Marinir Ukraina dari Brigade ke-35 menembakkan peluncur granat otomatis AGS-17 ke arah posisi Rusia di pinggiran Avdiivka, Ukraina, 19 Juni 2023. Pasukan Ukraina berada di bawah tekanan kuat dari upaya gigih Rusia untuk menyerang kota penting yang strategis di Ukraina timur dari Avdiivka, kata para pejabat. Tentara Kiev sedang berjuang mengatasi kekurangan amunisi ketika pasukan Kremlin berupaya meraih kemenangan di medan perang menjelang peringatan dua tahun invasi besar-besaran ke Moskow dan menjelang pemilihan presiden Rusia pada bulan Maret. FOTO DARI FILE AP

KYIV, Ukraina — Berkurangnya amunisi mengancam dominasi Ukraina di garis depan sepanjang 1.000 kilometer (620 mil) di bawah serangan artileri Rusia. Garis pertahanan berada dalam bahaya.

Pasukan Ukraina mundur dari kota Avdiivka di wilayah Donetsk pada hari Sabtu setelah serangan harian Rusia dari tiga arah selama empat bulan terakhir.

Avdiivka adalah benteng posisi Ukraina jauh di dalam negeri, jauh dari Rusia. Sebagai kota garis depan sejak Rusia pertama kali menginvasi Ukraina pada tahun 2014, pemukiman berbenteng dengan labirin parit dan terowongan ini berfungsi melindungi pusat logistik penting – yang kurang memiliki benteng – di wilayah barat.

BACA: Ukraina menarik diri dari Avdiivka karena kekurangan

Penyitaan wilayah tersebut meningkatkan moral Rusia dan menegaskan bahwa pasukan Kremlin kini menentukan kecepatan pertempuran, yang menimbulkan kekhawatiran bagi pasukan Ukraina yang hanya memperoleh sedikit kemajuan sejak serangan balasan mereka tahun lalu.

Kelambanan Kongres

Pemerintahan Biden menghubungkan kekalahan Avdiivka dengan kelambanan Kongres terkait bantuan militer senilai $60 miliar ke Ukraina.

Presiden Joe Biden mengatakan dia mengatakan kepada Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy melalui panggilan telepon pada hari Sabtu, setelah Ukraina mengumumkan penarikan pasukan dari Avdiivka, bahwa dia tetap yakin pendanaan AS pada akhirnya akan disetujui. Namun ketika wartawan bertanya kepadanya apakah dia yakin kesepakatan dapat dicapai sebelum Ukraina kehilangan lebih banyak wilayah, Biden menjawab: “Saya tidak yakin.”

Persediaan yang semakin menipis

Associated Press mewawancarai lebih dari selusin komandan, termasuk kepala unit artileri, di zona pertempuran paling intens dalam perang tersebut pada minggu-minggu sebelum jatuhnya Avdiivka. Mereka mengatakan kekurangan pasokan, yang melanda pasukan Ukraina sejak invasi besar-besaran, memburuk pada musim gugur lalu.

Berkurangnya pasokan artileri jarak jauh yang dipasok Barat, khususnya, berarti bahwa pasukan Ukraina terhambat untuk menyerang sasaran bernilai tinggi jauh di belakang garis pertahanan Rusia, tempat berkumpulnya peralatan berat dan personel.

Selama berminggu-minggu, pasukan Ukraina di garis depan mengeluhkan kekurangan amunisi yang kritis, dan beberapa baterai artileri hanya bertempur dengan 10% dari pasokan yang mereka butuhkan. Putus asa untuk menghemat peluru, para pemimpin militer memerintahkan unit-unitnya untuk menembak hanya pada sasaran yang tepat. Namun para komandan di lapangan mengatakan hal ini tidak cukup untuk membendung musuh yang memiliki persediaan lebih banyak. Kekhawatiran semakin berkembang bahwa, tanpa bantuan militer, jatuhnya Avdiivka dapat terulang kembali di tempat lain di garis depan.

