Dalam gambar yang disediakan oleh New Hampshire Fish and Game, petugas konservasi Ikan dan Game New Hampshire Levi Frye, kiri, dan Jeremy Broughton dari Androscoggin Valley Search and Rescue bersiap untuk melakukan misi penyelamatan di stasiun pangkalan Cog Railway, Sabtu , 17 Februari 2024, di Mount Washington, NH Sebuah tim penyelamat menggunakan Cog Railway untuk menghemat waktu, namun masih membutuhkan lebih dari 10 jam untuk menyelamatkan seorang pejalan kaki dalam kondisi yang mencakup angin berkecepatan hingga 90 mph (90 mph) pada Gunung Washington di New Hampshire, kata pihak berwenang. (Sersan Glen Lucas/Ikan dan Permainan New Hampshire melalui AP)

MEREDITH, New Hampshire — Ketika suhu turun drastis di Gunung Washington dan angin kencang membuat hampir mustahil untuk melihat, pendaki Cole Matthes mulai menyimpang dari jalan setapak. Kemudian dia menabrak bongkahan es yang tertutup salju dan meluncur ratusan kaki ke dalam jurang.

Kejatuhannya pada hari Sabtu memicu misi penyelamatan selama 11 jam menggunakan jalur kereta api Cog yang terkenal di gunung tersebut dan menuai kritik tajam dari tim penyelamat, yang mengatakan bahwa pendaki tersebut membuat “banyak keputusan yang buruk” dalam mempersiapkan pendakian dan kemudian memutuskan untuk melanjutkan perjalanan.

Baik Matthes maupun tim penyelamat sepakat bahwa tanpa bantuan, dia akan meninggal dalam beberapa jam.

BACA: Pendaki AS ditemukan setelah dua minggu hilang di hutan Hawaii

“Saya sangat berterima kasih kepada 11 pria yang menyelamatkan hidup saya pada hari Sabtu dan saya juga sangat menyesal mereka mempertaruhkan hidup mereka untuk menyelamatkan saya,” kata Matthes kepada Associated Press. “Saya tentu saja membuat keputusan yang buruk dan tidak siap untuk perjalanan ini.”

Matthes, seorang insinyur berusia 22 tahun dari Portsmouth, New Hampshire, mengatakan dalam sebuah wawancara online bahwa dia memiliki banyak pengalaman mendaki, tetapi tidak selama kondisi musim dingin yang keras. Dia berangkat dengan sepatu salju berduri, berencana menyelesaikan putaran Ammonoosuc Ravine Trail yang menantang sepanjang 15 kilometer, yang memiliki ketinggian 1.300 meter (4.200 kaki).

New Hampshire Fish and Game mengatakan ketika kondisi memburuk, Matthes mengabaikan saran dari pendaki lain untuk kembali.

“Meski saya melihat sekelompok pendaki berbalik arah di Lake of the Clouds Cabin, saya memutuskan untuk melanjutkan perjalanan dengan pendaki lainnya,” kata Matthes. “Saya tidak mendaki sendirian saat itu dan kondisi cuaca belum mencapai puncaknya.”

Begitu berada di atas garis pohon, kata Matthes, dia beralih dari sepatu salju ke sepatu bot dengan paku mikro karena saljunya tidak dalam dan lebih mudah untuk menavigasi bebatuan dan punggung bukit. Tapi kemudian dia kehilangan visibilitas. Dia tergelincir ke jurang sesaat sebelum tengah hari, melukai dirinya sendiri dan pergelangan kakinya terkilir. Dia menelepon 911.

Ryan Presby, pengelola Kereta Api Mount Washington Cog, mengatakan dia naik kereta tiga kali bersama tim penyelamat. Ketika kecepatan angin mencapai 145 km/jam dan suhu turun drastis, dia khawatir mesin diesel kereta akan membeku dan kereta akan macet. Dia meminta tim penyelamat untuk melompat secepat mungkin ketika mereka mencapai tujuan.

Levi Frye, petugas konservasi Fish and Game, adalah salah satu dari kelompok pertama yang terdiri dari tiga penyelamat yang melompat dari kereta. Dia mengatakan sudah jelas bahwa mereka membutuhkan crampon untuk menghadapi es dan angin kencang.

BACA: Pendaki hilang ditemukan setelah 18 hari di hutan belantara Selandia Baru

“Kami memperjuangkannya sepanjang waktu. Tentu saja mampu membuat Anda terjatuh, apalagi dengan ransel yang berat, ”kata Frye. “Visibilitas sangat buruk karena banyaknya salju yang bertiup.”

