Ini adalah cerita tentang dia dan dia, namun kenyataannya ini mungkin kisah banyak pasangan pelatih lain di seluruh dunia yang menderita atau menikmati profesi tidak stabil yang membutuhkan kesabaran dan cinta (untuk sepak bola).

Yang kemarin, di usia 65 tahun, Itu adalah kesuksesan bagi Javier Aguirre, tetapi juga bagi orang-orang di sekitarnya. Ya, dia, Silviamatriks hidupnya dan istri yang bergaul dengannya

di seluruh dunia sejak usia dini sebagai pemain. Dia, orang yang selalu memberikan stabilitas; orang yang selalu dulu dan sekarang; orang yang kemarin, setelah mengunjungi cucunya di Meksiko, setelah beberapa penerbangan, tiba tepat waktu di San Sebastián untuk bertemu “El Vasco”

dan dengan Patxi, seorang teman dari Pamplona. Ya, Paxti, yang memegang telepon di tengah konferensi pers

Turun. Seorang teman dari zaman Navarre. Ceria, positif, penuh kehidupan, yang tidak ada hubungannya dengan sepak bola dan teman-teman yang merayakan kemenangan wiski di hotel kemarin. Dia, orang yang

Pada tahun 2002, ia pindah dari Meksiko ke Pamplona untuk menampung Javi di Osasuna;

yang kemudian memindahkan seluruh keluarganya dengan tiga anaknya ke Madrid (Atlético); dan kembali ke Meksiko (seleksi); dan kembali ke Zaragoza; Barcelona, ​​Spanyol); Jepang (seleksi); Uni Emirat Arab; masa pergolakan di Mesir; Leganes; Monterey; dan sekarang Majorca, tempat mereka merasa seperti di rumah sendiri. Mereka tidak keluar, tapi mereka ada di sana.

Mereka berkomitmen pada cinta (sepak bola).

Di saat ketidakstabilan keluarga di masyarakat meningkat, ia selalu menyokong, menyokong, membangun dan membongkar rumah, terbang dari Meksiko ke Asia, bersama keluarganya terpencar karena pekerja anak (Ander. Mikel dan Iñaki), yang sudah semakin tua. Oleh karena itu, menang atau kalah di final di Seville,

Mereka menyebut sukses Javier… tapi itu Silvia.

Konten ini hanya tersedia untuk pengguna terdaftar



Sumber