Andreas Brehmemantan pemain Kerajaan Zaragoza musim 92/93, di mana gol dicetak dari tendangan penalti yang membuat Jerman meraih gelar juara dunia pada tahun 1990, meninggal pada usia 63 tahun.

Kematian mantan pemain HSV Barmbek-Uhlenhorst, FC Saarbrucken, Kaiserslautern, Biara Bayern, Inter Milan kamu Saragosa rekannya saat ini memberitahunya, Susanna Schaefer.

Pers Jerman melaporkan bahwa Andreas Brehme, siapa Dia segera dirawat di Klinik Universitas di Munich (terletak di Ziemssenstrasse) dan meninggal karena serangan jantung..

Karier sepak bola Andreas Brehme: Jerman, Italia, dan Spanyol

Andy Brehme, seorang bek sayap dan gelandang yang bisa bermain seimbang dengan kedua kakinya, dianggap sebagai salah satu pesepakbola paling elegan pada masanya.

Ia memulai karirnya di Barmbeck Uhlenhorst, sebuah tim dari kampung halamannya di Hamburg.

Setelah lima musim, ia mendapat kesempatan untuk bergabung dengan Kaiserslautern, dan setelah lima tahun, Bayern mengetuk pintunya pada tahun 1986.

Pada tahun 1988, Brehme bergabung dengan Inter Milan untuk bergabung dengan rekan senegaranya Klinsmann dan Matthaus di tim Italia dan memenangkan tiga gelar liga di bawah asuhan Giovanni Trapattoni (Scudetto, Supercoppa Italiana dan Piala UEFA).

Empat tahun di Italia, hanya satu musim di Zaragoza (31 pertandingan dan 4 gol) untuk kembali ke Kaiserslautern, tempat ia jatuh cinta dari tahun 1993 hingga 1998.

Andreas Brehme telah pensiun memenangkan 2 Bundesliga (satu bersama Bayern pada tahun 1987 dan satu lagi dengan Kaiserslautern pada tahun 1998).

Andreas Brehme, hukuman karena “kebohongan” dalam sejarah sepak bola Jerman: juara dunia 1990.

Brehme, yang bermain 86 kali untuk Jerman, Dia mencetak gol kemenangan untuk tim Jerman lima menit sebelum akhir final.

“Hukuman untuk Kebohongan” Brehme akan membuat Jerman menjadi juara dunia

Brehme Dia mengambil penalti kontroversial dengan kaki kanannya yang lebih lemah untuk mengelabui Goycochea dan menang 1-0 melawan Argentina.

Ia juga memenangkan Piala Eropa bersama Jerman pada tahun 1996.

Enam belas tahun kemudian, Brehme mengakui bahwa itu bukanlah penalti: “Tekel Sensini terhadap Völler benar”

Pada tahun 2006, Brehme mengaku di sebuah surat kabar ‘Negara’ bahwa dalam penalti maksimum penentu yang diberikan oleh Edgardo Codesal tidak ada pelanggaran yang dilakukan Roberto Sensini terhadap Völler: “Itu bukan penalti… Sebelum pertandingan ini mereka memberikan penalti kepada Klaus Augenthaler, tapi yang saya cetak bukan.” “

Itu bukan penalti… Sebelum pertandingan ini mereka memberikan tendangan penalti kepada Klaus Augenthaler, tapi yang saya cetak tidak diambil.

Brehme di El País pada tahun 2006

“Tekel Sensini terhadap Völler benar, tapi melakukannya di area penalti berbahaya,” kata bek asal Jerman itu.

Reaksi dalam sepak bola atas kematian Andreas Brehme

“Andreas Brehme telah meninggal dunia. Mantan pemain Real Zaragoza pada musim 1992/93 dan juara dunia bersama Jerman. Kami akan selalu mengingatmu, Andreas. Beristirahatlah dengan tenang,” tulis Real Zaragoza di X (Twitter).

“Beristirahatlah dengan tenang, Andi!” – tulis tim Jerman di Twitter.

“FC Bayern sangat terkejut dengan kematian mendadak Andreas Brehme. Kami akan selalu membawa Andreas Brehme di hati kami sebagai seorang juara dunia dan, yang terpenting, sebagai pribadi yang unik. Dia akan selalu menjadi bagian dari keluarga FC Bayern. Beristirahatlah dengan damai! damai, Andi sayang!” – Bayern berbagi di jejaring sosial.

“Kaiserslautern menyesali hilangnya Andreas Brehme. Total, ia mengenakan seragam Setan Merah selama 10 tahun dan dinyatakan sebagai juara Jerman dan pemenang piala bersama FCK. Pada tahun 1990, berkat tendangan penalti, ia membawa tim Jerman meraih gelar juara dunia dan akhirnya menjadi legenda sepak bola. Keluarga FCK sangat terkejut dan turut berduka cita bersama keluarga dan sahabat Andi Breme. Kami akan menghormati ingatannya,” tulis Kaiserslautern.

“Pemain hebat, Interista hebat. Ciao Andy, selamanya seorang legenda,” tulis Inter Milan, mengucapkan selamat tinggal kepada Brehme.

Real Madrid menerbitkan pernyataan setelah menerima informasi tentang kematian Andreas Brehme: “Real Madrid CF, presiden dan dewan direksi sangat menyesalkan meninggalnya Andreas Brehme, seorang legenda sepak bola Jerman dan dunia.

Real Madrid ingin menyampaikan belasungkawa dan simpatinya kepada keluarga, rekan satu tim, klub dan semua orang yang dicintainya.

Andreas Brehme meninggal pada usia 63 tahun. Beristirahat dalam damai”.

Andy, kamu satu-satunya pemain yang tidak pernah tahu kaki mana yang paling baik memukul bola. Center Anda merupakan suatu kemuliaan yang diberkati bagi kami yang berhasil mencapai garis finis. Saya senang bisa bermain dengan juara dunia

Xavier Aguado, teman Brehme dari Zaragoza

Xavier AguadoRekan setim Brehme dari Real Zaragoza ingin mengucapkan selamat tinggal kepada pesepakbola Jerman itu: “Hari yang sangat menyedihkan, kamu pergi dengan sangat cepat, Andy. Anda adalah satu-satunya pemain yang tidak pernah tahu kaki mana yang paling baik dalam memukul bola. Salib Anda adalah berkah bagi mereka. yang “Kami telah mencapai garis finis. Senang sekali bisa bermain bersama sang juara dunia. Beristirahatlah dengan tenang.”



Sumber