Jalan setapak itu ditandai dengan tumpukan batu, kata Frye. Karena jarak pandang sangat buruk, mereka menggunakan sistem yang disebut lompat. Satu orang akan tetap berada di landmark pertama sementara yang lain akan mencoba menemukan landmark berikutnya. Orang ketiga tetap berada di tengah untuk menjaga kontak dengan keduanya.

Tetap aman berarti menemukan keseimbangan antara tidak merasa terlalu dingin dan tidak terlalu banyak berkeringat, karena membekukan keringat lebih berbahaya lagi, kata Frye.

Setelah beberapa jam berada di jurang, kata Matthes, angin bertiup kencang dan dia melihat Cloud Lake Cabin di kejauhan. Meski nyeri, kaki dan pergelangan kakinya menopang berat badannya. Dia berhasil naik kembali ke punggung bukit dan mencapai kabin, berlindung di bawah, di lokasi darurat yang oleh penyelamat disebut sebagai gua. Dia menelepon 911 lagi untuk memperbarui lokasinya.

Meringkuk untuk menghalangi angin, Frye dan rekan satu timnya menerima pesan tersebut. Ketika mereka tiba di Matthes, sekitar jam 6 sore, hari sudah gelap.

Dalam gambar yang disediakan oleh New Hampshire Fish and Game, salju menutupi rel kereta menuju puncak Gunung Washington, di atas stasiun pangkalan Cog Railway, Sabtu, 17 Februari 2024, di Mount Washington, NH.  Cog Railway untuk mempersingkat waktu, namun masih diperlukan waktu lebih dari 10 jam untuk menyelamatkan seorang pejalan kaki dalam kondisi yang mencakup angin berkelanjutan hingga 90 mph di Gunung Washington di New Hampshire, kata para pejabat.  (Petugas Konservasi Brad Jones/New Hampshire Fish and Game melalui AP)

Dalam gambar yang disediakan oleh New Hampshire Fish and Game, salju menutupi rel kereta menuju puncak Gunung Washington, di atas stasiun pangkalan Cog Railway, Sabtu, 17 Februari 2024, di Mount Washington, NH. Cog Railway untuk mempersingkat waktu, namun masih memerlukan waktu lebih dari 10 jam untuk menyelamatkan seorang pejalan kaki dalam kondisi yang mencakup angin berkelanjutan hingga 90 mph di Gunung Washington di New Hampshire, kata para pejabat. (Petugas Konservasi Brad Jones/New Hampshire Fish and Game melalui AP)

“Saya sangat lega ketika tim penyelamat pertama tiba,” kata Matthes. “Bahkan dengan tempat berlindungku, aku tidak akan bisa bertahan malam dalam kondisi seperti ini.”

Sepatu bot Matthes membeku, kata Frye. Prioritas utamanya adalah mengeluarkannya dari pakaian basahnya dan mengenakan pakaian kering. Mereka memberinya air hangat dan elektrolit serta mengikat pergelangan kakinya saat lebih banyak tim penyelamat datang. Pada pukul 21.30, mereka merasa dia sudah stabil dan siap berangkat.

“Dia sangat ingin mencoba berjalan,” kata Frye. “Kami akhirnya menghubungkan dia dengan penyelamat lain yang menahannya.”

Beberapa ratus meter pertama sulit, kata Frye. Namun begitu mereka sampai di bawah garis pohon, mereka mendapat perlindungan lebih dari angin. Mereka kembali ke markas sebelum jam 11 malam.

Usai dirawat, Matthes mengaku menolak saran tim penyelamat untuk membawa ambulans ke rumah sakit karena menurutnya biayanya mahal. Sebaliknya, dia berkendara ke sana.

“Saat ini saya sedang dalam masa pemulihan dari radang dingin di jari kaki saya,” kata Matthes.

New Hampshire Fish and Game mengatakan Matthes tidak memiliki perlengkapan atau perlengkapan yang memadai, tidak merencanakan cuaca atau membuat keputusan yang baik. Di masa lalu, badan tersebut telah berupaya untuk memulihkan biaya penyelamatan dari beberapa pendaki yang dianggap lalai. Badan tersebut mengatakan belum membuat keputusan apakah akan menyelamatkan Matthes.

Matthes mengatakan dia menyadari kemungkinan dampak finansial ketika dia pertama kali menelepon 911.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

“Tetapi saya tahu jika saya tidak meminta bantuan, saya tidak akan bisa turun,” kata Matthes. “Pada akhirnya, saya masih hidup dan hanya itu yang bisa saya minta.”



Sumber