untuk sayaSulit untuk memahami dunia olahraga profesional tanpa merek-merek ternama yang menyertainya. Perjuangan untuk mendapatkan bintang sebanyak mungkin dan dengan demikian memastikan ikatan yang langgeng sudah menjadi hal klasik di antara perusahaan internasional besar di industri ini. Lamine Yamal dan “kontrak” barunya dengan Adidas Ini adalah front tertutup terakhir dalam panorama global yang menarik.

Lebih dari setahun yang lalu, perhatian juga tertuju pada Vinicjusz menyusul perkelahian dengan Nike yang membuat merek Amerika Utara itu dalam ketegangan selama pertarungan rumit dengan pemain Real Madrid tersebut. Pemain asal Brasil itu bahkan mengecat sepatunya dengan warna hitam sebagai protes, mengencangkan tali yang tidak putus berkat kesepakatan akhir antara kedua pemain.

Langkah Haaland untuk mencari penawar tertinggi kembali menyebabkan gempa bumi dalam sepak bola. Pelatih asal Norwegia itu mengakhiri kontraknya dengan Nike pada tahun 2022 dan sejak itu mengabdikan dirinya untuk “bermain” dengan Adidas dan Puma, menampilkan artikel dari perusahaan-perusahaan tersebut di media sosial. Tekanannya sedemikian rupa hingga Nike mengontrak striker Manchester City itu dengan kontrak emas yang setara dengan Cristiano Ronaldo sendiri.

Jika kita fokus pada Real Madrid. Atau lebih tepatnya, di masa depan Real Madrid. Kami bisa dibilang menemukan dua duta terbaik Adidas dan Nike di sepak bola: Bellingham dan Mbappé. Dengan berakhirnya Messi dan Benzema, pemain asal Inggris ini kini mewakili paku membara yang dipegang merek Jerman tersebut dalam sepak bola. Sementara itu, pemain Prancis itu akan memecahkan semua rekor bersama Nike ketika ia tiba di ibu kota Spanyol musim panas mendatang.

PEMAIN SEPAKBOLA BERBAYAR TERBAIK

  1. Neymar – Puma (26 juta)
  2. Leo Messi – Adidas (21 M)
  3. Cristiano Ronaldo – Nike (17M)
  4. Kylian Mbappé – Nike (16M)
  5. Winicjusz – Nike (7M)

Namun ada pertarungan yang lebih terbuka dalam dunia pemasaran sepak bola. Dan permintaan utama para penggemar, yang klub dan mereknya menghasilkan jutaan euro setiap tahunnya, adalah T-shirt.. Dan di sinilah Adidas nampaknya mempunyai keuntungan. Ia menguasai tiga dari lima klub teratas dalam peringkat menurut data Football Benchmark. Apalagi, menurut laporan Barcelona, ​​kontrak klub Catalan itu dengan Nike bakal terancam bahaya serius.

“Kami dihadapkan pada situasi yang tidak diinginkan karena mereka tidak menggantikan material kami dan pesaing kami membayar kami dua kali lipat dari Nike. Apakah kami mempertimbangkan untuk mengakhiri kontrak?”, meyakinkan Laporta sendiri di Rac1.

Puma akan melengkapi podium dengan seragam City sebagai ‘permata di mahkota’ dan menguasai tim-tim klasik seperti AC Milan dan Borussia Dortmund, sedangkan Inggris Berang-berang dan Umbro Mereka akan melengkapi lima besar dengan klub-klub terbesar di skuad mereka.

“Tembakan Besar” Salma.

Di kalangan wanita, yang terakhir terkena dampak besar adalah Spanyol Salma Paraluelo. Setelah bermain di Piala Dunia terakhir dan memantapkan dirinya sebagai salah satu bintang “super Barcelona”, pemain Aragon meninggalkan Adidas setelah tawaran menakjubkan dari Nike yang menempatkannya di puncak ratu. Alexia Putellas.

Namun pria (dan wanita) tidak hidup hanya dari sepak bola. Faktanya, euro dan dolar bahkan lebih menarik di olahraga lain. Patrick Mahomessaat ini pemain sepak bola Amerika terbaik di dunia, menerima 20 juta setiap musim karena menjadi duta Adidas; Tom Brady, Dia sekarang sudah pensiun dan menghasilkan lebih dari $10 juta per tahun dengan Under Armour, yang juga mengontrak media wide receiver Vikings. Justin Jefferson.

