Natau bisa dibilang begitu Atlético Nacional sedang terjerumus ke dalam krisis bersejarah, bukan yang terburuk dalam sejarahnya, karena sebelum tahun 1970-an klub ini tidak lagi memiliki institusi yang kuat seperti sekarang dan tidak memegang gelar seperti saat ini. Namun saat ini krokot sedang mengalami momen terburuknya dalam beberapa tahun terakhir dan Perpecahan dengan fans sangat kuat karena adanya perubahan desain dan pengelolaan yang dipercayakan kepadanya dari sisi administratif..

Pada tahun 2023–2024, terjadi kerusuhan di Stadion Atanasio Girardot di Medellín dan di departemen Antioquia, menyebabkan penangguhan pertandingan-pertandingan penting, yang berujung pada penutupan lapangan, penyerangan terhadap rival dan jurnalis, pembakaran kursi stadion dan tindakan kekerasan lainnya. Namun kali ini kunjungan ke La Equidad dari Bogota, yang memanfaatkan penggemar berat Nacional untuk menyewakan El Campín dan mendapatkan keuntungan kasino yang bagusmereka merasakan simpati para penggemar paisa hijau ibu kota.

Oleh karena itu, pada Minggu malam tanggal 25 Februari tahun ini. dalam Liga BetPlay ke-9 periode 1-2024, suasana di stadion utama di Bogota mencekam dan gelap. Semuanya berakhir dengan A protes keras, kekalahan yang sekali lagi menunjukkan kesalahan “krokot” dan semacam duka di tribun penonton dengan jumlah suporter yang masuk ke dalam lapangan sudah maksimal, sementara beberapa lainnya melewati pembatas dan tidak berhasil masuk ke dalam lapangan.

Protes keras suporter Nacional usai kekalahan melawan La Equidad

Sehari sebelum pertandingan, telepon berdering di media sosial “brava brava” paling populer di Nacional yang dikenal sebagai “Los Del Sur”, sebuah protes damai di sekitar Stadion Atanasio Girardot. Semuanya menunjukkan kurangnya kesepakatan dan merencanakan pertandingan balasan melawan Nacional dari Paraguay di fase kedua kualifikasi Copa Libertadores 2024, yang menjadi kunci fakta bahwa klub Paisa kalah 1-0.

Tetapi Bentuk protes terkuat terlihat di El Campín di Bogotá, ketika bar yang sama meminta para penggemar untuk mengenakan pakaian, bendera, dan elemen berwarna hitam. untuk memperjelas bahwa mereka berduka atas tim mereka. Dan berkat bendera dan kain lap yang terlihat di tribun penonton, suasana bangun pagi menjadi sangat jelas, karena pada menit-menit pertama bahkan tidak ada nyanyian, kemudian Mereka mulai menyanyikan lagu-lagu yang mereka minta dari manajer dan pemain, diakhiri dengan hinaan keras, teriakan, dan bahkan menyerbu ke dalam lapangan..

“Mereka membunuh Nacional”, adalah pesan yang paling terlihat di tribun selatan El Campín, ditulis dengan huruf putih dan latar belakang hitam. Hal itu terlihat dari asap hitam yang mengepul dari beberapa suar yang terbang ke tribun dan muncul di tengah pesan dan tuduhan ofensif terhadap Organisasi Ardil Lülle (OAL), pemilik klub sejak tahun 1990-an dan bertanggung jawab atas sebagian besar judul cerita “Krokot”.

Mungkin orang yang paling terkenal adalah CArolina Ardila, cucu dari pendiri OAL (Carlos Ardila Lülle) dan putri dari pimpinan lembaga sebelumnya (Antonio José Ardila). Dialah yang membuat rencana bisnis baru dan kemandirian ekonomi yang mereka capai setelah beberapa transaksi buruk, tuntutan hukum, dan kerugian perdagangan setelah Copa Libertadores 2016. Namun karena pengusaha wanita yang sama memiliki perusahaan yang mewakili para pemain yang disebut “Pemain Elit”mereka menuduhnya mengutamakan bisnis mereka dan mempromosikan penjualan pemain daripada memenangkan gelar.

