalam beberapa tahun terakhir yang bertujuan untuk “melindungi” Lembaga Pemilihan Nasional (INE), terjadi setelah López Obrador mengirimkan paket reformasi konstitusi yang komprehensif kepada Kongres, yang mencakup peninjauan terhadap INE.

López Obrador tidak merahasiakan bahwa paket tersebut bertujuan untuk mempengaruhi perdebatan menjelang pemungutan suara tanggal 2 Juni di mana penerus politiknya, Claudia Sheinbaum, kemungkinan besar akan menang, meskipun presiden mengatakan kecil kemungkinannya bahwa sebagian besar reformasi akan disetujui. .

Salah satu dari mereka akan mengubah INE menjadi Institut Nasional Pemilu dan Konsultasi, yang akan mengambil alih badan pemilu lokal di negara tersebut dan mengurangi jumlah penasihat yang memimpin kelompok tersebut. Hal ini juga mengharuskan hakim pemilu dipilih berdasarkan suara terbanyak.

“Pihak berwenang berusaha untuk melenyapkan (lembaga-lembaga otonom), menundukkan atau mengambil alih lembaga-lembaga tersebut,” kata Lorenzo Cordova, mantan pimpinan INE, kepada massa. “Kami melihat serangan sengit terhadap institusi-institusi ini.”

Presiden telah lama menyatakan antipatinya terhadap INE, bahkan menuduh lembaga pemilu membantu merekayasa kekalahannya ketika ia mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2006 dan 2012.

Para pengunjuk rasa pada hari Minggu menuduh López Obrador ikut campur dalam upaya memusatkan kekuasaan di tangan pemerintahan partainya, meskipun López Obrador mengatakan dia akan menghormati hasil pemilu.

Para pengunjuk rasa juga menggunakan protes tersebut untuk berdemonstrasi menentang ciri-ciri lain dari pemerintahan López Obrador, termasuk apa yang mereka tuduhkan sebagai kegagalan dalam membendung kekerasan yang meluas dan program belanja sosial.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

“Pemerintahan saat ini sedang membawa kita menuju bencana,” kata Maria de los Angeles Lopez. “Takut turun ke jalan, takut uang kita tidak cukup lagi, makanya saya datang protes.”



Sumber