Adrian “Maravilla” Martínezmenonjol sebagai striker Klub Balap Avellanedasetelah karir sepak bola yang luas di Argentina, Paraguay dan Brazil, yang sebelumnya membawanya ke Atlético Defensores Unidos, Atlético Atlanta, Sol de América, Libertad, Cerro Porteño, Coritiba dan Instituto de Córdoba.

Baru-baru ini, “Maravilla” Martínez (7 Juli 1992) menjadi Pahlawan Racing Club setelah mencetak gol kemenangan dalam derby Avellaneda melawan Independent.

“Maravilla” Martínez mengenang pengalamannya di penjara setelah dituduh secara tidak adil melakukan balas dendam terhadap pembunuh saudaranya

Namun sebelum ia meraih kesuksesan dalam sepak bola dan menjadi pahlawan “Academia”, striker veteran berusia 31 tahun itu harus mendekam di penjara selama 6 bulan.

Pada tahun 2014, Adrián Martínez ditangkap dituduh melakukan balas dendam terhadap pria yang membunuh saudaranya, yang ditembak tiga kali di dada.

Tak lama kemudian, terlihat bahwa “Maravilla” Dia tidak bertanggung jawab atas pembakaran rumah pembunuh saudaranya. Mereka bertetangga.

Tahanan yang hari ini membayar kejahatan yang tidak dilakukannya adalah Racing’s No.9

Buku harian Ole

“Tahanan yang membayar kejahatan yang tidak dilakukannya hari ini adalah Balap nomor 9,” ​​lapor surat kabar “Olé”, yang melakukan wawancara dengan pencetak gol terbanyak (6 gol) di Piala Liga.

“Kunci dibuka pada jam 7 pagi. Anda harus bangun, kalau tidak mereka akan merampok Anda. Mereka mengambil barang-barangmu dari belakang. Mereka berkumpul seperti batang, dengan sesuatu di ujungnya untuk mengaitkan benda-benda ini. Dan mereka menariknya keluar melalui lubang belakang. Nah, Anda harus selalu berhati-hati,” jelas “Maravilla” Martínez Nicolas Montala.

Saya mulai takut akan hidup saya. Faktanya adalah, ya. Saya mengalami dua atau tiga situasi yang sangat sulit…

Martinez yang menarik

Pencetak gol terbanyak Racing de Avellaneda saat ini mengakui dalam sebuah wawancara dengan “Olé” bahwa “Saya takut akan hidup saya. Faktanya adalah, ya. Saya mengalami dua atau tiga situasi yang sangat sulit…”

Saya hampir ditusuk. Itu benar. Mereka nyaris tidak berhasil… Mereka menancapkan tombak ke dalam tubuhmu, begitulah mereka menyebutnya. Ini adalah sapu dengan pegangan di ujungnya. Dan jika semuanya berjalan salah, mereka akan menikam Anda

Maravilla Martínez di Olé

“Saya hendak ditusuk. Itu benar. Mereka hanya melewatkannya… Itu karena masalah telepon… Seorang teman menangkap sesuatu… Mereka menusukkan tombak ke dalam tubuhmu, begitu mereka menyebutnya. sapu dengan ujung batang. Dan jika keadaan menjadi buruk, mereka akan menusukmu. Anda tidak akan pernah bisa melepaskan diri. Hari itu aku berseru, heh heh. Lalu saya hidup kembali,” kata pesepakbola asal Campana (Buenos Aires) itu.

Saya melihat orang-orang dibunuh. Karena di sana mereka bunuh diri tidak seperti yang lain… Mereka menikam diri mereka sendiri dengan tusukan. Saya melihat seseorang sekarat: mereka mencengkeram kakinya dan membawanya pergi. Ini benar

Maravilla Martínez di Olé

Adrián “Maravilla” Martínez mengenang: “Saya melihat orang dibunuh. Karena di sana mereka saling membunuh seperti tidak ada yang lain… Mereka saling menikam. Saya melihat satu orang mati: mereka mencengkeram kakinya dan membawanya pergi. Itu benar.”

Striker Racing de Avellaneda mengenang bagaimana sepak bola membantunya selama berbulan-bulan di penjara: “Saya berjanji kepada Tuhan bahwa saya akan bermain sepak bola. Dan saya mendapat kesempatan untuk mulai bermain untuk Defensores Unidos de Zárate. Sebelum masuk penjara, saya bermain di klub Las Acacias, di mana ibu saya adalah presidennya dan bersama ayah saya mereka menjual choripan atau mengorganisir lotere. Saya bekerja sebagai tukang batu. Pada usia 18 tahun, saya menjalani persidangan selama tiga bulan. periode di tempat pembuatan bir dan kemudian saya mulai bekerja di bagian panen.



Sumber