Berikut ringkasan singkat berita utama hari ini:

Amerika Serikat mengirimkan pesawat pembom berkemampuan nuklir dalam patroli gabungan pertamanya dengan militer Filipina di Laut Filipina Barat (WPS), yang mendorong militer Tiongkok mengirimkan pasukannya ke sana untuk memantau aktivitas tersebut.

Tiga pesawat tempur ringan FA-50 Angkatan Udara Filipina (PAF) terbang pada hari Senin bersama dengan pembom strategis jarak jauh B-52H Stratofortress yang dikerahkan oleh Angkatan Udara Pasifik AS. Penerbangan gabungan tersebut mencakup 90 mil laut (166,7 kilometer) barat Candon, Ilocos Sur, dan 50 NM (92,6 km) barat laut Lubang, Mindoro, di dalam zona ekonomi eksklusif Filipina, kata PAF dalam komunikasinya.

Presiden Ferdinand Marcos Jr. mengatakan pada hari Selasa bahwa dia bingung dengan semua keributan politik mengenai usulan amandemen Konstitusi, dan mengatakan bahwa amandemen tersebut telah diselesaikan “berbulan-bulan yang lalu” selama diskusi dan konsultasinya dengan kedua pemimpin kongres.

Bapak Marcos menegaskan kembali bahwa Senat akan memimpin dalam menyusun usulan amandemen Piagam.

Pabrik pelat nomor Kantor Transportasi Darat (LTO) akan beralih ke jadwal operasi 24 jam untuk mengatasi penumpukannya, kata para pejabat kepada panel Dewan Perwakilan Rakyat pada hari Selasa.

Dalam sidang komite transportasi DPR, kepala bagian properti LTO Clarissa Ogsimer mengatakan bahwa setelah pabrik pelat menyelesaikan semua pekerjaan pemeliharaan, produksi akan beroperasi 24 jam sehari, meningkatkan produksi harian sebesar 38 ribu pelat untuk 48,600 pelat.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.



Sumber