Orang-orang menghadiri acara peringatan penerbang aktif Angkatan Udara AS Aaron Bushnell di luar Kedutaan Besar Israel pada 26 Februari 2024 di Washington, DC. Bushnell meninggal setelah membakar dirinya sendiri selama siaran langsung, menurut laporan yang diterbitkan, di depan Kedutaan Besar Israel, sebagai protes terhadap perang di Gaza. AFP

WASHINGTON – Seorang penerbang Angkatan Udara AS yang membakar dirinya di depan Kedutaan Besar Israel di Washington sebagai bentuk protes terhadap perang di Gaza telah tewas, kata militer dan polisi setempat, Senin.

Penerbang Senior Aaron Bushnell, 25, seorang spesialis operasi pertahanan dunia maya di Skuadron Dukungan Intelijen 531, meninggal karena luka-luka yang dideritanya dalam insiden tersebut, kata Angkatan Udara dalam sebuah pernyataan.

“Ketika tragedi seperti ini terjadi, setiap anggota Angkatan Udara merasakannya,” kata Kolonel Angkatan Udara AS Celina Noyes dalam pernyataannya. “Kami menyampaikan belasungkawa terdalam kami kepada keluarga dan teman-teman Penerbang Senior Bushnell. Pikiran dan doa kami menyertai mereka dan kami meminta mereka menghormati privasi mereka selama masa sulit ini.”

UNTUK MEMBACA: Perang di Gaza: Pertempuran sengit antara Israel dan Hamas terus berlanjut seiring dengan semakin cepatnya upaya gencatan senjata

Petugas Lee Lepe, juru bicara Departemen Kepolisian Metropolitan Distrik Columbia, membenarkan kematian tersebut.

Pentagon mengatakan kematian itu adalah “peristiwa tragis” dan Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin sedang memantau situasinya.

Bushnell awalnya dirawat di rumah sakit dalam kondisi kritis setelah pejabat Dinas Rahasia AS memadamkan api pada hari Minggu, kata DC Fire dan EMS sebelumnya. Bushnell, yang mengenakan seragam militer, menyiarkan kejadian tersebut secara langsung di Internet.

“Saya tidak akan lagi menjadi kaki tangan genosida,” kata pria tersebut sebelum menyiram dirinya dengan cairan bening dan membakar dirinya, sambil meneriakkan “Bebaskan Palestina,” menurut sebuah video yang dilihat oleh Reuters.

BACA: Penjelasan: Apa Itu Konflik Israel-Palestina dan Bagaimana Awal Mulanya?

“Kami menyampaikan belasungkawa yang paling tulus dan solidaritas penuh kepada keluarga dan teman-teman pilot Amerika Aaron Bushnell, yang mengabadikan namanya sebagai pembela nilai-nilai kemanusiaan dan situasi rakyat Palestina, yang tertindas oleh pemerintahan Amerika dan negara-negaranya. kebijakan yang tidak adil. ,” kata Hamas dalam postingan Telegram Messenger.

Insiden ini terjadi di tengah protes pro-Palestina dan pro-Israel di Amerika Serikat setelah serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober, yang menewaskan 1.200 warga Israel dan menyandera 253 orang dalam serangan lintas batas.

Pasukan Israel kemudian melancarkan kampanye militer melawan kelompok Islam Palestina yang menguasai Gaza, menghancurkan sebagian besar wilayah pesisir, dengan hampir 30.000 orang dipastikan tewas, menurut pejabat kesehatan Palestina.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Kedutaan besar Israel terus memicu protes terhadap perang tersebut. Pada bulan Desember, seorang wanita yang memprotes perang membakar dirinya di depan Konsulat Israel di Atlanta.



Sumber