untuk sayaaku penutupan pertandingan pada hari Minggu tanggal 25 Februari berlaku untuk tanggal 9 BetPlay Liga 1-2024, Ini terjadi dalam pertandingan yang seru dan kontroversial di antaranya Deportivo Pereira dan Junior de Barranquilla. Dan meskipun pertandingan tersebut memberikan analisis yang menarik tentang apa yang terjadi di lapangan, keputusan para pelatih dan gol-gol bagus, semuanya dibayangi oleh keputusan skandal dari wasit pusat.

Ini bukanlah hal baru karena Dalam pertandingan sepak bola Kolombia lainnya, ada keputusan keterlaluan yang dibuat oleh wasit yang menerima nasihat buruk atau membiarkan melewati anggota sistem VAR.. Namun dalam pertemuan ini, untuk sang pahlawan, untuk momen ketika hal itu terjadi dan kejelasan konsep dalam peraturan, tidak dapat dipercaya bahwa mereka membenarkannya, dan ini seharusnya menentukan hasilnya.

Ringkasan dan Kontroversi Pereira vs. Arbitrase Muda

Ini adalah pertama kalinya sang juara menang sebagai tamu dengan 2 gol Deiber Caicedo dan Didier Moreno masing-masing mencetak gol pada menit ke-13 dan 35. Dan kontroversi terlihat dari gol pertama, karena Moreno sendiri yang merebut bola di lini tengah dan mengambilnya dengan tangannya, namun setelah beberapa gerakan Caicedo dan Oleh karena itu, VAR tidak melakukan intervensi karena minimnya sanksi terhadap bek tengah Andrés Rojas.

Hal ini dilengkapi dengan pengembalian lokal dengan hasil dari Carlos Darwin Quintero dua kali dan oleh Jhonny Jordán skornya mencapai 48, 52 dan 82. Tampaknya begitu Di penghujung pertandingan tidak ada waktu lagi dan tim lokal secara luar biasa berhasil meraih kemenangan setelah Santiago Aguilar dikeluarkan dari lapangan saat skor 2-2.

Anda harus memberi babak khusus setelah gol indah yang, setelah permainan individu dan menarik dari Quintero, membuat skor menjadi 3-2yang memulai di tengah lapangan dan dengan kecepatan dan keterampilan masuk ke lapangan, memulai terowongan dan Lendutan Edwin Herrera membantu bola naik dan ia mampu melakukan tendangan voli spektakuler.

Namun pada saat penambahan Usai umpan silang Johan Bocanegra dari kiri, Carlos Bacca coba menyundul bola, yang datang mencari kemenangan dan berbobot kecil. Baiklah Pencetak gol dan mantan pemain Bruges, Sevilla, AC Milan dan Villarreal berada dalam posisi yang sangat jelas dan maju dan dia jelas ingin bermain dengan kepalanya, bukan menyentuhnya, tapi mengkondisikan tindakan kiper Salvador Ichazo.

Sebuah rebound dari kiper Uruguay yang bereaksi setelah upaya Bacca, Steven “el Titi” Rodríguez mendefinisikan dan meninggalkan 3 dari 3 final pada menit ke-90 + 6.

Itu harus dikatakan Hakim garis sektor timur terlambat mengibarkan bendera, wasit tengah mendengarkan VAR dan dia meninjau permainan itu karena itu salah tafsir dan itu adalah tindakan kiper.

Pernyataan tegas di penghujung laga Pereira vs Junior Quintero, Bedoya dan Ichazo

Segera setelah pertandingan berakhir dan setelah bermain bagus, Carlos Darwin Quintero tidak tahan dengan apa yang terjadi dan berbicara dalam siaran resmi Win Sports+: “(Saya) marah, semua orang melihat apa yang terjadi, sangat sulit ketika Anda melakukan kerja keras dan mereka menghancurkannya seperti ini. Kami pikir kami kehilangan tiga poin yang kami miliki karena keputusan yang, seperti yang saya katakan kepada wasit, terkadang mereka bersiul dan terkadang tidak..

