Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengunjungi Kementerian Pertahanan Nasional dalam rangka peringatan 76 tahun berdirinya Tentara Rakyat Korea di Pyongyang, Korea Utara, dalam foto yang dirilis pada 9 Februari 2024 oleh Kantor Berita Pusat Korea. KCNA melalui REUTERS

SEOUL/BERLIN – Delegasi Jerman mengunjungi ibu kota Korea Utara, Pyongyang, untuk pertama kalinya sejak kedutaan besarnya ditutup selama pandemi, ketika negara-negara Eropa lainnya bersiap untuk kembali lebih awal.

Sebuah tim dari Kementerian Luar Negeri Federal Jerman saat ini berada di Pyongyang dalam perjalanan inspeksi teknis, kata juru bicara Kementerian Luar Negeri kepada Reuters.

“Mereka sedang memeriksa lokasi kedutaan Jerman selama beberapa hari,” kata juru bicara tersebut, seraya menyoroti bahwa belum ada keputusan mengenai pembukaan kembali kedutaan yang ditutup pada Maret 2020.

BACA: COVID-19 di Korea Utara: Lima hal yang perlu diketahui

Banyak kedutaan besar di Pyongyang tutup karena mereka tidak dapat merotasi staf atau mengirim pasokan selama krisis COVID-19.

Karena sudah berada di bawah kendali otoriter, Korea Utara telah menerapkan beberapa tindakan pandemi yang paling ketat di dunia, termasuk larangan perjalanan total dan tembok perbatasan berskala besar, dan baru-baru ini mulai mengurangi pembatasan internasional.

Inggris, yang menutup kedutaan besarnya dan menarik semua staf diplomatiknya dari Korea Utara pada Mei 2020, juga bermaksud mengirimkan tim, kata juru bicara Kementerian Luar Negeri kepada Reuters.

“Kami senang dengan kembalinya beberapa diplomat ke Pyongyang dan menyambut baik langkah DPRK untuk membuka kembali perbatasan,” kata juru bicara tersebut, menggunakan inisial nama resmi Korea Utara, Republik Demokratik Rakyat Korea.

“Kami sedang berdiskusi dengan pemerintah DPRK, melalui Kedutaan Besarnya di London, mengenai persiapan kunjungan segera tim teknis-diplomatik dari Inggris.”

Inggris telah meminta Korea Utara untuk mengizinkan komunitas internasional, termasuk semua diplomat, badan-badan PBB dan LSM kemanusiaan, memasuki negara tersebut, tambah juru bicara tersebut.

BACA: Korea Utara nyatakan kemenangan atas COVID-19, ungkap Kim menderita demam

Peter Semneby, utusan khusus Swedia untuk Korea

Peninsula, mengatakan kepada Reuters bahwa ada beberapa kemajuan menuju kembalinya diplomat Swedia ke Pyongyang, namun menolak memberikan rincian lebih lanjut, dengan alasan sensitifnya diskusi tersebut.

“Ada beberapa pergerakan dan kami berharap dapat segera membangun kembali kedutaan kami,” katanya.

Seorang diplomat, yang berbicara tanpa mau disebutkan namanya, mencatat bahwa fasilitas yang ditutup perlu disapu untuk mencari alat pendengar, serta dibersihkan dari serangga dan diperbaiki setelah bertahun-tahun ditutup.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Menurut NK Pro, situs web penelitian berbasis di Seoul yang melacak Korea Utara, pada Januari 2023 sembilan negara memiliki kedutaan yang berfungsi di Pyongyang, tetapi hanya Tiongkok, Rusia, Mongolia, dan Kuba yang diizinkan untuk merotasi staf di kedutaan mereka sejak tahun lalu.



Sumber