FOTO DARI FILE INQUIRIER

MANILA, Filipina – Dewan Koordinasi Asosiasi Pendidikan Swasta Filipina (Cocopea) pada Selasa memperingatkan para anggota parlemen untuk berhati-hati dalam memperkenalkan amandemen terhadap Konstitusi 1987, dengan mengatakan bahwa hal tersebut dapat menimbulkan dampak yang rumit dan berkepanjangan bagi masyarakat Filipina.

Presiden Cocopea Albert Delvo, dalam sidang Senat mengenai Resolusi No. 6 Kedua Kamar, mengatakan bahwa mereka belum mencapai posisi pasti dalam mengubah Piagam Ekonomi (Cha-cha).

“[But] perbincangan awal yang dilakukan oleh basis kami mengarah pada hal ini – bahwa kami dengan hormat mendesak para legislator untuk berhati-hati dalam melakukan perubahan terhadap ketentuan-ketentuan yang relevan. [of the Constitution] karena hal ini akan mempunyai implikasi yang rumit dan berjangka panjang bagi generasi Filipina di masa depan,” kata Delvo.

Mengenai alasan mereka meminta anggota parlemen untuk berhati-hati, Delvo mengatakan bahwa mengizinkan warga negara asing – misalnya – untuk mengontrol, memiliki dan mengelola lembaga pendidikan Filipina “dapat merugikan masalah budaya, nilai-nilai, moral dan spiritual Filipina.”

Meskipun demikian, Delvo menekankan bahwa mereka terbuka untuk bekerja secara konstruktif dengan para pembuat kebijakan untuk “menemukan cara dan sarana serta benar-benar meningkatkan” kualitas pendidikan di negara tersebut dan menjaga kepentingan rakyat Filipina.

‘Bukan masalah yang mendesak’

Dalam persidangan selanjutnya, Delvo mengakui bahwa penerapan reformasi atau perubahan pada bagian-bagian yang tercakup dalam Konstitusi “dapat dilakukan jauh di kemudian hari”.

“Ini bukan hal yang mendesak saat ini, kenapa? Pertama, kami belum membuat departemen-departemen pemerintah seperti Komisi Pendidikan Tinggi, Otoritas Pendidikan Teknis dan Pengembangan Keterampilan serta Departemen Ilmu Pengetahuan dan Teknologi bekerja sama secara aktif dan penuh semangat secara harmonis dan terkoordinasi,” tegasnya.

Lebih lanjut, Delvo mencatat bahwa negara tersebut “belum benar-benar serius dalam mengizinkan lulusannya menjadi produsen, pembuat, pabrikan, dan pengirim barang.”

“Dan hal lainnya adalah: kami lebih memilih untuk memperbaiki kebijakan dan implementasi, dan pemerintah tampaknya terlalu banyak mengatur dan berlebihan terkait dengan lembaga pendidikan swasta,” tambahnya.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.



Sumber