Carlitos bisa mendobrak pasar

Sebuah fenomena tenis Spanyol Carlos Alcaraz Dia meninggalkan Lotto pada usia 16 tahun setelah Nike mengetuk pintunya. Sekarang dia menggosok tangannya bahwa pada akhir tahun 2025 dia harus memperpanjang kontrak dengan merek Amerika Utara tersebut. Ada spekulasi bahwa Murcian mungkin menjadi orang yang berpenghasilan tertinggi dalam sejarah tenis melebihi 10 juta yang diterima Federer (Uniqlo), Nadal (Nike) dan Djokovic (Lacoste), dan 15 juta yang baru saja ditandatangani Sinner dengan Nike.

Ada orang Amerika di tim wanita Coco Gauff hampir menempatkan “sorpasso” di peringkat teratas berkat kontrak baru dengan New Ballance yang mengancam supremasi kaum tak tersentuh Naomi Osaka. Orang Jepang itu memecahkan semua rekor Serena Williams dan Maria Sharapova setelah meninggalkan Adidas demi Nike, dan kini dia kembali ke lintasan setelah melahirkan anak pertamanya.

Permata lain dari olahraga American New Ballance adalah para atletnya Sydney McLaughlin. Juara dunia dan Olimpiade saat ini dalam lari gawang 400 meter menerima hampir PLN 2 juta setahun dari perusahaan olahraga tersebut. Sydney bersama dengan wajah tim Atletik Amerika Serikat yang sangat kuat Nuh Lyles yang juga mengoleksi figur Adidas yang bagus.

Bola basket dan sepatu kets ikoniknya sedang mengadakan perang penandatanganan bintangnya sendiri. Munculnya kemungkinan lain seperti Skechers (Julios Rundle) atau Under Armour yang menambahkan, memperluas persenjataan mereka dengan kedatangan Joel Embiid, memperluas cakupannya sedikit lagi.

Lebron James atau Kevin Durant Mereka tetap setia pada Nike, yang lain, seperti Luka Doncic dan Zion Williamson, telah beralih ke Jordan Brand (lini Nike lainnya).

Pemain NBA terkenal

  • LeBron James (Nike)
  • Kevin Durant (Nike)
  • Giannis Antetokounmpo (Nike)
  • James Harden (Adidas)
  • Damian Lillard (Adidas)
  • Donovan Mitchell (Adidas)
  • Zion Williamson (Merek Jordan)
  • Luka Doncic (Merek Jordan)
  • Jayson Tatum (Merek Jordan)
  • Steph Kari (Di Bawah Armor)
  • Joel Embiid (Di Bawah Armor)
  • Kawhi Leonard (Keseimbangan Baru)
  • Bola LaMelo (Puma)

Sebuah “jarang” di saat krisis

Ini bukan momen terbaik untuk merek besar dan klasik. Krisis ekonomi yang disebabkan oleh pandemi ini sangat parah dan menimbulkan masalah yang sangat rumit bagi banyak dari mereka. Kegagalan pasar saham masih membuat nilai-nilai mereka jauh dari dunia MSCI. Adidas, Under Armour, Puma, Nike… tidak ada yang luput. Atau lebih tepatnya, hampir tidak ada seorang pun. Dan itu saja Lululemon ternyata menjadi satu-satunya pengecualian pada saat-saat yang umumnya buruk.

Pengenalan kuat Lululemon ke jejaring sosial sebagai “Tik Tok”, kebijakan format berkelanjutan yang dinyatakan, dan komitmen besarnya terhadap olahraga wanita telah membuat perusahaan Kanada ini jarang ditemukan di antara raksasa. Selain dari, Dia sudah mulai merekrut bintang olahraga seperti penerima Seahawks DK Metcalf dan pegolf Lydia Ko.

Masalahnya nyata. Pekan lalu, Nike merilis hasil kuartal terakhir tahun 2023 dan mengumumkan pemberhentian 2% tenaga kerjanya untuk mengurangi biaya di tengah perkiraan penjualan yang lebih rendah. CEO-nya, John Donahoe, mengungkapkan bahwa berlari mulai menimbulkan masalah: “Ini adalah area di mana kita mempunyai pekerjaan paling banyak.” Dan perusahaan-perusahaan baru seperti Hoka dan Swiss On dari Perancis mulai memperoleh pangsa pasar dengan mengorbankan Nike dan Adidas. Apakah perubahan sudah dimulai?



Sumber