PELATIHAN Dalam foto tahun 2018 ini, siswa berlatih Kursus Sertifikat Masakan Nasional Tingkat II Otoritas Pendidikan Teknis dan Pengembangan Keterampilan untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan mereka dalam menyiapkan makanan dingin seperti canape, sandwich berwajah terbuka yang disajikan sebagai hidangan pembuka. —LYN RILLON

Presiden Ferdinand Marcos Jr. pada hari Selasa mengarahkan lembaga pendidikan di negara tersebut untuk mengubah program sekolah yang ada saat ini agar sesuai dengan tuntutan pekerjaan di negara tersebut dengan keterampilan yang diberikan kepada lulusan sekolah menengah atas (SHS).

Pada pertemuan sektoral di Malacañang, Presiden mengarahkan Otoritas Pendidikan Teknis dan Pengembangan Keterampilan (Tesda) untuk “meningkatkan dan meningkatkan keterampilan” lulusan guna memenuhi pekerjaan yang dibutuhkan oleh industri di negara tersebut, di tengah data terbaru bahwa hanya 20 persen lulusan SHS yang mampu. untuk mendapatkan pekerjaan.

“Kami memerlukan keterlibatan industri karena mereka memberi tahu kami jenis pekerja apa yang mereka butuhkan dan jenis pelatihan apa [our schools] saya perlu memberi. Hal ini pada gilirannya akan mengarahkan kita untuk menciptakan jalur pembelajaran tambahan,” katanya.

Presiden bertemu dengan pejabat sektor pendidikan yang dipimpin oleh Menteri Pendidikan Sara Duterte dan Administrator Tesda Suharto Mangudadatu untuk membahas proposal untuk meningkatkan program pendidikan dan pelatihan kejuruan teknis (TVET) di negara tersebut.

BACA: Senator: Program Tesda yang ‘tidak selaras’

Ia menyayangkan pemerintah yang menawarkan program subsisten dan pelatihan keterampilan seperti menjahit dan tata rias, yang tidak lagi disesuaikan dengan zaman sekarang.

“Kami benar-benar membutuhkan penilaian terhadap pasar kerja dan keterlibatan industri. Kita perlu menjalin hubungan yang erat dengan dunia industri, sehingga meskipun lulusan kita tidak langsung diterima kerja, namun lapangan kerja tetap tersedia dan menanti mereka,” ujarnya.

Dia juga mengatakan program pelatihan Tesda harus dirancang lebih baik untuk siswa dari kota-kota kelas bawah.

“Jadi ini memang harus kita pelajari lebih dalam, kita tidak bisa lagi mengandalkan efek shotgun itu – tidak ada yang peduli siapa yang tertembak,” kata Presiden.

Program Pelatihan yang Dikalibrasi Ulang

Tesda menjawab bahwa pihaknya mengusulkan untuk menggabungkan program pelatihannya ke dalam berbagai modalitas program SHS, yang akan memungkinkan lulusannya memperoleh sertifikasi nasional yang biasanya dibutuhkan oleh calon pekerja kerah biru.

Setelah berkonsultasi dengan Departemen Pendidikan (DepEd), Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan (Dole) dan pemangku kepentingan swasta, Tesda mengatakan pihaknya mengidentifikasi 84 peraturan pelatihan yang dapat dimasukkan ke dalam kurikulum SHS yang ada.

Presiden kemudian mengarahkan Tesda, DepEd, Dole, dan Komisi Pendidikan Tinggi untuk membentuk kelompok kerja teknis untuk mempelajari proyek Tesda.

Dalam penjelasannya, wakil manajer umum Tesda Rosanna Urdaneta mengutip sebuah penelitian yang dilakukan oleh Institut Studi Pembangunan Filipina yang menunjukkan hanya 20 persen lulusan SHS yang mendapatkan pekerjaan.

“Ini yang ingin kami tingkatkan karena 20% yang mendapat pekerjaan bahkan melibatkan pekerjaan manual, seperti bersih-bersih atau tugas kantor. Jika seseorang mempunyai keterampilan, maka pemberi kerja akan menghargai keterampilannya dan tidak menugaskannya pada pekerjaan seperti membuat kopi atau menjalankan tugas,” katanya.

“Selain ijazah SMA, mereka juga akan mendapatkan ijazah nasional yang berguna ketika mereka menghadapi kesulitan keuangan untuk kuliah dan [are] terpaksa bekerja,” katanya.

Dia juga menepis kekhawatiran bahwa usulan Tesda untuk memasukkan pelatihannya ke dalam program SHS akan menambah beban keuangan bagi orang tua.

“Ini berlaku [also] tidak menyebabkan gangguan [students’] waktu untuk belajar; beban sebenarnya ada pada pelatih guru karena keterampilan mereka perlu ditingkatkan,” katanya.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Menurut Urdaneta, Tesda memperkirakan bahwa mereka harus melatih 4.000 guru DepEd selama 15 hari untuk program TVET yang “dikalibrasi ulang”. INQ



Sumber