Perdana Menteri Palestina Mohammad Shtayyeh mengadakan rapat kabinet, di tengah laporan pengumuman pengunduran diri Perdana Menteri Shtayyeh, di Ramallah, di Tepi Barat yang diduduki Israel, pada 26 Februari 2024. REUTERS/Mohammed Torokman

Washington, Amerika Serikat – Amerika Serikat pada Senin memuji reformasi Otoritas Palestina sebagai langkah menuju penyatuan kembali Tepi Barat dengan Gaza yang dilanda perang setelah perdana menterinya mengundurkan diri.

“Kami menyambut baik langkah-langkah yang diambil untuk mereformasi dan merevitalisasi PA,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller kepada wartawan, menggunakan inisial Otoritas Palestina.

BACA: Perdana Menteri Palestina Shtayyeh mengundurkan diri

Miller mengatakan Menteri Luar Negeri Antony Blinken mendorong Otoritas Palestina “untuk mengambil langkah-langkah ini” selama negosiasi dengan Presiden Mahmud Abbas.

“Kami pikir langkah-langkah ini positif. Kami pikir ini adalah langkah penting menuju tercapainya reunifikasi Gaza dan Tepi Barat di bawah Otoritas Palestina,” kata Miller.

Dia menolak berkomentar langsung mengenai pengunduran diri Perdana Menteri Mohammad Shtayyeh, dan mengatakan itu adalah masalah internal Palestina.

Shtayyeh mengajukan pengunduran dirinya kepada Abbas, 88 tahun, dengan alasan perlunya perubahan karena “realitas baru” di Jalur Gaza, yang diperintah oleh saingannya, Hamas.

Israel melancarkan kampanye militer tanpa henti di Gaza setelah Hamas pada tanggal 7 Oktober melakukan serangan paling mematikan yang pernah terjadi di tanah Israel.

Kepemimpinan Palestina telah terpecah sejak tahun 2007, dengan Otoritas Palestina menjalankan kekuasaan terbatas di Tepi Barat.

Blinken meminta Otoritas Palestina yang berbasis di Ramallah untuk mengambil kendali atas Jalur Gaza setelah perang, sebuah gagasan yang tidak disambut dengan antusias oleh pemerintahan sayap kanan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, yang telah menyatakan penolakannya terhadap pembentukan negara Palestina. .


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.



Sumber