Siluet seorang wanita menggendong bayinya dengan latar belakang Menara N Seoul, yang biasa dikenal dengan Menara Namsan, di Seoul, Korea Selatan, 2 Oktober 2018. REUTERS

SEOUL — Tingkat kesuburan Korea Selatan, yang sudah terendah di dunia, terus menurun tajam pada tahun 2023 karena perempuan yang khawatir akan kemajuan karier dan biaya finansial untuk membesarkan anak memutuskan untuk menunda melahirkan atau tidak memiliki anak sama sekali.

Rata-rata jumlah bayi yang diharapkan dilahirkan oleh seorang wanita Korea Selatan selama masa reproduksinya telah turun ke rekor terendah 0,72 dari 0,78 pada tahun 2022, menurut data dari Statistik Korea pada hari Rabu.

Angka ini jauh di bawah angka 2,1 per perempuan yang dibutuhkan untuk mencapai populasi yang stabil dan jauh di bawah angka 1,24 pada tahun 2015, ketika kekhawatiran mengenai isu-isu seperti biaya perumahan dan pendidikan masih rendah.

BACA: Tingkat kesuburan terendah di dunia di Korea Selatan turun lagi

Sejak tahun 2018, Korea Selatan menjadi satu-satunya anggota Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) yang memiliki angka di bawah 1, melampaui miliaran dolar yang telah dikeluarkan negara tersebut untuk mencoba membalikkan tren penyusutan populasinya. selama suatu periode. tahun keempat berturut-turut pada tahun 2023.

“Memiliki anak ada dalam daftar saya, tetapi ada peluang untuk promosi dan saya tidak ingin dilewatkan,” kata Gwak Tae-hee, 34, seorang manajer junior di sebuah produsen susu Korea dan telah menikah selama tiga tahun. .

Gwak sempat mempertimbangkan untuk memulai pengobatan bayi tabung (IVF) tahun lalu untuk mencoba memiliki anak, namun akhirnya menjadi sukarelawan dalam proyek kerja untuk meningkatkan prospek kariernya.

“Saya tidak tahu apa-apa lagi, tapi bekerja dua atau tiga hari seminggu tidak akan membawa Anda ke mana pun di perusahaan Korea. Saya harap belum terlambat ketika saya mencoba tahun depan atau tahun berikutnya,” kata Gwak.

Krisis demografi Korea Selatan telah menjadi risiko utama terhadap pertumbuhan ekonomi dan sistem jaminan sosial, dengan populasi negara tersebut yang berjumlah 51 juta orang diperkirakan akan berkurang separuhnya pada akhir abad ini.

Korea Selatan sebelumnya memproyeksikan tingkat kesuburannya diperkirakan akan turun lebih jauh menjadi 0,68 pada tahun 2024. Ibu kota Seoul, yang memiliki biaya perumahan tertinggi di negaranya, memiliki tingkat kesuburan terendah sebesar 0,55 pada tahun 2024.

BACA: Dokter Korea Selatan meninggalkan dokter anak karena angka kelahiran yang rendah

Menjelang pemilu bulan April, partai-partai politik utama Korea Selatan menjanjikan lebih banyak perumahan publik dan pinjaman yang lebih mudah untuk mendorong kelahiran, yang bertujuan untuk menghilangkan ketakutan akan “kepunahan nasional” seiring dengan menurunnya tingkat kesuburan.

Menikah dipandang sebagai prasyarat untuk memiliki anak di Korea Selatan, namun jumlah pernikahan juga mengalami penurunan di negara tersebut.

“Ada orang yang tidak menikah, tapi kami memikirkan mengapa pasangan memilih untuk tidak memiliki anak, dan pemahaman saya adalah bahwa mengatasi hal tersebut akan menjadi fokus kebijakan kami (untuk meningkatkan angka kelahiran),” katanya. Pejabat Statistik Korea mengatakan pada sebuah pengarahan, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Fokus partai-partai terhadap populasi dalam pemilu mereka mencerminkan meningkatnya kekhawatiran setelah pengeluaran lebih dari 360 miliar won ($270 miliar) untuk bidang-bidang seperti subsidi penitipan anak sejak tahun 2006 gagal membalikkan rekor tingkat kesuburan yang rendah.

Korea Selatan bukan satu-satunya negara di kawasan ini yang berjuang melawan penuaan penduduk yang pesat. Negara tetangganya, Jepang, mengatakan pada hari Selasa bahwa jumlah bayi yang lahir pada tahun 2023 telah menurun selama delapan tahun berturut-turut, ke tingkat rekor baru.

Tingkat kesuburan Jepang mencapai rekor terendah yaitu 1,26 pada tahun 2022, sementara Tiongkok mencatat 1,09, yang juga merupakan angka terendah sepanjang masa.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

($1 = 1.331,2100 won)



Sumber