Kemenangan bagi Moskow

Penarikan tentara Ukraina dari kota yang dijaga ketat itu memberi Rusia kemenangan terbesarnya sejak pertempuran Bakhmut tahun lalu. Hal ini akan memungkinkan pasukan Kremlin untuk memajukan serangan mereka lebih jauh ke barat, lebih jauh ke wilayah yang dikuasai Ukraina, dan di wilayah yang tidak memiliki benteng yang kuat. Pokrovsk, persimpangan kereta api di timur, bisa menjadi sasaran Rusia berikutnya, kata blogger militer.

BACA: Rusia mengklaim ‘kendali penuh’ atas Avdiivka Ukraina

Pejabat militer Rusia dan blogger perang mengatakan penangkapan Avdiivka mengurangi ancaman terhadap kota Donetsk yang dikuasai Rusia.

Menyimpan cangkang

“Saat ini kekurangan amunisi cukup parah. Kami terus-menerus dijanjikan bahwa akan ada lebih banyak lagi yang akan terjadi, tapi kami tidak mengantisipasi hal itu akan terjadi,” kata Khorobryi, komandan pasukan artileri. Baterai mereka hanya memiliki 5 hingga 10 persen amunisi yang dibutuhkan, katanya.

Hal ini, katanya, menghilangkan kemampuan pasukan untuk menyerang dan merebut kembali wilayah secara efektif. Yang lebih buruk lagi, Ukraina kehilangan pejuangnya karena tidak dapat menyediakan perlindungan infanteri.

Dia, seperti petugas polisi lain yang diwawancarai untuk cerita ini, berbicara dengan syarat hanya nama depan mereka yang digunakan untuk alasan keamanan.

“Kami tidak punya apa-apa untuk dilawan, kami tidak punya apa-apa untuk menutupi garis depan kami,” kata Valerie, yang memimpin unit howitzer yang menggunakan amunisi 155mm standar NATO. Untuk mengusir serangan Rusia, dia mengatakan dibutuhkan 100 hingga 120 peluru per unit per hari. Saat ini, mereka memiliki sepersepuluh dari jumlah tersebut, katanya.

Rusia mengubah taktik

Tentara Ukraina yang ditempatkan di Avdiivka mengatakan bahwa sebelum kota itu jatuh, Rusia mengubah taktik untuk memanfaatkan kekurangan amunisi yang parah.

Alih-alih mengirimkan sejumlah kendaraan bersenjata, pasukan Moskow mulai mengirimkan gelombang kelompok infanteri yang lebih kecil untuk melawan pasukan Ukraina dari jarak dekat. Artinya, pasukan Ukraina harus menembakkan amunisi “lima kali” lebih banyak untuk menjaga jarak.

“Musuh juga memahami dan merasakan kemampuan kami sehingga dapat berhasil,” kata Chaklun, seorang prajurit Brigade 110.

Utara yang rapuh

Ada banyak kekhawatiran mengenai dampak kekurangan amunisi terhadap pasukan Ukraina di sektor garis depan lainnya. Jalur Kupiansk, di timur laut Ukraina, rapuh. Rusia telah mengintensifkan serangan ke arah ini selama berbulan-bulan dalam upaya merebut kembali pusat logistik penting yang hilang pada musim gugur tahun 2022.

Yuri, komandan Brigade ke-44 di Kupiansk, mengatakan unit pengintaian udaranya mendeteksi banyak sasaran jarak jauh, termasuk mortir dan peluncur granat Rusia, namun karena tidak memiliki cukup amunisi, mereka tidak dapat mengenai sasaran tersebut.

Sebaliknya, dia tidak punya pilihan selain menyaksikan musuhnya membangun cadangan dari jarak jauh.

Oleksandr, komandan batalion Brigade ke-32 di Kupiansk, mengatakan dia memiliki cukup amunisi – untuk saat ini.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

“Tapi itu tergantung intensitas pihak Rusia. Kalau bertambah, tidak cukup untuk mempertahankan garis ini,” ujarnya.



Sumber