Senator Francis “Tol” Tolentino (Bibo Nova España/PRIB Senado)

Di tengah meningkatnya agresi Tiongkok di Laut Filipina Barat, Senat pada hari Senin menyetujui rancangan undang-undang Zona Maritim Filipina yang ketiga dan terakhir, yang mendefinisikan hak-hak warga Filipina atas perairan dan fitur bawah air negara tersebut – termasuk semua pulau buatan.

Pada konferensi pers, sponsor RUU tersebut, Senator Francis Tolentino, mengatakan bahwa berdasarkan RUU Senat (SB) No. 2492, semua pulau buatan di dalam zona ekonomi eksklusif (ZEE) sepanjang 370 kilometer “adalah milik” Filipina.

“Meskipun bukan kami yang membangunnya [artificial islands] selama masih dalam ZEE kita, maka itu milik kita,” ujarnya.

Ketentuan ini tidak muncul dalam versi proyek yang disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat pada Mei tahun lalu, kata senator.

Tolentino mengakui bahwa rancangan undang-undang tersebut “mungkin menghalangi, namun tidak akan menghentikan pelecehan yang sedang dilakukan oleh Tiongkok saat ini.”

“Tapi itu akan menunjukkan kepatuhan kita terhadap hukum laut, keputusan arbitrase, hukum maritim. Jika kita mengesahkan undang-undang zona maritim ini, itu akan membuktikan bahwa kita berhak atas wilayah maritim tersebut. Siapa pun yang gagal menyadari hal ini akan menghadapi pertanggungjawaban. Kita bisa membuka kasus… Saya yakin seluruh komunitas global mendukungnya,” katanya.

Sebuah pencapaian yang signifikan

Tolentino, ketua komite khusus Senat bidang maritim dan zona kelautan, mengatakan persetujuan tindakan tersebut menandai “tonggak penting” bagi negara tersebut.

“Apa pun yang terjadi di Bajo de Masinloc, apa pun yang terjadi di Laut Filipina Barat, apa pun yang terjadi di Benham Rise, Undang-Undang Zona Maritim Filipina kini terukir dalam sejarah kita dan akan melambangkan kebebasan kita,” ujarnya dalam sidang paripurna.

Tolentino menggambarkan SB 2492 sebagai undang-undang penting yang menetapkan zona maritim Filipina sesuai dengan Konvensi PBB tentang Hukum Laut dan keputusan arbitrase tahun 2016 yang menegaskan hak kedaulatan Filipina untuk menangkap ikan dan mengeksploitasi sumber daya di wilayahnya. ZEE.

Undang-undang yang diusulkan tersebut menetapkan batas-batas kepulauan Filipina, serta perairan internal negara di mana pemerintah Filipina menjalankan kedaulatan dan yurisdiksinya.

BACA: Marcos: Filipina tidak akan kehilangan satu inci pun wilayahnya

Berdasarkan RUU tersebut, hak kedaulatan dan yurisdiksi Filipina atas ZEE di Laut Filipina Barat disorot bersama dengan Benham Rise, yang sekarang dikenal sebagai “Talampas ng Pilipinas,” kata Tolentino.

Langkah ini juga melindungi hak-hak nelayan Filipina atas sumber daya yang melimpah di Laut Filipina Barat serta sumber daya energi yang belum dimanfaatkan di wilayah tersebut.

Pemimpin Mayoritas Senat Joel Villanueva mengatakan RUU itu akan “memperkuat hak-hak kami sebagai negara kepulauan dan menjadi bagian dari strategi hukum, politik dan diplomatik Filipina dalam menegakkan supremasi hukum di wilayah kami.”

Penyelidikan tentang penggunaan sianida

Juga pada hari Senin, Tolentino mendorong penyelidikan untuk mendukung undang-undang mengenai dugaan penggunaan sianida oleh nelayan asing di Panatag (Scarborough) Shoal di Laut Filipina Barat.

“Ini sangat mengkhawatirkan karena setidaknya 21.000 hektar terumbu karang telah hancur… Saya sekarang menganggap ini sebagai terorisme lingkungan, perusakan sumber daya laut dengan menggunakan sianida,” katanya.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Pada tanggal 17 Februari, Departemen Perikanan dan Sumber Daya Perairan melaporkan bahwa laguna gundukan pasir telah mengalami kerusakan parah, kemungkinan disebabkan oleh penangkapan ikan dengan sianida oleh nelayan Tiongkok dan Vietnam. INQ



Sumber