Menurut permainan yang dilihatnya, pemain berpengalaman Pereira berkata:

Bacca bergerak, menghalangi pandangan kiper, dan beberapa gol seperti itu dianulir, dan mereka mencetak gol ini hari ini. Sangat marah

Tapi itu bukan satu-satunya hal yang dikatakan Quintero tentang wasit, karena dia juga menyebutkan permainan gol pertama Junior dan handball Didier Moreno, yang diakhiri dengan mengulangi kekesalannya: “Mereka memeriksa tangan saya ketika saya maju dan mereka memeriksanya. Hari ini berakhir dengan gol dan mereka tidak mengumumkannya. Mereka tidak akan memberi tahu saya bahwa offside Bacci tidak begitu jelas ketika kami mendapat 3 poin. Anda marah karena mereka mengambil poin dari kantong Anda..

Rubén Darío Bedoya, asisten dan pelatih lapangan tim Pereira setelah sanksi yang dijatuhkan pada Leonel Álvarez, berbicara pada konferensi pers dan berbicara langsung tentang keputusan wasit dan suasana hati kelompok mengenai gol kontroversial 3-3: “Ada banyak kemarahan di grup, mereka sangat terpukul, seolah-olah mereka kalah dalam pertandingan yang dimainkan dengan baik. Ada keputusan wasit yang tidak bisa dipahami. Dewan Internasional telah menetapkan peraturan kelas dunia dan para hakim menafsirkannya sesuai kebijaksanaan mereka. Bacca turun tangan, dia memimpin dan mengintervensi permainan ini. Mereka akan dapat mengevaluasi keputusan hakim, namun hal ini sangat merugikan kinerja baik kita..

Dia Asisten Deportivo Pereira Ia pun tak mengabaikan isu gol pertama akibat handball sebelumnya: “Untuk gol pertama Junior, Didier menangani bola, kami punya rekamannya dan itu adalah permainan yang harus dinilai oleh VAR, karena itu adalah permainan yang menghasilkan gol, maka harusnya mendapat penalti.”. Dalam tanggapan lainnya, Bedoya mempertanyakan kinerja wasit dan penggunaan sistem VAR:

Tidak diketahui bagaimana mereka menganalisisnya, dengan kriteria apa, dengan rumus apa. Mereka punya pendukung penting yaitu VAR, rupanya beberapa kamera dan analisis bisa dilakukan. Namun, jika Anda mengetahui sesuatu tentang sepak bola, ini adalah situasi yang tidak dapat dianggap sebagai tujuan yang sah.

Dengan lebih tenang dan menahan diri, tidak melupakan kesalahan dan konsekuensinya dalam pertandingan, kiper Salvador Ichazo pun memperhatikan keputusan akhir wasit Andrés Rojas: “Kami harus bertahan dalam berbagai situasi di mana kami terluka, namun kami juga melakukan kesalahan sebagai pemain, dan kesalahan adalah hal yang biasa terjadi… Ada keputusan yang tidak kami pahami, namun sejauh itulah kami bisa melangkah maju.” interpretasi dan analisis kami”.

Dan pemain Uruguay itu memperjelasnya ketika berbicara tentang intervensi Bacca di tengah, yang dia lepaskan dan kemudian berakhir dengan hasil imbang untuk Rodríguez:

Kami mempunyai pendirian kami, kami yakin bahwa gol tersebut seharusnya tidak tercipta, namun kami tidak bisa melangkah lebih jauh

Ini menambah kritik terhadap setiap tanggal di media dan pahlawan sepak bola, menunjukkan bahwa arbitrase di Kolombia sedang mengalami momen yang menyakitkan dan VAR sebelumnya tampil lebih baik dibandingkan yang terjadi pada 2023-2024.



Sumber