Menit demi menit berlalu dan setengah pertandingan berjalan, Kata-kata yang menghina mulai ditujukan ke kotak stadion El Campín yang terletak di Occidental, meskipun mereka meninggalkan area tersebut tanpa penggemar demi keamanan. Tapi iritasinya begitu hebat sehingga hanya saat istirahat Francisco “Pacho” Maturana dan Benjamín Romero yang bersejarah, yang merupakan bagian dari dewan klub dan tim olahraga, tetap menjabat..

Setelah pengumuman “Semua orang pergi!” dan akhir permainan Setelah kalah 2-0 di papan skor, seorang penggemar menyerbu lapangan dan mulai meneriaki Brahian Palacio karena kurangnya sikap dan hasil yang buruk. di pedesaan. Meskipun hanya satu suporter yang tiba di lokasi, banyak suporter lainnya berhasil mengatasi hambatan keamanan tertentu dan menerapkan protokol keselamatan dan logistik untuk menghindari kerepotan atau keadaan darurat.

Ringkasan Tindakan vs. nasional hingga tanggal 9 BetPlay Liga 1-2024

Kalau bicara soal olahraga, ingatlah bahwa JHon Jairo Bodmer mengundurkan diri dari Nacional minggu ini menyusul ancaman yang dilakukan klub terhadap keluarga pelatih. Juan Camilo Pérez, yang sebelumnya menjadi pemimpin area kepanduan klub, bertanggung jawab atas pertandingan-pertandingan selanjutnya. dan telah menjadi pelatih kategori remaja selama beberapa tahun.

Oleh karena itu, tidak ada perubahan besar yang diharapkan dalam permainan, pemain, atau gagasan mengunjungi La Equidad. DAN Meski dukungan suporter bercampur dengan rasa protes, hampir seluruh suporter yang ada di stadion berasal dari Nacional.yang menunjukkan bahwa tim bermaksud bermain di kandang sendiri.

Namun dalam perkembangannya dia hanya memiliki impuls dan memulai di bagian kecil pertandingan, tapi “Penanggung” tahu bagaimana memanfaatkan kesalahan pertahanan serius yang dilakukan tim Pais dan menang 2-0 setelah dua gol Kevin Viveros. dalam pertandingan yang disengketakan dan dengan hasil prosedur yang adil. Terlepas dari kegagalan kiper Harlen “Chipi Chipi” Castillo dan pemain veteran Bernardo Espinosa, tidak ada yang terlihat dalam serangan Atlético Nacional. yang paling berbahaya dengan striker Venezuela Eric Ramírez dan satu atau lain tembakan dari Dorlan Pabon.

Teknisi yang bertanggung jawab, Juan Camilo Pérezdia berbicara pada konferensi pers dan tidak ingin terlibat dalam masalah substantif, tetapi hanya menyebutkan pencalonannya dan pertandingan yang dimaksud: “Syarat kelembagaan saat ini untuk menduduki posisi tersebut adalah mereka sedang dalam proses menyusun staf pelatih baru. Ketika saya ditunjuk, saya menganggapnya sebagai tantangan, saya telah menjadi pelatih selama bertahun-tahun dan hari ini saya berada dalam pekerjaan yang berbeda. Kami akan mengabdi pada institusi olahraga nasional.”.

Dan ketika ditanya tentang minat nyata institusi terhadap gelar dan penjualan pemain, penanggung jawab lebih memilih menjawab seperti ini:

Saya berbicara tentang pertandingan hari ini, saya yang memimpin pertandingan dan ini adalah jawaban yang harus diberikan oleh institusi, bukan pelatih pertandingan ini.

Satu-satunya pemain yang berbicara kepada media adalah Eric Ramírez dari Venezuela, yang juga memilih untuk tidak membahas isu-isu sensitif mengenai klub atau mantan pelatih dan pemain, meskipun faktanya ia sudah menjalani musim keduanya di tim dengan gelar juara Kolombia terbanyak. judul: “Saya tidak punya cukup waktu untuk memberikan jawaban ini, tapi saya tahu apa kepanjangan dari Atlético Nacional. Atlético Nacional selalu berkomitmen untuk menang. Ini bukan soal ada pelatih atau siapa yang ada, kita semua harus berjuang untuk menang, kita semua bersalah… Bagi saya, saya tidak punya niat untuk datang dan berbicara tentang pemain atau pelatih mana pun yang ada di sana..

Dengan demikian berakhirlah protes keras, kelam dan kuat dari para pendukung Atlético Nacional di Bogota dan kekalahan baru yang belakangan ini memperdalam krisis tim.



Sumber