untuk sayaaku PSG Saya mencurigainya pada awal Januari Kylian Mbappe Dia bernegosiasi dengan Real Madrid. Dan semuanya terkonfirmasi saat penyerang muncul tenang 13 Februari dengan Nasser al Khelaifi memberitahunya bahwa dia tidak akan memperbarui kontraknya. Di luar detail mega kontrak yang belum final dan masih dinegosiasikan, kenyataannya memang demikian Madrid bermain imbang dengan Kylian pada awal 2024.

Namun, hanya karena hal ini diharapkan terjadi di Paris bukan berarti tidak ada kekecewaan. Klub kemudian memutuskan untuk menunjukkan bahwa tidak ada seorang pun yang lebih unggul dari individu dan bahwa Luis Enrique memiliki kekuasaan atas bintang-bintang dan kebebasan penuh dalam mengambil keputusan. Setelah pengalaman dengan Neymar dan Messi, Klub asal Prancis itu bersikeras mengubah proyek tersebut, dengan atau tanpa Mbappé. Keputusan Luis Enrique mengganti bintangnya membuahkan hasil 0-1 di papan skor v.Rennes dan selama hampir setengah jam pertandingan, itu adalah contoh lain dari konsistensi proyek pelatih dengan proyek klub, meskipun Asturian memiliki semua kekuatan dan otonomi di lapangannya.

Luis Enrique: “Kami harus terbiasa bermain tanpa Mbappé”

Di dalam klub Prancis, mereka percaya bahwa mengungkapkan keputusan Mbappé tidak membantu. Menurut “L’Equipe” Pelatih tidak sepenuhnya setuju bahwa semuanya telah dirilis begitu cepat dan telah menegaskan bahwa setelah semuanya berada dalam domain publik, kami harus mulai membangun PSG tanpa Kylian, dan itu berarti mempertimbangkan opsi dalam menghadapi opsi terbaik. untuk kampanye berikutnya. Selain dari, Luis Enrique sekarang menghadapi pertandingan hari Jumat melawan Monaco, diikuti dengan kunjungan ke Anoeta di mana ia akan berjuang untuk mendapatkan tempat di perempat final.jadi dia mengerti bahwa ini saat yang tepat untuk meneruskan Kylian. Semua ini tanpa melupakan 90 juta telah diinvestasikan di Kolo Muani dan kami perlu memberikan menit bermain kepada pemain pinjaman Gonçalo Ramos sehingga dia dapat membangun tim berdasarkan pemain yang akan melanjutkannya tahun depan. Keduanya masuk pada menit ke-65 menggantikan Mbappé dan Barcola.

Sementara itu, Al-Khelaifi memiliki kontak dengan Luis Enrique dan senang dengan pekerjaannya. Orang Asturian itu segera menjelaskan pada saat kedatangannya bahwa keputusannya akan mencerminkan apa yang dia pikirkan, dan dalam hal ini tidak ada keraguan tentang hal itu. PSG secara konsisten bergerak maju di Ligue 1 dan sang pelatih mampu melakukannya tanpa sang bintang.

Al Khelaifi dengan mantan presiden PSG sebagai penghormatan kepada Artur Jorge

Al Khelaifi dengan mantan presiden PSG sebagai penghormatan kepada Artur Jorge

Penghargaan untuk kunjungan Artur Jorge dan syekh ke Paris

Pada gilirannya, presiden PSG tiba di Paris kemarin dari Doha, di mana ia menyaksikan final turnamen tenis ATP, untuk menghadiri penghormatan yang diberikan oleh Parque de los Príncipes menyerah kepada Artur Jorge, yang merupakan pelatih klub dan meninggal pada usia 78 tahun. Klub mengumpulkan tokoh-tokoh penting dari sejarah entitas: mantan presiden klub seperti Michel Denisot, Alan Cayzac, Robin Leproux, Charles Villeneuve dan Simon Tahar atau mantan pemain seperti Rai, Poullain, Bisevac, Simba dan Justier.

Sambutan yang baik untuk Mbappé di Parc des Princes meski ada pengumuman perpisahannya

Al Khelaifi tidak akan sendirian di Paris, di mana negosiasi penting mengenai gencatan senjata baru di Gaza akan berlangsung minggu ini. Qatar memainkan peran mediasi dan pemain serta pemilik PSG diperkirakan tiba di ibu kota Prancis besok, Tamim bin Hamad Al-Thani, pertemuan puncak dengan presiden republik diharapkan Emmanuel Macron. Ini merupakan kunjungan pertama Syekh ke Paris sejak ia naik takhta pada tahun 2013.



Sumber